29 Ogos 2012

SriKaNDi CiNtAkU - part 20

Lima bulan berlalu...

     Aku berada di kampung sudah 3 hari semenjak hari Rabu, kerana majlis pertunangan adikku, Munirah dengan pasangannya, seorang pegawai tentera. Sambil menyiapkan dulang dan kotak hantaran, aku bersandar pada katil lalu melunjurkan kaki. Semenjak ada baby dalam perut ni, aku kerap diserang sakit kepala. Kata mak, darah kotor yang selalu keluar setiap bulan tu berkumpul, nanti bila bersalin semua darah kotor keluar baru bersih. Hurm, yelah tu mak. Macamlah mak tak tahu anak mak yang debab ni ada migrain, hatiku mengomel.
     " Achik?" aku membuka mata. Kelihatan Munirah atau Ateh yang baru masuk untuk meletakkan baju pertunangannya di almari, memandangku dengan pelik. Kemudian dia menghampiriku, dan duduk di sebelahku lalu mengemas semua barang yang aku siapkan tadi.
     " Kenapa?" soalku.
     " Sakit kepala lagi?" soalnya. Aku mengangguk.
     " Kerap sangat ni? Tak makan ubat?" soalnya. Aku menjeling.
     " Mana boleh makan ubat sembarangan, ateh oi!" aku mengingatkannya. Kemudian dia tersengih. Huh, nama aje belajar sampai nak jadi bakal doktor, tapi tak reti-reti jugak.
     " Ada ubat yang boleh makan, achik, dan ada yang tak boleh. Janganlah makan yang tak boleh tu," jawabnya pulak. Eh,budak ni! Aku sendiri pun tak berani nak makan panadol, inikan pula pil warna kuning tu. Menjerit suami aku satu rumah karang.
     " Achik cuti sampai bila?" soalnya. Aku diam sambil memejamkan mata.
     " Ahad petang achik balik. Lagi pulak achik dah ambil cuti 3 hari dari hari Rabu. Company bapak mertua achik tu bukan company achik," perliku. Munirah tersengih.
     " Majlis esok start pukul berapa?" soalku.
     " Lepas solat Zohor. Mulanya, mak nak buat tengahari tapi opah bising suruh buat lepas Zohor. Achik macamlah tak kenal opah tu macam mana," omel adikku ini. Aku tersenyum.
     " Achik, abang Adam dah sampai," kata Mazlan di muka pintu. Kami berdua berpandangan lalu ketawa. Mazlan yang tak tahu apa-apa, terus keluar sambil merungut-rungut. Nasiblah kau dik, ada kakak yang ghope ini. Haha.
     " Ateh keluar dulu, ye? Kesian abang Adam tu, letih drive dari KL," kata Munirah sambil bangun.
     " KL mende? Melaka tu, keje," jawabku. Terbeliak mata Ateh namun aku pura-pura tak nampak.
     " Kau ni gilalah, achik! Tak suruh laki kau datang pun takpe, ateh tak kisah! Kau mendera dia betullah!" Munirah membebel.
     " Ateh kata abang gila?" sergah Adam dari belakang Munirah. Terangkat bahu dia manakala aku ketawa tak ingat. Munirah menjeling lalu meminta diri untuk keluar. Adam masuk ke dalam bilik lalu menutup pintu. Dia berjalan menghampiriku, lalu mengucup dahiku. Aku bersalaman dengannya, kemudian dia meletakkan beg baju atas lantai, lalu kembali berbaring atas katil.
     " Penat?" soalku.
     " Hurm..." dia mengumam.
     " Dah makan?" soalku lagi.
     " Dah, kat RnR Tapah tadi," jawabnya. Aku menoleh sekilas dan melihat matanya sudah terpejam. Aku kembali menatap dulang hantaran lalu mencapai satu dulang yang sudah siap digubah, dan memperkemaskan hiasan coklat di dalamnya.
     " Yang..," panggilnya membuatkan aku menoleh sekilas, menanti sambungan bicaranya. "..petang tadi abang singgah dekat DWE," katanya. Aku kembali menoleh ke arah dulang dengan debaran di hati semakin kuat. Oh, please! Janganlah dia tahu, hatiku berbisik.
     " Ye ke?" aku menjawab ringkas.
     " Abang terserempak dengan Ruzlan," katanya lagi. Allah, encik suami ni! Cakap tu tak bagi aku saspen, tak boleh ke? Berderau darah aku ni!
     " So?" soalku seperti tidak ada rasa apa-apa. Terasa katil bergoyang kemudian aku perasan yang Adam sudah beralih kedudukan, menongkat dagu di belakangku.
     " He asked me about you, yayang," katanya. Gulp! Aku ketandusan kata-kata.
     " Hah? Kenapa pulak?" soalku berpura-pura hairan.
     " Dia tanya abang, betul ke May dah kahwin?" soalnya. Aku menggigit bibir.
     " Dah tu, apa abang jawab?" soalku lagi.
     " Abang pandang dia pelik. Mustahil dia tak tahu yayang dah kahwin dengan abang. Melainkan yayang belum bagitahu dia," kata Adam. Aku menolak dulang kembali ke tempat asal dan mula bangun. Aku duduk atas katil lalu dia mengiring memandangku.
     " Memang dia tak tahu apa-apa pasal kita," aku jawab. Adam mengerutkan dahinya.
     " Kenapa? Ada apa-apa yang abang tak tahu ke?" soalnya. Aku menarik nafas panjang sebelum melepaskannya. Adam Usyair harus diberitahu.
     " He is my ex-fiancee," aku menjawab. Adam bingkas bangun dengan matanya terjegil.
     " He what?!" soal Adam dengan riak terperanjat. Aku menunjukkan muka comel pada Adam dan mengangkat dua jari tanda peace!
     " You...dah berapa lama abang tak tahu?" soalnya hampir meninggikan suara. Aku menjeling memberi isyarat bahawa ramai tetamu di luar rumah. Dia menjeling sekilas.
     " As long as we get married lah, abang," aku menjawab. Dia merengus tanda tak puas hati.
     " Padanlah dia beriya-iya nak awak turun audit kat JB beberapa bulan lepas! Rupanya...." dia membiarkan ayat tergantung.
     " Biarkan dia, bang. Kita dah bernikah, dan dia takde kena-mengena dengan sayang lagi," jawabku. Mataku berair lepas habis menguap. Aku rebahkan badan dan menarik selimut.
     " Dah nak tidur?" soalnya. Aku kembali memandangnya, dengan kening terjungkit sedikit.
     " Abang tak habis soal lagi ni," katanya. Aku memeluk lengannya.
     " Abang pergi mandi dulu, nanti kita sambung berbual ye? Sayang tunggu abang," kataku dengan mata terpejam. Kedengaran dia mengumam.
     " Hurm, yelah!" lalu dia bangun menuju ke bilik air. Aku menarik selimut sehingga ke paras dada dan akhirnya aku dibuai mimpi.
  ********************************************************************************************
     Adam keluar dari bilik air dan memandang ke atas katil. Kepalanya digeleng-geleng dan dia mengulum senyum. Baru saja dia menyidai tuala di ampaian sebelah bilik air, pintu bilik mereka diketuk dari luar. Perlahan dia membuka pintu dan kelihatan wajah ayah mertuanya.
     " Hah, Adam? Ateh kata kamu dah sampai. Dah makan ke belum? Kalau belum makan, mak kamu tengah siapkan makanan," kata abah. Adam menyalami tangan tua itu.
     " Baru lepas mandi, bah. Takpelah, kalau lapar nanti saya ke dapur," Adam menolak perlahan.
     " May mana?" soalnya sambil mengerutkan dahi.
     " Dia dah tidur, bah. Tak berapa sihat sangat," jawab Adam. Abah cuma mengangguk-angguk.
     " Kalau macam tu, takpelah. Jangan biar perut kosong. Kalau lapar pergi makan je," kata abah lalu dia pun beredar semula ke ruang tamu. Adam kembali menutup pintu dan lampu lalu menghampiri katil. Dia baring di sebelahku dan meletakkan kedua tangannya di bawah kepalanya.
     " Yayang," panggilnya. Sekali, dua kali, tiga kali... aku mengeliat malas lalu terlentang dan mataku mencari wajahnya. Mujur bilik gelap kalau tak pasti dia nampak mataku yang merah sebab mengantuk gila!
     " Ermm...," aku menjawab malas. Dia mengiring lalu memandangku.
     " Bila awak nak bagitahu dia?" soalnya. Lah, ingatkan dah habis topik ni, rupa-rupanya belum!
     " Biarlah dia, bang. Nanti ada masa sayang bagitahu sendiri," kataku lalu hampir pejam mata semula. Kedengaran Adam mengumam macam tak berapa puas hati dengan jawapanku namun dia biarkan saja persoalan yang bermain dalam kepalanya. Baru nak fly jauh, aku terasa dia merapati dan meletakkan kepalaku atas lengannya. Kemudian terasa tangannya mengusap-usap lembut perutku yang sudah membukit.
     " Gelilah," aku menjawab spontan dalam mata terpejam.
     " Aik? Ingatkan dah fly jauh?" soalnya.
     " Apa ni, main-main perut orang? Mainlah perut abang tu," jawabku.
     " Perut abang kempis, mana ada baby. Best pegang perut yayang, ada baby," katanya. Aku mendengus perlahan. Aku tahu Adam excited nak jadi ayah.
     " Bukan ada worm baby ke? Baby jugak tu," aku terus menjawab. Pantas dia mencubit pipiku.
     " Mulut....! Ada je modal nak jawab! Dah, tidur!" katanya lalu mengeratkan pelukan. Aku tergelak dalam dakapannya. Senang hati.
**********************************************************************************************
     Usai solat subuh, aku terus ke dapur. Adam kembali menyambung tidur dan aku tak mahu mengganggu lenanya. Emak kalut menyiapkan makanan untuk kami adik beradik, dibantu oleh along, kak ngah dan ateh. Aku tersengih sebab paling lewat tiba di dapur. Mujur mereka semua memahami.
     " Hah, achik? Semalam kata si Ateh ni, Adam balik. Ye ke?" soal emak.
     " A'ah, tengah tidur lagi," jawabku sambil membancuh air kopi.
     " Nanti kejut dia makan. Kamu pun sama jugak, along, ngah," emak mengingatkan. Kami semua mengangguk.
     " Baby macam mana?" soal kak ngah, Norzulita, sebaik saja menghampiriku di meja makan.
     " Alhamdulillah, ngah. Sihat," jawabku. Kami semua bersarapan pagi tanpa kaum suami sebab, lepas ni ada kerja yang menanti kami.
     Menjelang Zohor, ateh mula bersiap, disolek oleh along. Aku sibuk mengangkat barang hantaran untuk diletakkan di atas katil. Kak ngah mengemas baju tunang ateh manakala anak-anak along dan angah sibuk berlari-lari keluar masuk bilik. Aku mula bercekak pinggang dengan keriuhan mereka yang menjerit seronok.
     " Oii!! Bisinglah! Yang berlari dalam bilik ni buat apa? Pergi main dekat luar!" Hah! Kan dah kena! Mak budak paling otai dah naik hantu. Siapa lagi kalau bukan alongku tersayang! Haha. Aku duduk di kerusi yang dibawak masuk dari ruang tamu. Penat.
     " Itu baru 5 orang, belum masuk anak achik," jawab kak ngah. Aku tersengih.
     " Along tak kisah, yang geramnya, si Faiz dan Nisha, dah besar, bukan nak tolong jaga adik-adiknya," rungut along.
     " Allah, along! Biarkanlah. Si Faiz baru darjah dua, Nisha enam tahun, tak kan nak marah budak-budak tu pulak," jawab kak ngah.
     " Nasib lah anak kamu, si Firhan dan Ainul kecik lagi," kata along. Kak ngah tersenyum melihat mulut along membebel-bebel, namun tak lama kemudian terdengar raungan anak along yang bongsu, Diyana. Pantas along berdiri tegak dan bercekak pinggang.
     " Aku baru je cakap! Faiz, Nisha, kenapa adik tu?" suara nyaring along melaung nama anak-anaknya dari dalam bilik. Kedengaran teresak-esak si Diyana menangis dan mereka semua yang bermain bersamanya tadi terdiam. Aku bangun untuk keluar melihatnya tapi kemudian tangisan Diyana sudah terhenti. Aku menjenguk, rupanya Adam sudah mendukung Diyana dan dibawa keluar dari rumah. Yang lain menikus apabila melihat aku menjegil mata ke arah mereka.
     " Kenapa achik?" soal kak ngah yang duduk di kerusi. Aku menoleh lalu berpatah semula ke kerusi tadi, dan duduk di sebelah kak ngah.
     " Adam bawak keluar Diyana, yang lain-lain dah senyap. Kena marah dengan ayah chik kot," jawabku.
     " Biarkan! Degil sangat! Seronok tak kena tempat! Itu si Diyana kena langgar dengan dorang masa sama-sama berlarilah tu," jawab along. Kami ketawa.
     " Pandai abang Adam pujuk budak tu," kata ateh perlahan apabila bibirnya dicalit lipstik oleh along. Aku menjeling.
     " Dia pun ada adik-adiklah!" jawabku.
     " Takpe, belajar-belajar nak jadi bapa budak! Haha," jawab kak ngah kemudian mereka sama-sama ketawa. Aku menjeling tajam.
     " Tak payah belajar. Dia lagi expert dari achik," jawabku.
     " A'ah, memang expert! Kalau tak, kamu takdelah bawak anak dia dalam perut selama 9 bulan 10 hari," perli kak ngah lagi. Akhirnya aku turut ketawa sama.
**********************************************************************************************
     Sebaik saja sesi menyarung cincin pertunangan selesai, kami semua bergambar dengan ateh yang semakin ayu dan tersipu-sipu malu. Tunangnya tidak hadir (kalau hadir pun buat opah aku berleter depan tetamu je), jadi dia menanti di bawah khemah saja. Bakal ibu dan ayah mertua ateh amat sporting, siap boleh melayan gurauan mak dan abah.
     Masih terbayang waktu Puan Julia menyarung cincin ke jari manis ateh, aku terharu. Masa aku bergelar tunangan orang dulu, dah lah tunang style koboi, nikah pun nyaris-nyaris tak jadi. Namun suami yang buat aku angau inilah bakal menjadi ayah kepada anak-anakku nanti. Along yang perasan aku terdiam, pantas menyiku lenganku. Aku tersentak lalu menoleh.
     " Tak payah nak touching sangatlah! Sesi kamu dah lama lepas," bisik along. Aku menjeling.
     " Tapi achik mana ada sesi macam ni! Achik sarung cincin sendiri je," jawabku perlahan. Dia mengusap belakangku.
     " Jangan nak sedih-sedih. Kamu tu dah nak jadi mak budak!" kata along mengingatkanku. A'ah, yelah! Dah pregnant pun! Hahaha. Aku ketawa.
     " Oih! Ketawa sorang-sorang, senget ke ape?" soal angah, entah dari mana datangnya. Aku kembali tersedar, dan angah melihat aku dengan muka pelik. Opps, semua mata memandangku. Para tetamu sudah beredar ke luar untuk menjamu selera. Yang tinggal cuma aku, dan anak along, Nur Diyana yang terlena di pangkuanku. Angah masuk untuk mengambil barang hantaran.
     " Eh, ye ke?" soalku sambil tersengih.
     " Masya-Allah! Kamu ni betul ke idak?" soal angah. Aku menggaru kepala yang tidak gatal. Alahai, pecah sudah rahsia.
     " Hurm, berangan le tu," perli along yang datang dari dapur. Aku menjeling. Mata meliar mencari kelibat encik suami yang sedari tadi tak kelihatan. Mataku kembali menatap wajah anak along. Aku baru perasan. Dahinya bengkak dan membiru. Agaknya sebab inilah dia meraung tadi. Kesian Diyana yer, hatiku mengomel. Baru saja aku hendak menyentuh dahinya, along pantas bersuara.
     " Jangan gatal-gatal nak tekan benjol tu. Baru je dia lelap, kang meraung lagi aku tak boleh nak buat kerja!" lalu aku menarik kembali tanganku.
     " Nampak Adam tak?" soalku.
     " Bawah khemah, jumpa bakal biras," kata along lalu dia keluar. Baru saja aku hendak bangun, kelibat Adam kelihatan dan masuk menuju ke arahku dengan segelas minuman. Aku tersenyum.
     " Terkenang?" soalnya lalu duduk di sebelahku. Hurm, along punya mulutlah ni! Aku tersengih.
     " Taklah! Lenguh pinggang," kataku cuba untuk mengalih Diyana dari pangkuanku. Pantas Adam menarik Diyana agar tidur di sebelahnya. Aku terus melunjur kaki.
     " Dah jumpa bakal pengantin?" soalku.
     " Dah. Kawan abang masa belajar kat universiti dulu," jawapannya membuatkan aku tercengang.
     " Hah? Biar betul? Dah tu, si ateh?" soalku terperanjat.
     " Dorang kenal lama, lepas kawan abang tu keluar rekrut. Takde kena-mengena dengan abanglah!" jawabnya. Aku menjeling.
     " Sukalah tu, ada biras kawan baik!" perliku. Dia tersengih. Belum sempat aku membuka mulut menambah soalan lagi, terdengar suara angah melaung dari luar rumah.
     " Maysarah, Adam, ni pihak lelaki dah nak balik!" jeritnya. Aku bangun dibantu oleh encik suami dan kami berdua menuju ke luar rumah. Selepas aku berkenalan dengan kawan dan keluarganya, mereka pun beredar pulang. Sambil masuk ke dalam rumah, aku mencubit pinggang ateh. Tersengih-sengih gatal dia.
     " Dia takde pengalaman macam ni, sebab tu jealous!" perli angah. Aku mencebik lalu mereka semua ketawa, dan yang paling kuat ketawa adalah, Adam Usyair, suamiku sendiri. Aku menjeling tajam ke arahnya. Sukalah tu, dapat kenakan aku! Dengan laju aku berjalan tanpa mempedulikan mereka semua. Yang penting kini, aku adalah Mrs. Adam Usyair.

Korang enjoy tak baca post ni? Kalo korang suka boleh LIKE ye.. Terima kasih... :)

Copyright @ Segala Yang Tercatat di atas Adalah Hak Milik : Miss Yatt Hashim