24 September 2012

SriKaNDi CiNtAkU - part 23

     Hari ini hari terakhir kami berkursus. Kelas tamat lebih awal tengahari itu dari waktu yang dijangkakan, jadi encik suami membawa aku berjalan-jalan di sekitar bandar Port Dickson. Staff yang lain mengambil keputusan untuk rehat dalam bilik hotel sebelum pulang ke Kuala Lumpur. Sebaik saja melintasi depan kedai Ice Room, spontan aku memintanya untuk memberhentikan kereta. Sambil menjeling tajam, dia selamba memerli aku.
     " Ais krim pulak? Bertambah debab laa nanti," tukasnya.
     " Abang tak nak makan, sudah! Sayang nak rasa," jawabku sambil keluar dari kereta. Suami kan? Manalah dia boleh biarkan isteri dia yang mengandung ni berjalan sorang-sorang, mesti dia follow belakang punyalah. Kami terus masuk ke dalam kedai dan aku mencari tempat duduk.
     " Yayang duduk dulu, abang nak ke tandas kejap," katanya terus berlalu. Aku menanti Adam sebelum membuat tempahan hidangan. Ralit memerhati menu di tangan, tiba-tiba terasa ada seseorang berdiri di sebelahku. Pantas aku menoleh. Seorang wanita sedang mendukung kanak-kanak perempuan berusia sekitar 2 tahun dan seorang kanak-kanak lelaki berusia sekitar 4-5 tahun, bersembunyi di belakangnya. Aku mengangkat kening. Eh, apehal pulak ni? Nak kata peminta sedekah, pakaian branded lah pulak!
     " Cik Maysarah?" soalnya. Sudah! Siapa dia ni? Macam mana dia kenal aku? Pantas aku berdiri untuk bersalam dengannya. Dia menghulurkan tangan sambil tersenyum. Matanya kelihatan merah, macam baru lepas menangis.
     " Ye, kak. Macam mana kak kenal saya?" soalku sedikit takut-takut.
     " Saya ada hal nak bincang dengan cik May. Boleh kita bercakap kat luar sekejap?" soalnya. Aku cuak. Jangan-jangan dia nak culik aku!
     " Jangan bimbang. Kat sebelah ni ada kedai kopi. Saya tak boleh duduk lama-lama kat sini, nanti anak-anak saya buat perangai," katanya sambil mengerling pada kedua-dua orang anaknya yang memandangku seperti orang asing. Eh? Aku memang orang asing pada diorang pun kan? Haha.
     " Boleh, boleh. Mari," pantas aku mengajak sebaik saja aku mencapai beg tangan. Kami keluar menuju ke kedai kopi di sebelah. Sebaik saja duduk, mula-mula aku menghantar mesej kepada Adam mengatakan bahawa aku ke kedai hadiah (tidak jauh dari situ jugak). Selepas aku memasukkan telefon dalam beg, mataku kembali menatap wajah wanita misteri dan dua anaknya.
     " Hal apa tu, kak?" soalku. Dia membetulkan tudungnya kemudian membelai kepala anak lelakinya. Aku semakin pelik.
     " Ini Iman Firdaus, dan ini Intan Farisya," katanya memperkenalkan anak-anaknya padaku. Aku mengerutkan kening.
     " Kakak?" soalku kembali.
     " Saya, Nor Afni, isteri kepada Ruzlan Hanafiah," jawabnya. Kebaboomm!!! Meletup sudah persoalan dalam kepala otak aku tadi. Aku tersandar sebaik saja dengar nama Ruzlan disebut.
     " Macam mana Afni kenal saya?" soalku. Dia tersenyum namun aku rasa senyuman itu semakin tawar, dan tiada serinya lagi. Perlahan dia membuka beg tangannya dan mengeluarkan satu sampul surat, dan diletakkan di hadapanku. Mengeletar tanganku saat membuka isi di dalam samput itu. Tercengang! Gambar aku!
     " Afni...." aku kehilangan kata-kata.
     " Itulah pengubat jiwanya sekarang. Saya sendiri pun tak tahu di mana kedudukan saya dan anak-anak pada dia. Saya minta, May jauhkanlah diri dari abang Lan," tuturnya separuh merayu dan kedengaran agak sebak. Aku masih membelek kesemua gambar itu yang hampir 10 keping.
     " Mana dia dapat gambar ni?" soalku.
     " Sejak dari dulu dia memang simpan gambar-gambar tu. Selepas saya bersalinkan Intan, dia kembali membuka semula peti simpanan barang-barangnya. Sehinggalah beberapa bulan lepas, perangainya semakin menjadi-jadi. Saya tak tahu di mana silap saya sehingga dia masih terus menyintai May," jawabnya sambil terisak-isak. Hah, sudah! Aku dengan seorang perempuan yang menangis, bersama dua anak kecil, merayu agar aku melupakan suaminya. Allah! Dugaan apakah ini? Aku baru perasan ada 2-3 keping gambarku sewaktu kami bertunang dulu.
     " Macam mana Afni boleh tahu saya ada kat sini?" soalku, sedikit was-was.
     " Kampung saya dekat Mambau. Abang Lan ada bagitahu saya yang dia ada kursus dekat sini. Saya datang malam semalam sebab anak-anak nak jumpa dia. Kebetulan masa saya nak balik, saya ternampak cik May sedang lepak dekat coffee-house. Sebab tu saya nekad untuk ikut cik May hari ni," jawabnya. Alahai.. Kenapalah aku boleh terjebak dengan semua ni?
     " Tolonglah saya, cik May. Jauhilah abang Lan. Kesiankanlah kami anak beranak," rayunya sambil menangis. Aku terkedu.
     " Saya bukan cik, Afni. Saya dah bergelar puan," jawabku sambil menunjukkan perutku yang sudah berusia 5 bulan. Nof Afni sedikit terperanjat.
     " Awak isteri orang, dan ada skandal dengan suami orang?" soalnya dengan agak marah. Aku tercengang.
     " Tak, tak! Saya memang dah kahwin sebelum jumpa Lan kali kedua ni. Masa saya jumpa tu pun atas urusan kerja. Kalau dulu, rasanya dah tinggal kenangan," jawabku perlahan. Dia kembali menatap anak-anaknya.
     " Anak-anak tak pernah tanya kenapa papa jarang balik rumah, atau bawak mereka makan angin di hujung minggu. Mereka tahu pun semenjak saya menangis bila ternampak abang Lan letak gambar awak dalam laptopnya," kata Nor Afni. Aku terkedu.
     " Saya dah lama putus dengan dia, Afni. Hampir 5 tahun," kataku. Dia bersandar lalu mengeluh.
     " Mungkin kesilapan yang saya lakukan dulu menjadikan dia bertindak begitu," keluhnya. Aku mengerutkan kening. Kesilapan? Kesilapan apa?
     " Kesilapan apa?" soalku tak sabar-sabar. Dia memandangku kemudian mengeluh lagi.
     " Saya tahu awak seorang tunang yang baik baginya, dan saya bukanlah isteri yang baik baginya. Kami bernikah sebaik saja saya dapat tahu saya dah mengandung 4 bulan," katanya perlahan sambil mengusap kepala Iman Firdaus. Prakkk!!! Hatiku berkecai buat kali kedua. 'Kami bernikah sebaik saja saya dapat tahu saya dah mengandung 4 bulan,' kata-katanya terngiang-ngiang di telinga aku. Pandanganku berpinar. Allah, Allah! Bantulah aku!
     " Dan dari kesilapan itu, saya memaksanya memutuskan ikatan pertunangan antara awak berdua," katanya lagi.
     " Cukup!!" aku menahan marah. Menggigil seluruh tubuhku. Nor Afni terdiam.
     " Benda dah terjadi, Iman pun dah besar. Saya tak mahu salahkan sesiapa dalam hal ni memandangkan saya pun dah selamat menjadi isteri orang. Saya minta pada Afni, balik rumah, jaga Lan baik-baik. Saya akan bercakap dengannya untuk melupakan saya. Dan gambar-gambar ni..." sambil aku mengangkat semua kepingan gambar itu, "...akan saya ambil dan bawa pulang semuanya," kataku lalu bingkas bangun. Makin lama aku duduk di situ makin terbakar hati dan perasaanku. 'Astaghfirullah...,' aku beristighfar dalam hati.
     " May, tolonglah jangan bagitahu dia yang saya datang berjumpa dengan awak. Kalau tak, saya akan diceraikan," rayunya dengan linangan air mata.
     " InsyaAllah, tak. Baliklah, Afni. Cukuplah setakat ini kita bertemu," kataku lalu mencapai beg tangan dan memasukkan sampul surat itu ke dalamnya.
     " May.." panggilnya. Aku menoleh.
     " Ada apa lagi, Puan Afni?" soalku.
     " Saya minta maaf atas apa yang telah terjadi antara awak dengan abang Lan," katanya perlahan. Aku yang pada mulanya mahu melangkah keluar dari kedai kopi tersebut, kembali berpaling kepadanya.
     " Di mana awak kenal dia?" soalku.
     " Masa dia mula bekerja di DWE," jawabnya.
     " Awak dah tahu dia dah bertunang masa tu?" soalku lagi. Dia angguk. Perempuan ni! Hati menahan geram yang amat.
     " Saya tahu, dan saya tetap goda dia. Mungkin itulah kesilapan yang saya buat sehingga dia tak dapat melupakan awak," katanya.
     " Cukuplah! Saya dah tak mahu kenangkan perkara yang dah lepas. Awak jagalah suami awak baik-baik. Dia boleh berubah," kataku lalu kembali berpusing dan terus keluar dari kedai kopi itu. Nor Afni dan anak-anak hanya memandang pemergianku dengan perasaan sayu.
     Sambil berjalan menuju ke kedai Ice Room tadi, fikiranku berkecamuk. Tergamak Ruzlan melakukan perkara terkutuk itu sedangkan dia selalu menjaga adab dan tingkah lakunya sepanjang bersamaku dulu. Sehingga melahirkan seorang anak? Astaghfirullah, hatiku menangis. Langkahku semakin longlai tatkala melangkah masuk ke dalam kedai itu dan melihat wajah suami yang sedang enak menikmati ais krimnya. Langkah kakiku terus menuju ke arahnya dan dia terperanjat bila melihat aku sudah duduk di hadapannya.
     " Yayang? Mana hadiahnya?" soalnya. Hadiah....hadiah yang sayang dapat terlalu 'hebat' untuk sayang beri pada abang, hatiku menangis.
     " Err...tak berapa menarik hati," aku menjawab lemah. Dia menjungkit kening.
     " Hey, what's wrong with you, dear? Are you okay?" soalnya sambil memegang tanganku dia atas meja. Aku tersenyum, tawar.
     " I'm fine. No worries," jawabku. Pelayan menghantar hidangan ais krim perisa kegemaranku namun aku rasa saat itu seleraku sudah hilang. Terasa anak dalam kandunganku bergerak-gerak, lalu ku usap perutku perlahan. Perbuatanku menarik perhatian Adam.
     " Tak nak jamah sikit? Nanti teringin pulak," soalnya. Aku tersenyum lalu menarik mangkuk ais krim ke depanku, dan mencedok sedikit ke mulut. Rasa yang sepatutnya enak, menjadi tawar. Tawar sangat!
     " Abang, sayang nak balik hotel. Rasa tak larat sangat," kataku sayu. Dia menghabiskan ais krimnya lalu menghabiskan ais krimku pula. Aku bersandar sambil bersilang tangan. Akhirnya habis juga 2 mangkuk ais krim masuk ke dalam perut encik suami. Kemudian dia bangun dan menarik tanganku untuk berdiri. Akhirnya kami beredar ke kereta. Sempat aku mengerling ke arah kedai kopi itu dan kelibat Nor Afni serta anak-anaknya sudah tidak kelihatan. Akhirnya kami meninggalkan kawasan itu kembali menuju ke hotel.
     Sebaik sampai di kawasan hotel, aku secara tidak sedar terus memaut tangan Adam, dan menggenggam erat. Adam yang sedang berjalan menuju ke lobi, terkejut namun tersenyum dengan tindakan spontanku itu. Pada aku, ketika itu aku hanyalah memerlukan kekuatan untuk berdepan dengan Ruzlan sebentar lagi. Kami menuju ke bilik untuk mengemas barang-barang.
***********************************************************************************
     Aku merenung wajahku pada cermin di bilik air. Seketika kemudian, aku membasuh muka dan memejam mata. Sepuluh minit berlalu, baru aku melangkah keluar. Terkejut apabila melihat Adam sudah berteleku di atas katil dengan kesemua gambarku bersepah di depannya. Adoi, kenapalah aku selalu kantoi dengan dia ni? hatiku menjerit. Langkahku mati di depan pintu bilik air. Dia mendongak.
     " Anything to explain, Mrs. Maysarah?" soalnya sambil bersilang tangan. Mukanya merah padam. Aku menunduk.
     " I need your answer, not your reaction!" katanya dengan tegas.
     " Takde jawapan," aku menjawab. Bodoh! Itu bukan jawapanlah! Dia ketawa. Mampus liao!
     " Mana dapat semua gambar-gambar ni? Dan tadi, awak pergi mana?" soalnya. Aku berjalan menuju ke arah katil lalu duduk di hadapannya. Nak mengelak pun tetap akan kena berdepan jugak kan?
     " Tadi awak jumpa Ruzlan ke?" soalnya. Ini mesti sebab ada sekeping gambar aku dengan Ruzlan masa kami bertunang dulu. Pantas aku menggeleng.
     " Then?" soalnya.
     " Isteri Ruzlan," jawabku. Adam terkejut.
     " How come?" soalnya sambil mengumpul kesemua gambarku lalu diletakkan kembali ke dalam sampul surat. Aku menelan liur lalu menceritakan kisah pertemuan kami tengahari tadi kepadanya. Adam memejamkan mata kemudian aku dipandangnya.
     " Dah jadi macam tu pun yayang masih nak kenangkan dia. Dengan apa yang dia dah buat pada yayang dan isteri dia,yayang rasa adil ke nak terus bagi muka kat dia?" soalnya. Aku diam.
     " Letak diri abang kat tempat sayang. Apa yang abang rasa, orang yang abang percayai, yang abang sayangi, tergamak buat perkara macam tu? Lepas tu berani-berani pulak isteri dia datang mintak sayang untuk jauhkan diri dari suami dia? Salah siapa semua ni terjadi?" soalku kembali. Adam memeluk bahuku.
     " Rileks, okey? Kesian baby, mummy marah-marah hari ni," pujuknya. Aku menarik nafas lalu bersandar pada dadanya.
     " Sayang dah lama lupakan dia, bang. Tapi hari ni sayang betul-betul kecewa kerana  dia tinggalkan sayang disebabkan hal ni. Sayang ni sapa bagi dia waktu tu? Tunang, bakal isteri! Yang perempuan tu? Haih! Menyesal jumpa dia balik," aku merungut. Adam mengusap-usap bahuku, sambil beristighfar di sebelah telingaku. Spontan aku terasa malu kerana meluahkan ketidakpuasan hati terhadap bekas tunangku kepada suamiku sendiri.
     " Sabar, okey? Lepas ni tak payahlah jumpa dia lagi. Anggap je urusan dia dengan syarikat kita ni, urusan kerja. Kalau dia nak jumpa yayang jugak, jumpa di ofis, suruh Nad temankan atau abang sendiri pun boleh temankan," katanya. Aku mencubit pehanya lalu dia mengaduh.
     " Dah, jom bersiap. Karang lama pulak dorang tunggu kita kat lobi," kataku lalu bangun. Adam mencapai kotnya lalu terus berdiri. Adam mencapai beg baju kami lalu kami keluar menuju ke lobi.
     Selepas berjumpa dengan semua wakil klien, kami menuju ke kereta masing-masing untuk pulang. Baru saja aku nak melangkah keluar hotel, Ruzlan memanggilku.
     " Boleh aku jumpa kau lepas ni?" soalnya. Aku bengang! Tak kasihankah dia pada isteri dan anak-anaknya? Walaupun Afni dinikahi tanpa rela, tapi Afni dah jadi isterinya yang sah. Suami apalah dia ni kan? Pentingkan diri sendiri! Aku mengerling pada Adam yang sedang berbual-bual dengan staff kami, di mana Adam juga menjeling sekilas padaku.
     " Maaflah, Lan! Aku dah jadi isteri orang dan aku tahu kau juga dah maklum perkara ni, kan? Aku kena jaga hati suami aku a.k.a bos aku. Kau jagalah diri dan keluarga kau sendiri, jangan ganggu aku lagi. Aku boleh terima kau hanya sebagai kawan dan klien syarikat suami aku saja," kataku panjang lebar. Ruzlan tercengang. Tidak mahu memanjangkan cerita dan persoalan, aku menuju terus ke arah suamiku yang sedang menanti di keretanya. Sebaik saja aku masuk ke dalam kereta, kami terus meninggalkan kawasan hotel, Port Dickson dan terus menuju ke arah lebuhraya utara selatan untuk kembali semula ke Kuala Lumpur.
     Dalam kereta, sepanjang pemanduan, aku menggenggam erat tangan Adam Usyair, meluahkan rasa sayang dan cintaku hanya untuknya.
***********************************************************************************
     Kami tiba di rumah hampir maghrib. Selesai mengemas barang, aku memasukkan baju-baju kotor ke dalam mesin basuh. Selepas set masa cucian di mesin basuh, aku tinggalkan untuk naik membersihkan diri. Masuk saja ke dalam bilik, kelihatan Adam baru lepas mandi. Tersengih-sengih dia saat terkejut melihat aku masuk ke dalam bilik secara tiba-tiba. Aku malas melayan kesengetannya, terus mencapai tuala dan menuju ke bilik air.
     Sewaktu mandi, aku terasa pening. Cepat-cepat aku sudahkan mandian lalu mengesat tubuh dengan tuala. Ketika melangkah keluar, aku hampir-hampir rebah atas lantai. Mujur sempat berpaut pada kerusi meja solek sebelum aku duduk atas katil. Adam yang sedang membuat kerja di mejanya, terkejut melihat aku duduk berkemban dengan wajah pucat. Terus dia menerpa ke arahku.
     " Kenapa, yang?" soalnya. Aku menggeleng.
     " Pening je," kataku. Dia bangun menuju ke almari pakaian dan mengambil baju mengandungku. Selepas memakaikan aku baju, aku bersandar pada katil.
     " Fikir lagi?" soalnya. Aku menjeling.
     " Takde maknanya," jawabku.
     " Abang, nanti kain baju dalam mesin dah kering, tolong tutup suis ye? Esok sayang jemur," kataku sambil menarik selimut. Kepala yang semakin pening membataskan aku untuk membuka mata lagi. Adam mengucup dahiku lalu kembali ke meja kerjanya. Dalam kesamaran cahaya, aku melihat Adam di meja kerjanya sedang melakukan sesuatu. Sibuk dengan gunting dan gam, tak kanlah big boss tengah buat portfolio pulak? Nak bagi report dekat abi ke? Pelik-peliklah dia ni, hatiku membebel.
     Malas mengambil tahu dengan apa yang dia sedang buat, akhirnya aku terlelap.