30 September 2011

KiSaH hAtI ~ 8

    Tiga bulan berlalu...

    Nia Aryana termenung atas katil. Sambil memandang ke arah t.v dengan pandangan kosong. Pintu bilik terbuka namun dia langsung tidak menyedari yang Amy Haryani masuk. Dia hanya tersedar apabila kakaknya melabuhkan punggung disisinya.

    " Tengok cerita apa?" soal Amy Haryani sedangkan dia sendiri tahu rancangan apa yang sedang bersiaran.

    " Entah!" jawab adiknya ringkas. Amy Haryani mengulum senyum. Tahulah dia bahawa fikiran adiknya tidak tertumpu pada siaran t.v. Nia Aryana tersengih.

    " Angah nak kata Nia berkhayal la tu!" jawabnya seolah-olah tahu apa yang bermain di fikiran kakaknya. Amy Haryani tergelak lalu menampar lengan adiknya. Seketika pintu terbuka lagi. Kelihatan Afiqah muncul menjengah muka sambil tersengih.

    " Hah! Nak apa sengih-sengih ni?" soal Amy Haryani sedikit garang. Anaknya tidak berperasaan, cuma ketawa.

    " Angah ni...garang sangat dengan Fiqah," katanya. Amy Haryani mengangkat anaknya naik ke atas katil lalu duduk sebelah acik Nia nya.

    " Kamu ada anak nanti tahu lah masa bila nak garang," jawab kakaknya.

    " Ei, perut acik buncit la..macam perut mama. Hahaha," kata anak kecil itu. Tersengih Nia Aryana lantas menyentuh perlahan perutnya yang sudah kelihatan. Mujur dia bertubuh agak kecil jadi perutnya tidaklah nampak begitu ketara. Mengusap sekali dua lalu dia mengambil sebiji bantal untuk menutupi perutnya. Malu pada anak saudaranya yang petah berkata-kata. Matanya tertacap pada perut kakaknya, semasa Amy Haryani ralit mengikat rambut anak perempuannya.

    " Err..angah..." Nia Aryana tidak menghabiskan kata-katanya sebaik saja mata Amy Haryana memandang ke arahnya.

    " Hah, kenapa?" soalnya.

    " Angah pregnant ke?" soal Nia Aryana. Amy Haryani tergelak.

    " Kamu dengarlah cakap budak kecik ni, Nia! Angah anak dah dua, badan dah naik sikit," katanya.

    " Mama tipu acik Nia. Hari tu kakak dengar mama cakap dengan ayah yang mama tak larat," omel mulut comel itu. Tergelak mereka semua.

    " Budak kecik tak reti bohong, angah." katanya. Amy Haryani tersengih.

    " Hmm..telinga lintah punya budak! Aah, dah masuk dua bulan. Nak beradik pulak si Aiman tu," katanya. Nia Aryana ketawa.

    " Wah, angah! Pandai rancang ye? Nak due sekali dengan Nia ke? Hihihi," lalu dia gelak.

    " Eksiden la Nia... Hahaha," mereka ketawa. Afiqah yang tidak mengerti turut ketawa.

    " Hai...pecah rahsia mama sebab kakak lah!" gurau Nia Aryana. Tersengih Afiqah bila pipinya dicuit.

    " Baby macam mana?" soal kakaknya.

    " Alhamdulillah, sihat. Cuma bila keja tak boleh buat keja berat-berat. Nia jadi cepat penat," katanya.

    " Biasalah tu. Nanti lama-lama ok lah! Eh, angah nak turun, makan! Kamu tak nak turun ke?" soal Amy Haryani sambil turun katil menurunkan anaknya. Nia Aryana menggeleng.

    " Jangan kerap berkhayal. Nanti turun perangai tu kat anak," pesan Amy Haryani sebelum menutup pintu. Nia Aryana tersenyum sambil menggelengkan kepalanya.

                                                 *****************************************
    Malam itu Nia Aryana ke pasaraya Giant dengan adiknya. Puan Hawa tidak dapat sertai mereka kerana ada majlis di surau berhampiran rumah mereka. Sebaik saja keluar dari parking kereta, Nia Aryana terus memaut lengan adiknya. Tersengih adiknya bila kakaknya yang ketinggian rendah sikit darinya memaut mesra lengannya, lagak seperti mereka suami isteri. Namun Haziq Irfan tidak ambil peduli. Dia sayangkan kakaknya.

    " Akak peluk-peluk ni takde yang marah ke?" perli Nia Aryana ketika mereka berjalan seiringan. Haziq Irfan ketawa.

    " Sape lah yang nak marah ni?" soalnya. Nia Aryana tersengih.

    " Doktor cun tu la..siapa lagi," sindirnya. Haziq Irfan memeluk bahu kakaknya.

    " Liyana tu tahulah akak ni akak Haziq. So, jangan nak merepek ye?" katanya lalu dia mencapai troli. Nia Aryana ketawa. Dia tahu kisah percintaan antara doktor yang merawatnya dengan adik kesayangannya. Apa salahnya, adiknya yang kacak ini pun bakal doktor juga.

    Mereka menuju ke tempat barangan dapur, untuk memilih bahan untuk membuat jamuan esoknya. Ketika Haziq Irfan ralit menolak trolinya, dia terlanggar troli seorang perempuan yang tengah memilih barang. Suara yang melengking itu membuatkan mereka berdua saling berpandangan. Juliana!

    " Oh, I see! No wonder I feel something bila nak datang shopping sini! Look here. Ariff Haikal's widow! With someone special, I guess!" sindirnya. Berubah seketika wajah Nia Aryana. Wajah Haziq Irfan menjadi merah padam.

    " OMG! You pregnant?!" sedikit menjerit dan terkejut Juliana apabila matanya terpandang perubahan perut Nia Aryana di sebalik baju sejuknya.

    " Julie, kalau I pregnant pun, apa masalah you?" soal Nia Aryana sedikit sakit hati.

    " Takde salah! Patutlah you tak kisah Ariff mati! Sebab you dah ada pengganti lain, and now you pregnant! You tak layak jadi isteri Ariff!" tempelak Juliana. Menggigil badan Haziq Irfan namun dia terpaksa diam apabila dia melihat kakaknya sudah berani melawan Juliana, yang dirasakannya semakin melampau.

    " Julie, layak atau tak dah tertulis dalam takdir I yang I akan bersama dia! You hanya peluk bayangnya sahaja, from he life until died! Untuk apa kalau you marahkan I? Lebih baik you berubah, Julie!" kata Nia Aryana sedikit tegas. Belum pun sempat Nia Aryana menambah lagi, tiba-tiba Juliana buat muka sedih. Mereka berdua pelik.

    " Mama..." rengeknya seakan mahu menangis. Dia terus menerpa ke belakang dua insan itu. Apabila mereka menoleh, Nia Aryana tergamam. Juliana sedang memeluk sambil berpura-pura menangis dalam dakapan seseorang. Datin Hamimah memandangnya dengan pandangan yang sukar dimengertikan. Haziq Irfan terpinga, Nia Aryana terkesima.

Korang enjoy tak baca post ni? Kalo korang suka boleh LIKE ye.. Terima kasih... :)

09 September 2011

KiSaH hAtI ~ 7

     Bergegas Puan Hawa, Naufal Haqim, Haziq Irfan serta Firdaus dan anak-anaknya naik ke bilik Nia Aryana apabila mendengar Amy Haryani menjerit. Sebaik saja mereka sampai, Puan Hawa menangis melihat Amy Haryani memangku kepala Nia Aryana. Naufal Haqim dan Haziq Irfan mengendong tubuh Nia Aryana lalu meletakkan atas katil. Kedua-dua anak Amy Haryani memeluk kakinya, ketakutan.

     " Kenapa ni, angah? Apa yang dah terjadi?" soal Puan Hawa lalu duduk di sisi anaknya. Amy Haryani duduk di hujung katil.

     " Angah pun tak tahu, mak! Angah buka pintu je nampak Nia dah terbaring," katanya. Puan Hawa mengusap rambut anaknya lalu dia mengesat matanya. 'Ya Allah, kenapalah dugaan sebegini Kau berikan kepada dia?' hati Puan Hawa menangis. Haziq Irfan mengusap perlahan belakang ibunya.

     " Apa tunggu lagi ni? Jom la pegi hospital!" suara Firdaus mengejutkan semua. Barulah mereka tersedar dan terus bangun. Kedua-dua anak lelaki Puan Hawa mengangkat tubuh Nia Aryana lalu dibawa dibawa keluar. Firdaus menghidupkan enjin keretanya, dan sebaik saja Nia Aryana diletakkan dalam kereta, mereka semua bergerak menuju ke hospital.

                                                          *************************************
     Nia Aryana dibawa masuk ke bilik kecemasan, manakala semua yang lain menanti di ruang menunggu. Anak-anak Amy Haryani sudah mula merengek terutamanya si Aiman. Puas Amy Haryani memujuknya namun dia tetap merengek. Akhirnya Firdaus mengambil Aiman lalu membawanya keluar, bimbang anaknya akan membuka 'sound' dengan lebih kuat. Afiqah cuma memandang pemergian ayah dan adiknya dengan ekor mata kerana dia tidak mahu berenggang dengan mamanya. Matanya kemudian memandang ke arah neneknya yang termenung.

     " Iqah lapar tak?" soal Haziq Irfan. Dia pantas menggeleng, lalu memeluk mamanya dengan erat.

     " Kau tak payah tanya dia lapar ke tak, dik. Dia ni bukan spesis Aiman tu," kata Amy Haryani. Haziq Irfan tersengih. Pandangannya beralih kepada ibunya.

     " Mak tak lapar? Kalau mak lapar, jom kita pegi makan dulu," ajaknya. Puan Hawa menggeleng.

     " Mak pegilah makan dulu, biar angah tunggu Nia kat sini," kata Amy Haryani. Belum pun sempat Puan Hawa menjawab, Doktor Liyana yang merawat Nia Aryana tadi keluar dari bilik kecemasan. Wajahnya tenang. Semua bangun lalu menghampiri doktor itu.

     " Macam mana dengan anak saya, doktor? Dia sihat kan?" soal Puan Hawa bernada risau. Doktor Liyana tersenyum lalu menepuk-nepuk bahu Puan Hawa. Matanya sekilas berbalas pandang dengan semua ahli keluarga Nia Aryana.

     " Tahniah, makcik. Makcik tak perlu bimbang. Nia sihat saja. Mungkin keletihan," katanya. Semua hairan. ' Adik aku dah sampai pengsan macam nak rak ni dia boleh ucap tahniah pulak! Pelik la doktor ni!' hati Amy Haryani mengomel. Dia membuat muka pelik. Tercengang Puan Hawa. Doktor Liyana ketawa.

     " Kalau dia sihat kenapa boleh pengsan?" soal Naufal Haqim. Doktor Liyana pelik.

     " Awak semua belum tahu lagi ker? Nia tak bagitahu apa-apa ke?" soalnya hairan. Semua berpandangan sesama sendiri lalu menggeleng. Doktor Liyana tersenyum.

     " Tak perlu risaulah! Nia Aryana mengandung, makcik," katanya sambil memegang bahu Puan Hawa. Puan Hawa menangis lagi lalu mengucapkan syukur. Begitu juga Amy Haryani, memeluk ibunya sambil menangis. Afiqah yang tidak mengerti apa-apa, turut menangis.

     " Saya perlu berjumpa suaminya. Dia tak datang ke?" soalan Doktor Liyana membunuh kegembiraan yang baru diraikan sebentar tadi. Terdiam dia apabila melihat semua tunduk.

     " Suaminya...dah meninggal dunia, doktor," kata Haziq Irfan, perlahan. Terkejut Doktor Liyana. Tidak menyangka, berita gembira yang sepatutnya ibu muda itu kongsi dengan insan tersayang rupanya menjadi berita yang amat menyedihkan.

     " Innalillahiwainnailaihirojiiun....Dah lama ke?" soalnya kepada Haziq Irfan, ingin tahu.

     " Hampir 3 bulan," kata Haziq Irfan lagi. Doktor Liyana termenung.

     " No wonder, she pregnant almost two and half months!" katanya. Haziq Irfan terkejut. 2 bulan setengah? Dan kakaknya itu tidak tahu langsung? 'Masya-Allah, kak Nia! Kau merintih pemergian abang Ariff sampai kau tak sedar yang zuriatnya bernyawa dalam rahim kau! Nasib baik takde apa-apa buruk berlaku,' hati Haziq Irfan mengomel, menyesali tindakan kakaknya. Doktor Liyana memandang wajah Haziq Irfan. Belum sempat dia menegur, Amy Haryani mencelah.

     " Apa, doktor? 2 bulan setengah?" soalnya tak percaya. Doktor Liyana mengangguk.

     " Ya. Dan dia sihat. Cuma mungkin tekanan perasaan, yelah..dengan.......," dia tidak menghabiskan ayat itu sebaliknya menukar topik. Dia tidak mahu keluarga itu bersedih.

     " Tapi jangan risau. Nanti saya bagi vitamin untuknya. Saya minta diri dulu," katanya lalu ingin berlalu. Sekilas dia dan Haziq Irfan berbalas pandang. Doktor Liyana tersenyum. Amy Haryani perasan bahasa hati dari pandangan mata kedua insan di depannya tadi. Namun dia tidak mahu merosakkan mood ibunya.

     " Alhamdulillah, mak! Allah gantikan pemergian Ariff dengan kehadiran anaknya," kata Naufal Haqim. Puan Hawa tersenyum. Mereka semua sudah boleh ketawa dengan lawak jenaka dari Haziq Irfan.

     " Did I miss something?" soal Firdaus yang baru tiba. Kelihatan Aiman sudah tersengih dengan sebatang aiskrim di tangannya. Amy Haryani menarik tangan suaminya untuk duduk di sebelahnya.

     " Nia pregnant, abang!" katanya. Firdaus menarik nafas lega.

     " Ye ke? Alhamdulillah!" katanya.

     " Makcik dan semua boleh masuk melawat pesakit sekarang," kata seorang jururawat yang menghampiri mereka. Lalu mereka semua bangun menuju ke bilik Nia Aryana.

     Sebaik saja wajah mereka kelihatan di muka pintu, Nia Aryana menangis. Puan Hawa menghampirinya, lalu memeluk anaknya dengan erat.

     " Mak...." rintih Nia Aryana sayu. Semua yang mendengar menjadi hiba. Namun mereka tidak mahu Nia Aryana terus-terusan bersedih.

     " Kenapa nak menangis ni? Happy lah sikit!" gurau Amy Haryani. Nia Aryana mengesat air matanya lalu tersenyum tawar.

     " Mak, bagaimana Nia nak lalui semua ini tanpa abang Ariff, mak?" soalan yang keluar dari mulutnya membuatkan ibunya menangis.

     " Kak, sabarlah! Kami semua ada di sisi akak! Akak kena kuat demi anak akak! Kalau akak asyik bersedih macam ni tentu abang Ariff lagi sedih tengok akak," Haziq Irfan memberi perangsang.

     " Betul, Nia! Kesiankanlah anak dalam kandungan kau tu," kata Firdaus, mengiakan kata-kata adik iparnya. Nia Aryana memeluk lengan ibunya lalu memejamkan mata. Dalam kegelapan itu dia seakan melihat satu cahaya terang dan kelihatan Ariff Haikal datang kepadanya dengan senyuman dan menghulurkan sekuntum bunga mawar merah. Ariff Haikal mencium dahinya dan terus melambaikan tangan padanya. Sesaat, bayangan Ariff Haikal hilang seiring dengan pudarnya cahaya itu.

     Tidak semena-mena, air matanya mengalir keluar. Semua yang ada di situ, hairan.

Korang enjoy tak baca post ni? Kalo korang suka boleh LIKE ye.. Terima kasih... :)

Copyright @ Segala Yang Tercatat di atas Adalah Hak Milik : Miss Yatt Hashim