23 Mei 2018

CUKUPLAH SEKALI ~ 2

     




     Aku sedang menyiapkan sarapan pagi. Lebihan nasi semalam masih banyak jadi aku goreng saja. Mama sedang membancuh air, dan meletakkan di atas meja. Aku mencedok nasi goreng dan meletakkan di dalam bekas lalu ku letakkan atas meja. Kemudian mama memandangku.

     "Lia, pergi naik panggil Syukri makan. Mama nak kejutkan askar-askar mama," kata mama lalu bergerak naik ke tingkat atas untuk mengejutkan abah, along, angah dan adikku. Aku tergelak namun kaki melangkah keluar dari dapur. Belum sempat keluar, susuk tubuh Syukri berdiri di hadapanku. Eh, tak kan lah mama tak bertembung dengan menantu kesayangan dia ni? Aku berpaling semua ke dapur, dan Syukri mengikuti.

     "Duduklah, kejap lagi abah turun," pelawaku sambil mengambil pinggan dan cawan untuk dia. 

     "Mel," panggilnya. Aku yang sedang menyenduk nasi goreng pantas berpaling dengan pandangan tajam.

     "Saya tak suka awak panggil nama tu," aku memberikan amaran. Dia berdehem.

     "Abang akan panggil nama tu sampai bila-bila. Abang tak akan panggil nama Lia atau Kamelia, tapi Mel. Jadi jangan nak halang atau larang abang dari memanggil nama tu," jawabnya keras. Aku meletakkan pinggan nasi goreng di depannya dengan kasar, dan menuang air teh ke dalam cawannya. Kemudian aku duduk bertentang dengannya dengan perasaan geram.

     "Awak! Memang dari dulu tak pernah berubah, kan?" kataku dengan suara mendatar. Dia yang sedang merenung nasi di dalam pinggan, mendongak memandangku dengan dahi berkerut.

     "Kenapa malam tadi sebelum tidur, Mel menangis?" soalnya sengaja menukar topik. Aku mendengus. Dia bersandar, sambil bersilang tangan.

     "Maknanya Mel memang ingat abang lagilah, kan? Kalau tak, Mel tak akan ingat abang yang 16 tahun lepas ni," katanya dengan senyuman sinis. Aku menjeling tajam. Sungguh, aku rasa sakit hati sangat saat itu. Belum sempat aku menjawab, kedengaran suara ahli keluargaku sudah turun dari tingkat atas dan masuk ke ruang dapur. Semua mengambil tempat duduk masing-masing dan suasana sedikit ceria.

     "Eh, kak pegilah duduk sebelah abang! Sibuk nak duduk sebelah mama," kata adikku, Fahmi sambil menolak bahuku supaya bangun dari tempat duduknya. Mama ketawa, dan aku turut ketawa tapi perasaan aku bercampur baur. Perlahan aku bangun lalu beralih ke sebelah Syukri. Dia memandangku dengan senyuman manis. Ish! Aku benci bila dia senyum macam tu, seolah-olah membuatkan aku seakan terjerat.

     "Kamu berdua ada plan nak ke mana hari ni?" soal abah sambil menyuap nasi goreng. Semua sedang sibuk makan, kecuali aku, cuma menyisip air teh panas saja. Syukri mengunyah perlahan dan berdehem.

     "Abah ada apa-apa plan ke?" soalnya. Abah mengurut dagunya.

     "Abah takde apa-apa plan, tapi tak tau lah along, angah, adik ni. Kalau setakat nak prepare baju untuk majlis sambut menantu sebelah kamu nanti, semua tu mama dah sediakan dah. Lia?" soal abah. Aku tersedak. Ralit sebenarnya. Pantas Syukri menepuk-nepuk lembut belakangku.

     "Astaghfirullah. Minum air pun boleh tersedak, kamu fikir apa ni?" soal mama. Aku tersengih.

     "Entah. Lia ingat nak rehat aje kat rumah hari ni. Penat tak hilang lagi," jawabku. Syukri memandangkan dengan kening berkerut. Aku buat tak endah saja.

     "Syuk ingat, nak berjalan ke Cameron Higlands hari ni, abah. Saja makan angin 2-3 hari sebelum majlis minggu depan. Release tension, kata orang," selamba Syukri memberi cadangan. Aku membeliakkan mata dan memandangnya dengan pandangan tajam. 

     "Eh, eloklah tu! Pergi bercuti," mama seakan menyokong cadangan Syukri. Aku mengeluh berat. 'Aku tak suka,' hatiku menangis. Banyak kenangan pahitku di sana 16 tahun lepas. Abah turut mengangguk bersetuju dengan Syukri.

     "Kalau tak cukup bajet, bagitau abah ye," kata abah yang dah habis makan lalu bangun menuju ke ruang tamu. Begitu juga dengan along, angah manakala adik dengan mama menambah pulak nasi goreng ke dalam pinggan. Fahmi ni memang kuat makan.

     "Nanti naik kemas kain baju ye sayang? Kita bermalam 2 malam kat sana," kata Syukri sambil menepuk mesra pipiku dan bangun menuju ke ruang tamu. Aku mengesat kasar pipiku dengan tapak tangan. Mama dan Fahmi gelak memerhatikan gelagat kami. Aku bangun dan membawa pinggan kotor ke sinki. Hati sakit.

     "Tinggal ajelah pinggan tu kat situ, Lia. Nanti mama basuh. Kamu pergilah naik kemaskan kain baju tu, nanti lewat pulak nak bertolak," usul mama sambil mengemas meja makan. Aku terasa nak menangis. Aku tak nak pergi, namun tidak tahu bagaimana kaki boleh melangkah keluar dari dapur dan menuju ke bilik di tingkat atas. 

     Ralit mengemas beg baju aku tak sedar bila Syukri masuk ke dalam bilik. Aku mengerling sekilas namun terus melipat bajunya masuk ke dalam beg. Dia naik ke atas katil dan berbaring mengiring mengadapku. Tangannya mula menjalar mencuit pahaku dan lenganku. Aku mendengus dan menjelingnya.

     "Mel, Mel. Marahkan abang pun masih sudi mengemas kain baju nak pegi holiday. Ini rela hati nak ikut abang ke, terpaksa?" soalnya dengan ketawa. Aku menoleh memandangnya.

     "Terpaksa! Kalau tak ikut nanti mama dengan abah dapat tahu yang saya ni memang tak nak ikut awak pegi bercuti. Bukan saja terpaksa ikut. Ni, hubungan kita ni pun seolah-olah memaksa saya menjadi isteri awak," aku menjawab lancang. Senyuman Syukri mati.

     "Mel rasa menyesal ke menikah dengan abang?" soalnya dengan nada serius. Aku memekakkan telinga dan menahan air mata dari gugur. Tanganku tetap mengemas baju masuk ke dalam beg. Tangan sasa Syukri menahan tanganku dari terus bergerak namun pantas aku menarik dan terus bangun menuju ke almari solek. Aku mengemas semua barangan peribadiku dan menyumbat masuk ke dalam beg baju. Kemudian aku mencapai tuala dan pantas bergerak menuju ke bilik air, dan sepantas itu jugaklah Syukri bingkas bangun dari katil dan menerpa ke arahku di depan pintu bilik air. Dia menolak aku rapat ke pintu dan mengepungku dengan 2 tangannya yang sasa. Aku merengus dan menolak tangannya namun gagal.

     "Abang tanya ni! Mel rasa menyesal ke menikah dengan abang?" soalnya dengan suara yang keras. Aku mendiamkan diri dan berpaling ke arah lain. 

     "Pandang abang!" sergahnya, namun aku terus membatukan diri. Pantas tangannya memaut daguku dan memaksa aku memandang wajahnya. Aku memandang wajahnya dengan rasa marah, namun kelihatan wajah Syukri seperti tergamam.

     "Kenapa menangis?" soalnya lembut. Aku menepis tangannya yang mengesat air mataku namun dia memegang lenganku dengan kejap.

     "Abang tanya Mel ni. Mel rasa menyesal ke menikah dengan abang semalam?" soalnya lagi. Aku tak mahu jawab soalan itu, sebab impian aku dari dulu memang ingin menjadi isterinya walaupun zaman tu aku anggap hubungan kami tak ubah seperti cinta monyet. Aku menolak tangannya lembut, dan berusaha melepaskan diri dari kepungannya.

     "Saya nak mandi, nak bersiap. Nanti lewat pulak kita bertolak," jawabku lemah dengan suara serak. Syukri tergamam namun melepaskan tangannya dari lenganku. Pantas aku buka pintu bilik air dan menyusup masuk namun Syukri menahan pintu sebelum sempat aku tutup rapat.

     "Mel masih cintakan abang, kan?" soalnya. Tanpa jawapan, aku menolak daun pintu sehingga rapat. Syukri tersenyum sumbing di luar pintu bilik air.

                                                 #########################

     Kami tiba di Berinchang, Cameron Highlands pada pukul 1.30 petang. Sebelum check in ke hotel, Syukri membawaku makan tengahari dulu di kedai makan. Sampai di kedai, kami memesan nasi putih dan tomyam sahaja. Sementara menunggu makanan sampai, Syukri mengambil gambarku secara spontan dengan handphone miliknya. Aku tersentak dan menjegilkan mata.

     "Apa ni, Syuk? Saya tak sukalah!" aku mula marah. Dia ketawa, lalu ditunjukkan padaku gambarku tadi.

     "Spontan! Mel nampak cantik dan natural sangat. Abang suka gambar ni," katanya lalu menyimpan semula telefonnya ke dalam beg silangnya apabila makanan yang kami pesan sudah tiba. Kami menikmati makanan tengahari dengan senyap, namun hatiku berasa sebal.

     Selesai makan kami berpatah semula menuju ke hotel. Sementara menanti Syukri menguruskan semuanya di kaunter, aku berdiri di luar pintu masuk hotel dan menikmati keindahan cuaca redup dan dingin. Perlahan aku menarik nafas dan memejamkan mata. Aku tersedar saat lenganku dicuit, dan pantas aku menoleh kerana terperanjat. Syukri. 

     "Apa ambil angin kat sini? Jom, naik bilik," ajaknya lalu mengangkat beg baju kami. Aku mengikuti langkahnya menuju ke arah lif. Sampai saja di bilik, aku pantas menuju ke balkoni dan kembali berdiri mengambil udara segar. Dah lama rasanya tak bercuti tenangkan fikiran macam ni. Dulu bila out-station aku rajin singgah ke sini untuk berehat sebelum balik ke pejabat. Sedang ralit menikmati kedinginan angin dari balkoni, aku tersentak apabila ada seseorang memelukku dari belakang. Pantas badanku menjadi kaku.

     "Ingat apa tu?" soal Syukri. Aku diam, namun membiarkan saja dia memeluk tubuhku denga erat. Terasa sedikit kehangatan tubuhnya ke tubuhku dan aku rasa sedikit selesa. Syukri meletakkan dagunya ke bahuku.

     "Sayang masih ingat lagi kenangan kita kat sini dulu?" soalannya membuatkan aku pantas melepaskan tangannya dan cuba masuk ke dalam bilik tapi dia lebih tangkas menyambar lenganku dan memelukku kembali. Dia mengucup rambutku dan leherku namun aku menjarakkan diri dan kedengaran dia mengeluh.

     "Saya tak suka awak ungkit balik kisah lama, Syukri!" aku memberikan amaran. Dia melepaskan tangan dan aku berdiri jauh darinya. Sungguh, hatiku sakit dan rasa takut turut terselit. Dia meraup rambutnya, dan menghadap ke arahku sambil bersandar di pintu.

     "Sungguh, abang terkesan sekali dengan peristiwa tu, Mel. Selepas kejadian tu, abang tak putus asa cari Mel, walaupun Mel menghilangkan diri dari hidup abang. Abang rasa menyesal buat Mel macam tu," ujarnya namun pandangan matanya dihalakan ke arah luar. Aku menjeling sekilas. Nampak kekesalan di wajah itu. Aku mencebik.

     "Awak rasa menyesal buat saya macam tu sebab saya ni junior awak ke? Tak rasa menyesal ke kalau saya adik awak? Atau saudara awak? Atau anak dara orang yang masih ada mak bapak?" soalku pulak. Dia memandangku.

     "Menyesal sangat-sangat, Mel. Sebab abang dan hancurkan kepercayaan Mel pada abang, as your senior and kawan sekelas Adif. Abang tak tahu kenapa abang boleh bertindak begitu. Lamanya abang mencari Mel untuk menebus dosa abang pada Mel. Abang terkejut bila seminggu lepas kejadian tu Adif balik sekolah bagitau Mel dah berhenti sekolah, dan dia pun tak tahu ke mana Mel pindah," jelas Syukri. Aku tergelak sinis.

     "Buat apa cari saya? Awak kan dah berjaya hilangkan kepercayaan saya pada awak selaku seorang abang. Awak kawan angah, tak kan saya nak bagitau apa yang awak dah buat pada saya dekat angah? Saya rasa awak memang berniat nak buat macam tu pada saya. Kalau tak, saya tak kan ada 1 perasaan pun pada awak sehingga hari ini," jawabku. Syukri menoleh.

     "Kalaulah masa dapat diputarkan kembali, kan Mel?" soalnya, sayu. Aku gelak.

     "Kalaulah masa dapat diputarkan kembali, saya takkan ikut rombongan sekolah ke sini, dan saya tak nak kenal dengan awak, sampai akhir hayat saya," jawabku tegas lalu masuk ke dalam bilik. Syukri cuma menghantarku dengan pandangan matanya saja.

     "Mel rasa menyesal ke bernikah dengan abang?" soalnya lagi namun suaranya kedengaran perlahan dari luar balkoni. Aku yang sedang memunggah beg baju, terhenti seketika. Perlahan aku menarik nafas, dan menghela perlahan.

     "Menyesal jugak sebab saya tak nak berjumpa dengan awak lagi, tapi siapalah saya untuk melawan takdir dan aturan Allah ke atas perjalanan hidup saya," jawabku lalu mencapai baju menuju ke bilik air. Syukri meraup muka dan melangkah masuk ke dalam bilik dengan longlai. Pintu balkoni ditutup rapat dan tirai ditarik menutupi pintu. Dia melangkah menuju ke arah katil dan terus berbaring. Matanya dipejam rapat.

14 Mei 2018

CUKUPLAH SEKALI ~1

     Termenung aku di tepi jendela, sambil memandang ke arah halaman rumah di mana pihak katering sedang mengemas barang-barang usai majlis persandinganku tadi. Kelihatan mama dan abah sibuk mengagihkan buah tangan buat saudara mara yang hendak pulang. Juga kelihatan pihak pengantin lelaki bersalaman dengan mereka, dan di antara mereka kelihatan Syukri yang masih dengan baju songketnya, turut bersalaman dengan keluarganya. Along, angah dan adikku turut bersama mereka. Seketika Syukri menoleh memandang ke arahku dan menggamit aku supaya turun menemui keluarganya. Aku melambai sekejap dan pantas berpusing untuk keluar bilik.

     Aku tiba di halaman rumah dan terus berdiri di samping Syukri. Mataku sekilas pandang ke arah along dan along menjeling seakan marah. 

     "Ibu balik dulu Lia. Nanti kita jumpa lagi minggu depan yer?" kata ibu mertuaku, Puan Hanim lalu memelukku erat. Terasa seperti dia tidak mahu melepaskan aku. Maklumlah aku menantu perempuan sulung katanya, tambahan pulak tiga orang anaknya adalah lelaki, dan Syukri adalah anak sulung mereka.

     "InsyaAllah, ibu," jawabku lalu merenggangkan pelukan. Kemudian aku bersalaman dengan Encik Syed Kadir, ayah mertuaku. Sesaat kemudian terdengar mama menjerit halus memanggil besannya untuk diberikan lebihan bunga telur tadi. Semua beredar ke kereta dan aku turut berpusing untuk masuk ke dalam rumah tetapi lenganku ditarik seseorang membuatkan aku menoleh. Syukri.

     "Buat apa di atas tadi?" soalnya. Aku mengangkat bahu dan menolak perlahan tangannya lalu aku terus berjalan dengan cepat untuk naik ke bilik. Sampai di bilik, aku terduduk di atas katil dengan debaran kencang di hati. Badanku menggigil tapi aku tahankan agar empangan air mata tidak pecah.

     'Kenapa dia?' aku menyoal diri sendiri. Terasa seperti mimpi yang Syed Syukri Adha bin Syed Kadir itu adalah suamiku. Aku menggenggam kedua-dua tanganku. Dingin. Dan tiba-tiba pintu bilikku dibuka. Aku pantas menoleh. Syukri!

     Dia masuk dan menutup pintu semula. Memandangku dan tersenyum. Sumpah! Aku masih ingat senyuman itu! Dia mencapai beg bajunya dan mengambil tuala, lalu dia berjalan menghampiriku dan duduk di sebelahku. Aku cuma mendiamkan diri.

     "Kamelia binti Khairil," dia memanggil namaku. Aku menoleh, memandangnya. Mataku kecilkan, sedang mengamati wajahnya. Aku rasa dia tidak lagi mengingatiku. Tapi aku masih lagi ingat pada rupanya. Tangannya membelai pipiku, dan pantas aku mengelak. Dia ketawa.

     "Abang rasa macam pernah jumpa Lia dulu, tapi abang tak ingat kat mana," katanya sambil melonggarkan ikatan sanggulku. Tubuhku kembali menggigil. 'Jangan ingat!' hatiku menjerit. Dia berbaring sambil menggaru dagu yang tidak gatal.

     "Kita menikah ni atas rancangan siapa?" soalku dengan suara mendatar. Dia menoleh.

    "Rancangan Allah, sayang. Abang dihantar untuk Lia. Kenapa?" jawabnya. Aku membeliakkan mata. 

     "Kenapa? Tak suka menjadi isteri abang ke?" tanyanya lagi sambil bangun. Aku terkaku, namun cepat-cepat menggelengkan kepala. Dia ketawa, kembali memandangku dengan pandangan tajam.

     "Lia masih ingat siapa abang bukan?" soalnya lagi. Aku menarik nafas perlahan, kemudian menunduk. Mustahil aku tak ingat dia, mustahil aku boleh lupakan dia. Insan pertama yang merampas kepercayaan diriku padanya. Kemudian meninggalkan aku begitu saja. 16 tahun aku melarikan diri dari insan bernama lelaki. Aku mengangkat kepala dan kembali memandangnya. 

     "Maaf, saya tak ingat. Kenapa?" soalku pulak dengan suara bergetar. Dia tersenyum lagi, dan senyuman itulah yang buat aku jatuh hati padanya. Dan kerana senyuman itulah aku terleka dan terjatuh ke dalam pelukan asmaranya. Sumpah, senyuman itulah yang buatkan aku terigau-igau sampai ke hari ini. Dia ketawa.

     "Betul Lia tak ingat abang?" soalnya lagi. Pantas aku bangun untuk menuju ke bilik air, tetapi dia menarik hujung bajuku membuatkan aku terhenti. Aku menoleh. Dia tersenyum lagi.

     "Haruskah abang panggil Lia ni, Kamelia atau, Mel?" soalannya membuatkan nafasku seakan terhenti, sesak. Aku gugup dan hampir rebah. Aku menarik bajuku dan kembali berpusing. Empangan kolam mata hampir pecah.

     "Panggil Lia. Lia saja," jawabku lalu terus menuju ke bilik air. Pintu ku hempaskan. Terduduk aku di belakang pintu dengan tangisan yang berderai.

     Syed Syukri Adha meraup wajahnya dengan perlahan. 'Sungguh, aku rindu senyuman di wajah itu. Sungguh, dia adalah insan yang aku cari selama ni,' hatinya berkata. Gembira bercampur kesal terpancar di wajahnya.

     'Aku harus pulihkan kepercayaan dia padaku. Harus!' hatinya menjerit. Kembali memandang ke arah pintu bilik air, yang sunyi sepi.

                                                               ###################
     Usai solat isyak, aku turun ke tingkat bawah untuk makan malam. Tiba di dapur, kelihatan mama sedang membasuh pinggan. Aku mencapai gelas dan menuang air sejuk. Mama menoleh dan tersenyum.

     "Lambat Lia turun makan?" soalnya. Aku duduk di meja makan sambil memerhatikan mama membuat kerja.

     "Takde seleralah, ma. Kepala pening berdenyut-denyut dari maghrib tadi. Tu yang lepas solat maghrib lena kejap," jawabku. Pantas mama menghampiri dan merasa dahiku dengan tangannya. Mukanya berkerut.

     "Tak demam pun? Panas dalam tak?" soalnya sambil berlalu ke peti sejuk dan mengambil panadol. Aku menggelengkan kepala. Sungguh aku merasa sakit kepala yang teramat selepas menangis dalam bilik air petang tadi. Aku menangis sepuas-puasnya apabila menyedari yang Syukri sememangnya mengenali aku. Mama meletakkan panadol dengan air suam, lalu duduk di sebelahku.

     "Nak makan?" soalnya. Aku geleng lagi.

     "Habis kalau tak nak makan, macam mana nak makan panadol tu?" soalnya  lagi. Aku menghela nafas.

     "Syuk dah makan ke, ma?" soalku pulak.

     "Semua orang dah makan, tinggal kamu je. Tadi Syuk cakap kamu tidur sebab tak sihat, dia malas nak ganggu kamu berehat. Tu yang dia turun sorang je," jawab mama sambil menyenduk nasi dan lebihan lauk kenduri tadi, lalu pinggan nasi diletakkan di hadapanku.

     "Macam mana nak hadapi suasana di rumah mertua camni, Lia? Baru sehari habis kenduri kamu dah pening kepala," mama mula berleter. Aku tergelak.

     "Siapa pening kepala?" suara Syukri menjengah dapur. Aku terdiam. Mama ketawa.

     "Lia ni ha. Mama cakap nanti macam mana nak hadapi majlis kenduri kat rumah kamu. Baru selesai 1 majlis dah pening kepala," kata mama. Syukri tergelak lalu di sebelahku. Aku cuba untuk bangun namun tangannya lebih pantas memegang lenganku, memaksaku untuk duduk kembali. 

     "Makan!" katanya. Aku diam, memandang pinggan nasi dengan pandangan kosong.

     "Syuk temankan Lia yer. Mama nak naik solat," kata mama lalu meninggalkan kami berdua di dapur.

     "Beres, ma. Takde masalah," jawabnya dengan pandangan masih tidak beralih dari memandangku. Aku menolak tangannya yang masih berada di lenganku dengan perlahan, dan aku bangun menuju ke sinki, membasuh tangan.

     "Mel," panggilnya. Aku memegang birai sinki dengan kuat. Ya Allah, kenapa dia nak panggil nama tu lagi? Aku seakan mahu menjerit. Nama itulah yang memberikan aku pengalaman paling pahit dalam hidupku.

     "Mel, abang panggil ni," katanya lagi, namun suaranya tidak sekeras dulu. Aku menarik nafas dalam-dalam lalu menoleh. Keningku jungkitkan.

     "Kenapa?" soalku.

     "Duduk sini, makan," katanya. Aku berjalan menuju ke meja makan dan duduk bertentangan dengannya. Perlahan aku menarik pinggan nasi dan makan tanpa rasa bersalah. Dia bangun mengambil air suam, lalu duduk semula di tempatnya. Matanya tidak lepas dari memandangku. Tajam. Aku makan tidak langsung memandang ke arahnya. 

     "Ada muka abang dalam pinggan tu ke?" soalnya lalu tergelak. Aku meletakkan sudu dan bersilang tangan, memandang wajahnya dengan serius.

     "Haa, boleh pun pandang abang. Ingatkan dah benci abang," katanya lagi. Aku mengecilkan mata dan mendekatkan wajahku ke arahnya sedikit.

     "Kalaulah saya bukan isteri awak, memang saya akan membenci awak seumur hidup saya. Tetapi saya tak dapat buat macam tu sebab dah terikat dengan awak, dan ikatan bersama awak ni akan saya hadapi seumur hidup saya! Boleh awak bayangkan perasaan saya ni, encik Syed Syukri Adha?" aku menyoalnya dengan nada perlahan lalu bangun membawa pinggan ke sinki. Nasi yang tidak aku habiskan, aku buang ke dalam tong sampah. Selesai mencuci pinggan aku terus berlalu keluar dari dapur, meninggalkan Syukri terkulat-kulat seorang diri.

      Baring saja atas katil, aku menekup muka ke bantal. Aku menangis semahunya. Kenapa harus aku marah, sedangkan impian aku 16 tahun lalu adalah untuk hidup bersamanya walaupun tahu waktu itu impian tidak masuk dek akal. Dan dia sendiri telah memusnahkan impian aku tu. Haruslah aku berasa marah bukan?

     Pintu bilik dibuka. Aku memejamkan mata. Senyap. Membiarkan saja air mata mengalir sederas mungkin. Pintu kembali ditutup. Kemudian terasa seseorang berbaring di sebelahku, di belakangku. Aku cuma mendiamkan diri, tidak bergerak walau seinci. Kalau boleh menahan nafas selama boleh, aku akan menahan nafas selamanya. Tilam bergerak. Terasa seperti Syukri sedang beralih posisi dan mengadap belakangku. Tangannya menyentuh bahuku lembut.

     "Assalamualaikum, Mel. Tahu tak berdosa jika seorang isteri tidur membelakangi suaminya tanpa sebarang alasan atau arahan?" katanya lembut. Aku menjawab salamnya di dalam hati namun terus-terusan mendiamkan diri. Syukri berdehem lagi.

     "Malaikat Rahmat tidak mendoakan isteri tau," katanya lagi. Malas mendengar hujah-hujah agama, aku berpaling mengadapnya namun mataku tetap terpejam. Aku dapat rasakan yang Syukri sedang tersenyum memandangku. Tersentak sedikit apabila jari-jemari Syukri menyapu air mataku di pelupuk mata.

     "Kenapa menangis, Mel?" soalnya perlahan. Aku mengetap bibir dan tidak mahu melayan soalannya namun terasa air mata masih terus mengalir dan dia mengesat lagi.

     "Kalau tak sayang abang, Mel takkan menangis sampai macam ni kan? Mel masih sayangkan abang kan?" soalannya menjerut nafasku lagi. Dia mengucup dahiku perlahan dan kembali berbaring.

     "Tidurlah sayang. Abang tahu sukar untuk Mel maafkan abang . Terlalu lama kita pendam Mel, hampir 16 tahun, dan mungkin ada hari  lain untuk kita berbincang soal ini. Abang pun ada banyak perkara untuk beritahu Mel. Tapi takpelah mungkin bukan hari ini. Selamat malam sayang," ucapnya lalu suasana menjadi sepi. Aku membuka mata dan melihat Syukri sudah pun terlena.

     Dengan perlahan aku berpaling lalu pusing tidur membelakanginya semula. Dan mataku terpejam, sarat dengan air mata lagi.

11 Mei 2018

♥ 10 Pemerintah Paling Kejam Dalam Sejarah Dunia

     Assalamualaikum... salam Jumaat kepada semua.. Salam negara baru... semua sudah selesai.. pemilihan dan pengundian... maka hiduplah kita dengan kerajaan baru kali ni.. Aamiinn ya Rabbal Alamin..

     Kali ni akak tak nak cerita pasal pemerintahan negara kita, tapi akak nak kita tahu sejarah dunia. Eh eh.. sejak bila jadi cikgu sejarah ni? Haha!! Akak suka subjek sejarah masa sekolah menengah dulu, result SPM pun bagus cuma kementerian pendidikan taknak bagi akak job as cikgu sejarah sebab cikgu dah ramai dalam negara ni. hahaha...

     Akak nak story pasal 10 Pemerintah Paling Kejam Dalam Sejarah Dunia. Pelan-pelan akak godek encik gugel tau...



1. Nero - Maharaja Rom ke-5

Sumber : Google

     Nero memerintah Rom antara 54 hingga 68 Masihi dan dikenali sebagai pemerintah yang meruntuhkan pemerintahan Rom. Beliau bertanggungjawab di atas kematian ribuan orang, termasuk kaum kerabatnya sendiri yang dibunuh secara sistematik. Beliau suka membakar kota-kota sehingga menjadi debu dan membunuh dengan cara-cara tidak biasa seperti mandi dengan air mendidih (merebus kot), menikam, menyalib, meracun dan memenggal kepala. 

     Nero juga dikenali kerana memperkosa ramai wanita, menikmati dan merosakkan tubuh-tubuh wanita tersebut. Kebakaran kota Rom menyebabkan kematian ramai orang dan menimbulkan gelombang pelarian. Nero kemudian menyalahkan orang Kristian, sehingga akhirnya ribuan orang Kristian diseksa dan dibunuh secara kejam seperti dipaksa bertarung dengan singa atau dijadikan obor hidup (dibakar agaknya..kejam gila ni!)

     Tingkah lakunya telah mencetus pemberontakan. Namun setelah beliau sedar akan kekalahannya, beliau telah mengakhiri riwayatnya dengan membunuh diri.



2. Qin Shi Huang - Maharaja China yang Pertama

Sumber : Google

     Qin Shi Huang adalah maharaja pertama China yang bertakhta antara 210 hingga 221 sebelum Masihi. Belum setahun memerintah, baginda sudah mengusir 120 ribu keluarga. Baginda juga dikenali sebagai paranoid sehingga menjadikannya kejam, sadis dan brutal terhadap rakyat. Kerana terus meningkatkan cukai, rakyat menjadi miskin dan baginda juga memusnahkan hampir semua penulisan dan buku. Para cendekiawan juga telah menjadi sasaran baginda dan banyak diantaranya meninggal kerana dibunuh hidup-hidup ataupun dipenggal.

     Baginda membina 4,700 jalan raya dengan mengerah tenaga buruh paksa dan ribuan antaranya bekerja sehingga meninggal. Baginda juga memaksa para ilmuan dan cendekiawan mencari cara agar dia tidak boleh mati sehingga 480 orang antaranya dikuburkan hidup-hidup kerana gagal memenuhi tuntutannya. 

     Kerana paranoid tentang keselamatan dan kematiannya, baginda membina makam selebar 5km yang dibina oleh 700 ribu tenaga buruh paksa. 

Nota kaki : akak rasa macam pernah tengok cerita pasal Maharaja Qin ni.. korang mesti ingat watak Jet Li sebagai Maharaja Qin dalam filem The Mummy : Tomb of The Dragon Emperor kan?? Ingat tak?? Meh akak share gambar dia..

Jet Li sebagai Maharaja Qin Shi Huang
Ha...kan sama tu? Patutlah kejam sangat... ada sejarah rupanya... ish ish ish....


3. Genghis Khan - Maharaja Mongolia

Mak aiii...Ganasnya muka dia..

         Genghis memakai gelaran sebagai Khan dari 1206 sehingga 1227 Masihi, dan dikenali sebagai orang yang sentiasa dahagakan darah dan pendendam. Selama kekuasaannya dia menakluk hampir seluruh daratan China dan daratan ke laut Kaspia (Caspian). Dia dan pasukannya membunuh orang-orang dari segenap kota, baik warga tentera, orang biasa dan juga kanak-kanak. Pembunuhan dilakukan dalam pelbagai cara termasuk mencurah cairan perak panas ke dalam mata dan telinga mangsanya.

     Kaum wanita pula diperkosa dihadapan ahli keluarga mereka, kaum miskin dipenggal hidup-hidup dan kaum kaya diseksa agar menceritakan di mana harta mereka disimpan. Dia dan pengikutnya dianggarkan membunuh 700 ribu orang dalam sekali pembunuhan dan kerpa menggunakan para musuh sebagai perisai manusia. Ada juga ribuan orang menjadi budak suruhan selama pemerintahannya.

     Genghis Khan diketahui telah membunuh 3/4 dari 10 juta orang yang tinggal di daratan tinggi Iran pada masa itu. Selama kekuasaannya dia dan pengikutnya telah membunuh 20 hingga 60 juta orang. Genghis Khan akhirnya telah  meninggal dunia pada 1227 Masihi kerana sakit tua.

Nota kaki : 60 juta dibunuh??? Wow! 60 juta nyawa orang tak berdosa menanti dia di akhirat nanti. Apa punya orang ni..kejam yakmat...!


4. Herodes - Raja Agung Yudea

Herodes The King
     Herodes menjadi Raja Yudea antara 47 hingga 4 Masihi dan sangat terkenal dengan perintah pembunuhan setiap anak lelaki berusia di bawah 2 tahun di Bethlehem. Herodes diketahui mengalami paranoid dan melakukan banyak kejahatan. Setiap orang yang dicurigai dan diyakini menjadi ancaman kepadanya akan dibunuh termasuk kerabatnya, isteri, bapa saudara dan 3 puteranya sendiri (bapak kejam gila!), dan termasuk paderi besar pada masa itu. Herodes meninggal pada 4 Masihi kerana sakit. Tapi sebelum kematiannya dia sempat memerintahkan untuk membunuh semua lelaki di Yudea supaya mewujudkan kesedihan yang lura biasa, namun mujurlah perintah tersebut diabaikan.

Nota kaki : kalau semua lelaki zaman dia tu dibunuh, pupuslah waris kan..wanita takleh mengandung dan beranak melainkan ada wanita yang dah mengandung time tu.. ish kejam.. 


5. Wu Zetian - Maharani Pertama China.

Wu Zetian Potret

     Maharani ini memerintah dari 690 hingga 705, sekaligus menjadi satu-satunya wanita yang memerintah dalam sejarah China. Baginda juga dikenali sebagai wanita yang jahat, sadis dan kejam. Wu Zetian memerintahkan penyiksaan dan pembunuhan setiap hari. Semua lawannya dihukum mati atau diasingkan bahkan keluarga pun tidak terkecuali. Baginda juga membunuh anak saudara lelaki mahupun perempuan, dan juga anak perempuannya sendiri yang baru lahir. Dia juga memaksa orang untuk membunuh diri termasuk puteranya sendiri.

     Selama kekuasaanya ribuan orang dicincang, dicekik, diracun, dibakar dan direbus hidup-hidup. Wu Zetian juga tergolong sebagai perempuan paling berpengaruh dalam sejarah dan meninggal pada usia 81 tahun.

Nota kaki : mak apa dia ni? kejam sampai bunuh bayi sendiri. Huh!


6. Raja John - Inggris

Ilutrasi gambar

     Raja John yang bengis ini merupakan saudara lelaki Raja Richard yang berhati singa (kejam sangat la tu). Dia mudah merosakkan diri sendiri dan diketahui telah mengkhianati bukan saja teman dan kerabat, tetapi juga negerinya. Selama pemerintahannya antara tahun 1199 sehingga 1216 M, dia telah menjadikan negaranya jatuh muflis. Raja John juga telah mencuri di gereja dan mengusir semua semangat dari Inggris. Dia mengarahkan perang melawan Perancis sehingga kehilangan puluhan ribu pasukannya.

     Melalui sebuah kempen, dia menyita semua harta kaum Yahudi di Inggris lalu memenjara dan menyiksa para tawanannya. Cukai pulak dinaikkan menjadi luar biasa, belum lagi ribuan orang dipaksa berlapar, dibutakan, disiksa, digantung dan dipenggal. 

     Pada saat dia menandatangani surat perjanjian, dia kehilangan semuanya dalam peperangan kecuali Inggris (England sekarang ini). Raja John meninggal pada 1216M sebelum melancarkan perang besar-besaran yang mungkin menjadikan Inggris kalah kepada Perancis. 

Nota kaki : patutlah England sekarang diperintah oleh seorang perempuan...


7. Tamerlane - Maharaja Timurid.


 
     Maharaja ini juga dikenali sebagai Timur adalah penguasa pada abad ke-14 yang menundukkan Asia Barat, Tengah dan Selatan. Dia yakin bahawa Genghis Khan adalah moyangnya dan menjadi penakluk yang kejam dan haus darah. Tamerlane bertanggungjawab atas kematian ribuan orang, termasuk 200 ribu tentera dan warga sivil India yang sudah menyerah. 

     Di Aleppo,dia memenggal 20 ribu orang, ditambah 70 ribu orang di Ifshan, 70 ribu orang di Tirkit dan 90 ribu orang di Baghdad. Tamerlane gemar mengumpul tengkorak para musuhnya sehingga menjulang tinggi. Dia dianggarkan menyebabkan kematian antara 15 hingga 20 juta orang selama kekuasaannya yang berterusan sehingga tahun 1405M.


8. Caligula - Maharaja Rom ke-3



     Caligula memerintah empayar Rom antara 37 sehingga 41 Masihi, dan terkenal dengan sifatnya yang sadis, liar dan angkuh. Hanya dalam 3 bulan pertama pemerintahannya, dia membunuh 160 haiwan. Dia menderita sakit otak dan diketahui menghidap penyakit mental, sehingga percaya bahawa dirinya adalah dewa.

     Menurutnya para tawanannya harus merasai saat-saat kematian yang menyakitkan, dan mulai membunuh para tawanannya melalui penderitaan selama beberapa jam atau hari. Anak-anak kecil akan dicekik atau dipancung sementara ahli keluarga jadi penonton. Banyak tahanan dihumban ke dalam kandang harimau, singa dan beruang liar. Jika dia tidak menyukai seorang Gladiator (pahlawan), dia akan memukul mereka beberapa hari sehingga meninggal dunia. Oleh kerana kekejamannya, ramai orang rela untuk membunuh diri daripada harus berdepan dengannya dan mati disiksa. 

     Caligula juga memaksa para suami untuk menyerahkan isteri mereka bahkan melakukan sumbang mahram dengan saudara perempuannya. Banyak orang menderita kelaparan semasa pemerintahannya. Akhirnya pada 41 M, Casius Chaerea membunuh Caligula.

Inilah wira yang membunuh Caligula, Casius Chaerea

Nota kaki : Nama... Caligula.. ni kot asal nama gula perai.. hahaha


9. Attila - KA.

Attila The Han

    Empayar Han membentang dari Sungai Ral ke Laut Baltik dan sungai Danube. Dia berkuasa dari tahun 434 hingga 453 M dan dikenali sebagai orang gasar yang dingin, kejam dan haus darah. Tujuannya adalah untuk menghancurkan empayar Rom. Dia tidak menerima orang yang menyerah kalah atau memohon belas kasihan dan membunuh sesiapun mengikut caranya. Dia bukan saja mengancam Rom bahkan suku-suku Teutonik. 

     Attila dan pengikutnya percaya bahawa semua orang yang ada di bawah mereka, kehidupan orang-orang tersebut tidak penting. Attila porak perandakan kota Rom, membunuh ribuan orang selagi hidup dan tidak teragak-agak membunuh seluruh penduduk suatu kota. Bahkan dia juga menikmati tontonan ketika tawannya dicabut kaki dan tangan. Menurut Listvers, pada 453 M dia meninggal dunia akibat penyakit batuk berdarah.

Nota kaki : oo..ni la Attila the Han yg ada watak dalam filem Night in Museum tu.. igt tak?? hahaha


10. Godfrey - Kesatria Perancis.



     Godfrey memimpin perang salib 1, iaitu ekspedisi tentera Kristian barat untuk merebut kembali tanah suci yang dikuasai oleh pasukan Islam. Tetapi dia juga mencuba membalas bangsa Yahudi kerana pembunuhan Jesus. Ketika tiba di Jerusalem pada 1099 M, pasukannya merempuh seperti badai. Semua orang yang ditemuinya akan dimusnahkan tanpa memilih dan kaum Yahudi dibakar hidup-hidup ketika sedang bersembunyi dalam rumah ibadat. Pasukannya memburu sesiapa jua yang melarikan diri dari kota, manakala jalan-jalan dipenuhi dengan timbunan tangan, kaki dan kepala manusia.

     Ada kisah mengatakan bahawa dia berjalan tanpa kasut dan hanya berseluar dalam ketika mengharungi banjir darah setinggi pergelangan kakinya. Godfrey meninggal pada 1099 M akibat penyakit sampar (sakit apa tu wei??)

Nota kaki : nama pun Godfrey.. ingat dia orang suruhan Tuhan ka dok bunuh manusia? Apa punya kejam?


Kesimpulannya, janganlah kita berlaku kejam pada manusia ataupun binatang kerana semua adalah makhluk Allah. Lama mana nk jadi kejam? Akhirnya mati jugak dok dalam tanah.

Selamat menelaah sejarah :)