29 Oktober 2012

SriKaNDi CiNtAkU - part 24

     " Ape laa suami kau ni, bagilah kita cuti sampai Jumaat. Ini terus masuk keje. Penat badan tau," rungut Nadia sambil mengemas semua kertas kerja di atas mejanya. Aziah ketawa. Aku turut menjeling.
     " Boleh. Cuba kau pergi cakap kat bos kau tu, kenapa tak bagi kita cuti. Kau dengar sendiri apa jawapannya," aku menjawab. Nadia menjeling.
     " Cik kak oi! Bos aku tu suami kaulah! Boleh pulak buat lawak tengahari buta macam ni," rungutnya lagi. Aku ketawa.
     " Aku ni wife dia pun dia tak bagi cuti, kau staff dia nak mintak cuti? Memang dapatlah! Dapat leter!" aku menjawab kemudian aku dan Aziah ketawa.
     " Kau lainlah! Bangun pagi boleh je bagi alasan tak nak datang," kata Aziah.
     " Ha, itulah korang silap! Itu dah alasan namanya! Aku mana reti nak bagi-bagi alasan tak nak datang keja ni?" aku menjawab sambil tersengih. Nadia mencebik. Baru saja aku nak berdiri, kelihatan suami sudah keluar dari biliknya dengan dua orang tetamu. Selepas menghantar tetamu ke pintu besar, dia kembali menuju ke biliknya tanpa memandang ke arah kami. Aku mengerutkan kening lalu bangun menuju ke biliknya.
     " Nak kacau encik suami le tu," perli Nadia lalu aku tergelak. Aku mengangkat tanda peace! Sampai saja di depan pintu biliknya, aku terus masuk. Kelihatan dia sedang kusyuk mengadap laptopnya sehingga tak sedar langsung aku masuk dan sudah duduk di sofa, di depannya.
     " Sibuknya!" aku menegur. Dia mendongak.
     " Aik? Bila masuk?" soalnya hairan.
     " Hmm, sibuk sampai isteri sendiri masuk pun tak sedar. Agaknya kalau awek lain masuk pun tak sedar kot?" sindirku. Dia menjeling sambil tersengih sindir.
     " Kalau awek lain masuk pun memang tak sedar lah kot? Haha. Ni kenapa datang?" soalnya sambil memunggah fail-fail yang berada di belakangnya. Aku bangun lalu duduk di hadapannya pula.
     " Hai, bang. Nak jumpa suami sendiri pun tak boleh ke? Kalau tak boleh sayang keluar dululah," aku menjawab seolah-olah merajuk. Baru saja aku berdiri, kedengaran dia ketawa.Ei, memang menyakitkan hati betullah siAdam ni!
     " Yayang, yayang! Merajuk pulak dia! Abang tak cakap pun tak boleh, tapi yayang tak bagitahu pun sebab apa yayang nak jumpa abang ni," katanya sambil tersengih. Aku menjeling.
     " Tu ha, si Nad dengan Azie, marahkan abang sebab tak bagi dorang cuti hari ni," jawabku. Adam tergelak sambil menjungkitkan keningnya.
     " Hai, kenapa dorang tak bagitahu sendiri pada abang? Atau yayang pun nak cuti jugak?" perlinya. Malas mahu menunggu lama, aku berjalan menghampiri pintu.
     " Kalau sayang nak, sayang dah bagitau semalam!" jawabku. Dia ketawa lagi.
     " Maysarah, lain kali pesan pada staff abang tu, kalau nak cuti silalah isi borang cuti. Abang tak larang dorang nak ambil cutilah!" sindir Adam padaku. Pantas aku keluar menuju ke mejaku semula. Semua soalan dari Nadia aku tidak menjawab. Sambil membuka laptop, aku terus menyambung semula kerjaku yang tergendala sejak beberapa hari lepas. Sedang asyik mengadap laptop, aku terkejut apabila melihat Adam keluar dari biliknya dalam keadaan tergesa-gesa. Aku cuba memanggil namun dia cuma memberi isyarat bahawa ada hal penting. Mataku mengerling pada jam dinding. Hampir pukul 8 malam. Hal apa yang penting sangat tu?
     Aku terduduk sambil mengemas meja kerjaku dengan perlahan. Masih bingung memikirkan cara untuk pulang sebab pagi tadi aku datang dengan Adam. Nadia sudah pulang, begitu juga Aziah. Staff lain yang tinggal hanyalah beberapa orang staff lelaki. Aku merenung telefon bimbit dan mencapainya. Masih berkira-kira untuk menghubungi orang yang boleh aku harapkan. Aku cuba mendail nombor telefon Adam, namun tiada jawapan. Hampir 3-4 kali jugak aku mendail sehingga aku putus asa. Akhirnya...
     " Assalamualaikum, abi. May ni.. Abi, boleh datang jemput May kat ofis tak? Abang Adam keluar tadi, ada hal penting katanya. Agaknya dia lupa yang May datang dengan dia. Esok Jumaat, takpelah, May balik rumah abi. Okey, May tunggu abi kat lobi. Terima kasih ye abi, sorry May terpaksa susahkan abi. Waalaikumsalam," aku mematikan talian. Ayah mertua. Terpaksa aku susahkan dia untuk ambil aku. Suami? Hmm.... Aku mengemas semua barang-barang dan terus turun menanti kedatangan ayah mertuaku di lobi ofis.
**********************************************************************************************************************************************
     " May mintak maaf, abi, sebab terpaksa susahkan abi," aku memulakan bicara sebaik saja abi datang bersama pemandunya, Daus. Kereta terus meluncur laju menuju ke destinasi. Tan Sri Ghazali cuma tertawa.
     " Hish, ape pulak nak mintak maaf ni? May kan menantu abi. Dah Adam tak boleh ambik so abi boleh tolong ambik May. Em, ada Adam bagitahu ke mana dia pergi?" soal abi. Aku menggeleng lalu mengeluh. Semenjak berbadan dua ni aku sentiasa cepat penat.Huh, nak bagitahu mende? Dia pun keluar tergesa-gesa macam nak cirit dalam seluar je. Abi cuma mengumam.
     " Takpelah, abi. Nanti kalau dia balik umah tengok May takde, dia tahu May akan datang sini. May sudah hantar mesej dekat dia," jawabku. Abi cuma mengangguk, dan suasana kembali sepi sehinggalah tiba di banglo Tan Sri Ghazali.
     Sebaik saja tiba di perkarangan rumah mertuaku, aku pantas berjalan terus naik ke bilik atas. Ibu mertuaku terpinga-pinga melihat aku menonong je terus naik ke bilik sejurus lepas bersalaman dengannya. Sorrylah umi, May penat sangat. Aku terus membersihkan diri sejurus saja masuk ke dalam bilik.
*************************************************************************************************************************************************
     Puan Sri Sabrina melabuhkan punggungnya di sebelah suaminya yang sedang leka menonton tv. Perlahan tangannya menepuk peha suaminya, kemudian pandangan Tan Sri Ghazali beralih ke arah isteri tercinta.
     " Kenapa tu, bang?" soalnya.
     " Adam ada hal penting kat luar. Terlupa pulak dia yang si May datang dengannya pagi tadi," jawab Tan Sri Ghazali. Puan Sri Sabrina mengerutkan dahi.
     " Hal penting apa sampai tak sempat bagitahu isteri?" soalnya lagi. Tan Sri Ghazali mengeluh kemudian tersenyum.
     " Kita tunggu sampai Adam balik, ye umi? Dah, jangan risau-risau. Ada hal berkaitan kerjalah tu agaknya," jawab suaminya sambil menepuk perlahan belakang tangannya. Puan Sri Sabrina cuma mengerling sekilas ke arah tingkat atas.
     " May?" teguran ibu mertuaku membuatkan aku terkejut. Pantas aku memegang birai tangga, bimbang langkah kaki tidak stabil. Bukan senang nak turun tangga bertingkat-tingkat ni dengan perut memboyot. Tak nampak jalan. Aku tersengih memandang wajah umi yang memerhatikan aku dari tingkat bawah.
     " Umi terkejutkan kamu ye? Maafkan umi," katanya perlahan sebaik saja aku berdiri di depannya. Aku memaut tangannya lalu beriringan dengannya menuju ke arah dapur.
     " Kenapa umi nak minta maaf dengan saya? Umi takde buat salah apa-apa pun," jawabku lalu duduk. Mak sedang menyenduk nasi ke dalam pingganku.
     " Adam tak bagitahu ke mana dia pergi?" soal umi. Aku menggeleng kepala sambil menyuap nasi. Kecewa dengan jawapanku, akhirnya umi mencapai sepotong hirisan buah epal lalu memasukkan ke dalam mulutnya. Umi menemani aku makan sehingga selesai, kemudian aku bangun menuju ke sinki.
     " Tinggal jelah pinggan kotor tu, May. Nanti mak basuh," kata Mak Nab sambil mengemas meja makan. Aku tidak mempedulikan arahannya dan terus mencuci pinggan kotorku. Selesai basuh pinggan, aku menuju ke ruang tamu. Niat di hati ingin duduk bersama mereka menonton tv namun aku batalkan hasrat dan terus melencong ke arah tangga. Baru saja memijak anak tangga yang pertama, abi memanggilku.
     " Ye, abi," jawabku lalu menoleh. Nak tak nak aku berjalan menuju ke arah sofa, namun aku tidak terus duduk.
     " Awal nak tidur? Tak nak tunggu Adam?" soal abi dengan lemah lembut. Umi tersenyum manis di sebelah abi. Aku menyeringai, tak tahu nak jawab apa. Haha.
     " Saya penatlah, abi. Nak berehat kat atas. Mungkin abang Adam balik rumah kami agaknya. Lainlah kalau dia rindukan abi, dia baliklah ke sini," aku bergurau dengan ayah mertuaku. Tergelak mereka berdua.
     " Dia rindukan abi ke..dia rindukan mom wanna be ni?" perli abi pulak. Adeh! Torkono den! Haha.
     " Saya naik dulu, umi, abi. Assalamualaikum," aku meminta diri untuk naik berehat. Bukan masalah nak biadap tapi, aku penat. Huhu.
     " Waalaikumsalam," jawab umi dan abi. Aku terus melangkah naik ke tingkat atas. Masuk saja ke dalam bilik, aku menghidupkan penghawa dingin, lalu merebahkan badan atas katil. Aku mencapai telefon bimbitku, lalu membuka inbox mesej. Pelik. Encik suami tak membalas mesej aku dari tadi. Aku letakkan kembali telefon ke atas meja sebelahku dan aku mengiring. Dengan malas aku menarik gebar, dan akhirnya aku terlelap sendiri.
     Terasa baru saja aku melelapkan mata, tapi telingaku menangkap bunyi bising dari tingkat bawah. Terpisat-pisat aku membuka mata dan melihat jam dinding. Hampir pukul 1 pagi. Yang aku pun cerdik sangatlah tidur dengan lampu terpasang. Sambil bangun dan menyanggul rambut, aku terdengar lagi bunyi bising tu. Dadaku berdebar-debar. Aku mencapai handphone, dan melihat, masih tiada mesej atau panggilan tak berjawab dari Adam. Aku meletakkan kembali handphone atas katil. Telingaku menangkap suara dari bawah. Suara abi mengamuk! Berlawan cakap dengan seseorang yang banyak membela dirinya. Pencuri ke?
     Aku berjalan menghampiri pintu dan membuka pintu sedikit. Belum pernah aku mendengar suara Chairman of GSA Holdings mengamuk sampai macam ni. Dan lelaki yang tadi hanya berdiam diri mula membalas. Adam?! Aku membuka pintu lalu keluar menuju ke ruang rehat yang betul-betul berada di atas mereka. Dengan perlahan aku memegang birai  penghadang, dan mendengar perbualan mereka.
     " Kamu memang melampau!" jerkah abi. Aku menginjak sedikit ke depan dan melihat umi menangis tersedu-sedu di sudut sofa. Kelihatan muka abi merah padam, dan Adam kelihatan menunduk dan menangis. Apahalnya ni?
     " Kamu tak kesiankan Maysarah ke, Adam?" soal umi dengan sayu. Aku menelan liur. Aku? Kenapa nama aku pulak disebut umi? Aku memegang perutku, terasa anakku menendang dan jantungku kembali berdegup laju.
     " Bukan salah Adam, umi, abi! Adam diperangkap!" jawabnya dengan sebak. Aku terdorong ke belakang sehingga terlanggar sofa. Aku memegang perutku dengan rasa debaran maha hebat. Rasa nak luruh jantung aku time tu jugak! Diperangkap! Perangkap apa? Siapa yang perangkap? Aku tak faham! Aku bertahan jugak, berdiri kembali di birai penghadang.
     " Adam Usyair!!" jeritan abi tiba di kemuncaknya. Terdengar adik bongsunya, Afrina turut menangis, memeluk abinya.
     " Sudahlah tu, abi. Nanti terdengar dek May, masalah lagi," kata umi. Aku terkaku. Hatiku semakin dipagut rasa ingin tahu. Abi ingin saja melempang Adam namun umi menahan. Kecut perut aku melihat abi naik angin sedemikian rupa. Tapi perut dah ada baby ni mana boleh kecut dah, tetap memboyot macam tu jugak! Haha. Mataku kembali memerhati mereka. Apa masalahnya ni sampai abi marah macam ni?
     " Habis, kamu nak kami buat apa, hah?!" soal abi dengan muka merah padam. Baru saja Adam ingin menjawab, kedengaran pintu diketuk. Pantas Mak Nab membuka pintu dan kelihatan kak Adlina serta suaminya. Meluru kak Adlina ke arah Adam lalu penamparnya melayang ke muka Adam.
     " Tak tahu malu punya adik! Seronok sangat buat kerja macam tu sampai kena tangkap khalwat?!" soal kak Adlina dengan nyaring. Ayat terakhir dari mulut kak Adlina membuatkan segala sendiku lemah. Cuba memaut birai penghadang namun ahirnya aku terus melorot jatuh terduduk. Tangkap khalwat? Adam kena tangkap khalwat? Tapi dengan siapa? Aku menyoal diri sendiri. Aku merenung lantai dengan air mata bergenang.
     " Woi, pompuan! Kau tak malu ke kacau suami orang?" sergahan kak Adlina akhirnya menyedarkan aku bahawa orang yang kena tangkap basah dengan Adam, ada di bawah. Aku kuatkan semangat lalu bangun, menuju ke arah tangga dan turun perlahan-lahan. Sebaik saja sampai di bawah, posisi tangga yang terlindung sedikit di sebalik dinding, membuatkan mereka tidak perasankan aku. Perlahan-lahan aku menjengah dan melihat wanita itu yang menunduk di belakang Adam. Berderau darahku. Yanti?
     "Abang..." aku memanggil namanya perlahan kerana tiada daya untuk aku berlari menyerangnya dengan Yanti. Semua mata tertumpu ke arahku dengan perasaan terkejut, lebih-lebih lagi Adam. Pandanganku berkaca. Aku tidak sedar apa yang berlaku dalam seminit dua sehinggalah umi menjerit dan menerpa ke arahku, dengan tangisan hiba.
     " Ya Allah, Maysarah! Mak Nab, May tumpah darah ni. Ya Allah, menantu umi," jeritan umi hanya bergema di mindaku. Perlahan-lahan aku memandang ke arah kakiku, dan kelihatan darah merah sudah membasahi separuh dari baju tidurku. Mak Nab, abi, Afrina, kak Adlina serta Adam menerpa ke arahku dan antara tidak sedar, aku rebah.
***************************************************************************************************************************************************
     Aku tersedar sebaik saja hidungku terhidu bau ubat yang kuat. Sebaik saja aku buka mata, kelihatan umi, mak, abah, dan along berada denganku. Mak menangis, umi pun menangis. Aku tersenyum tawar sambil memegang tangan mak.
     " Mak, bila sampai?" soalku dengan lemah. Bertambah hiba Puan Jamilah menangis. Hish, mak ni! Achik belum mati lagilah! Tapi aku tak berani kata macam tu silap-silap banjir wad yang aku duduk tu. Haha.
     " Along ambil mak kat Ipoh pagi tadi," kata along. Tanganku mengusap perutku yang masih membukit.
     " Kenapa dengan May, umi?" soalku.
     " May tumpah darah malam semalam, tapi Alhamdulillah, baby selamat," jawab umi. Aku tersenyum tawar.
     " Achik nak jumpa Adam?" soal along padaku. Adam! Aku menelan liur, lalu memejam mata. Kuatkah aku untuk bertemu Adam selepas aku tahu apa yang telah terjadi? Umi menggenggam tanganku. Aku melihat umi menangis.
     " Kenapa umi menangis?" soalku lembut. Semakin hiba pulak orang tua ni menangis. Aku tersenyum.
     " Anak umi buat hati menantu umi kecewa," luahnya. Haha. Itu katanya, tapi hakikat yang sebenar, aku rasa lebih dari kecewa. Suami aku ditangkap khalwat dengan bekas tunangnya sendiri! Pedih? Ya, memang pedih! Sakit? Memang sakit! Untuk menerima hakikat ini lagi sakit dari aku rasakan sewaktu mendapat tahu cerita sebenar kenapa Ruzlan minta putus tunang denganku dulu. Aku memejamkan mata. Terasa air mata bertakung dan akhirnya mengalir tanpa dipinta. Sentuhan tangan umi dan emak mengusap lenganku, menjadikan aku semakin hiba. Aku membuka mata, dan pandanganku bertemu dengan pandangan emak.
     " Sakitnya achik rasa, mak! Sakit sangat kat dalam ni," kataku sambil memegang dadaku. Emak mengangguk-angguk sambil mengusap rambutku. Kemudian pintu terbuka, dan wajah Adam menjengah. Rasa sakit itu kembali menusuk ke dalam hati.
     " Umi, mak, saya nak jumpa isteri saya sekejap," pinta Adam dengan luhur. Puan Sri Sabrina bangun dan menolak kerusi dengan kasar.
     " Sekarang ni pandai pulak cari isteri kamu!" herdik umi. Pantas emak dan along memujuk umi dan mereka keluar meninggalkan aku dengan Adam bersendirian. Adam berjalan menghampiriku, namun aku membuang pandang ke arah tingkap. Terasa dia duduk di tempat umi tadi.
     " Yayang," panggilnya sambil mencapai tanganku, dan dibawa tanganku ke dalam genggamannya. Sungguh! Saat ini aku terasa sangat-sangat kecewa. Suami yang ku harapkan untuk aku melupakan kisah lalu aku, mengkhianati harapanku! Aku cuba menarik tanganku namun gagal. Akhirnya aku tersedu-sedu, menahan tangis.
     " Maafkan abang," katanya dengan sayu. Hampir pecah dadaku menahan sebak.
     " Tinggalkan saya," jawabku tersekat-sekat. Adam mendongak, mencari wajahku yang langsung tidak memandangnya.
     " Yayang," panggilnya lagi.
     " Tinggalkan saya, please! Saya tak nak tengok muka awak lagi. Hati saya hancur, lebur," jawabku dengan sebak. Mengalah dengan kekerasan jiwaku, akhirnya Adam bangun lalu menuju ke pintu.
     " Abang tetap sayangkan yayang, dalam hati abang cuma ada yayang, bukan orang lain," katanya sebelum keluar. Sebaik saja pintu ditutup, aku menangis semahu-mahunya.
******************************************************************************************************************************************************
     " Achik nak ikut mak balik Ipoh," kataku pada emak sewaktu emak datang melawat dengan abah pada petang itu. Tercengang emak sambil memandang abah.
     " Adam?" soal abah. Aku diam.
     " Achik nak balik Ipoh jugak!" desakku. Emak memandangku sambil mengeluh. Nak tak nak emak angguk saja. Aku berdiam diri sehinggalah doktor datang untuk memeriksaku sebelum aku dibenarkan keluar.
     " Jaga pemakanan ye, Puan Maysarah. Jangan buat kerja berat-berat, dan jangan stress sangat," nasihat Doktor Pauline. Aku tersenyum lalu mengucapkan terima kasih. Emak mengemas bajuku ke dalam beg dan abah membaca surat khabar.
     " Tak nak bagitahu Adam atau umi dulu ke, achik?" soal emak lagi. Aku diam, sambil memakai tudung dengan sempurna. Melihatkan aku yang tiada berjawab, maka emak dan abah mengambil keputusan untuk turut mendiamkan diri. Selesai semuanya, kami bergerak menuju ke kaunter pembayaran dan setelah melunaskan bayaran ke dalam akaun syarikat, kami bergerak menuju ke kereta.
     Sebaik saja aku masuk ke dalam kereta angah, kami terus bergerak meninggalkan perkarangan Hospital Putrajaya, dan menuju ke arah lebuhraya utara selatan. Aku tinggalkan suamiku kerana terluka. Dalam kesayuan hati, aku merebahkan kepalaku ke bahu emak.

Korang enjoy tak baca post ni? Kalo korang suka boleh LIKE ye.. Terima kasih... :)

Copyright @ Segala Yang Tercatat di atas Adalah Hak Milik : Miss Yatt Hashim