15 November 2012

SriKaNDi CiNtAkU - part 25

     Aku termenung sendirian depan tv. Sudah hampir sebulan aku balik ke rumah emak. Masih teringat kejadian pada hari yang sama aku sampai dari Kuala Lumpur, waktu petangnya angah dan isterinya tiba dari Sungai Besi. Merah padam wajah angah tatkala bertentang muka denganku.
     " Ni apa cerita ni? Angin takde, ribut takde, tau-tau kena tangkap khalwat? Apehal?" soal angah dengan berang sekali. Sungguh! Waktu itu aku rasakan seperti kena marah dengan angah apabila terkantoi ponteng kelas tambahan waktu sekolah dulu. Aku menunduk, lalu mengeluh.
     " Belum pun keluar budak tu, dah buat perangai!" kata angah lagi lalu menunjuk ke arah perutku. Aku menjeling sekilas.
     " Angah...ape ni?" tegur emak sebaik saja datang dari arah dapur dan menatang dulang minuman. Kak ngah menampar lembut bahu suaminya. Emak duduk di sebelahku.
     " Achik baru je baik dari sakit, kamu jangan nak tambah masalah pulak!" emak memberi amaran. Angah cuma menjeling sekilas.
     " Laki dia sendiri yang cari masalah!" jawab angah lagi.
     " Dahlah! Rimaslah!" aku membentak. Terdiam mereka semua. Aku cuma memandang mereka sekilas. Tiba-tiba terasa seseorang menepuk perlahan bahuku, membuatkan aku kembali tersedar. Aku menoleh lalu tersenyum pada emak. Dia duduk di sebelahku.
     " Kenapa termenung je ni? Ingatkan Adam ke?" soal emak. Aku menjeling.
     " Mak...," aku menjawab dengan malas. Emak cuma tersengih.
     " Dia tak telefon kamu?" soal mak lagi. Ish, mak ni! Aku dah lah tengah sakit hati pasal kejadian beberapa hari lalu. Mak ni macam tak faham-faham pulak! hati aku membebel. Aku menarik muka kelat.
     " Buatlah muka macam tu. Esok lekat kat anak, baru tau," perli emak lagi. Sudahnya aku diam. Baru saja emak nak jawab, kedengaran pintu diketuk. Pantas emak bangun lalu membuka pintu. Kelihatan wajah ateh bersama tunangnya di luar rumah.
     " Assalamualaikum, mak," kata ateh lalu memeluk emak. Tunangnya turut bersalam.
     " Waalaikumsalam. Masuklah! Kamu berdua ni cuti ke?" soal emak lalu menutup pintu.
     " Ateh cuti dua hari, mak. Mizi ni je cuti sehari, esok baliklah!" kata ateh lalu menghampiriku dan bersalaman denganku. Tarmizi cuma melemparkan senyuman.
     " Duduklah, mak ke dapur kejap," kata emak. Terburu-buru ateh menarik tangan emak dan hampir-hampir jugaklah orang tua tu terduduk atas aku. Menjeling emak pada ateh yang tersengih.
     " Tak payah, mak. Kejap lagi nak mandi, kita terus makan malam je," kata ateh. Emak menyuruh Tarmizi masuk ke bilik Mazlan untuk menukar baju, dan dia pun beredar. Ateh kembali memandang wajahku.
     " Achik macam mana?" soalnya. Aku mengerutkan dahi.
     " Macam mana apanya? Macam ni jelah," jawabku sambil membelai perutku yang sudah membukit. Ateh mengutil lenganku, pedih.
     " Sakitlah! Ape ateh ni?" soalku sambil menampar tangannya.
     " Tulah! Jawab main-main lagi!" jawabnya lalu menjeling. Aku terus menarik lengannya supaya merapatiku. Dia hanya menurut.
     " Hmm, berbuallah kamu berdua dulu. Mak nak siapkan makan malam untuk Mizi," kata emak lalu dia bangun menuju ke arah dapur. Kami kembali menyepi sehinggalah kedengaran jam dinding berdenting sebanyak 9 kali, menandakan sudah masuk pukul 9 malam.
     " Achik, kenapa sampai jadi macam ni?" soalnya. Aku mengeluh lalu bersandar.
     " Tak tahulah, ateh. Rasa hilang semangat achik malam tu bila dengar kak Adlina menjerit yang dia ditangkap khalwat! Lagi terasa seakan hilang nyawa bila achik tengok, bekas tunang dia yang ditangkap khalwat bersamanya," aku menjawab dengan nada yang sebak. Ateh mengusap perlahan belakangku.
     " Dia tak explain apa-apa kat achik ke?" soalnya lagi. Aku cuma menggelengkan kepala.
     " Dia cakap dia diperangkap! Tapi achik dah tak percaya lagi," jawabku. Kedengaran ateh mengeluh.
     " Salah tindakan achik tu. Sepatutnya achik dengar dulu penjelasan dia, bagi dia peluang untuk menerangkan keadaan sebenar. Manalah tahu mungkin betul dia diperangkap,kan? Bekas tunang dia pulak tu. Kalau orang lain mungkinlah achik rasa dia menipu, betul tak?" soal ateh. Aku terdiam sebentar, memikirkan kelogikan kata-kata ateh sebentar tadi. Baru saja aku nak menjawab, Tarmizi keluar dari bilik Mazlan, lalu duduk di hadapan kami.
     " Betul ke achik?" soalnya pula. Ateh menjeling.
     " Awak jangan tanya soalan tu lagi, saya dah tanya. Jawapan soalan SPM yang klise," perli ateh kepadaku. Tarmizi ketawa besar. Aku menjeling. Suka betul dia kenakan aku di hadapan tunangnya.
     " Dia telefon saya petang semalam, ceritakan kejadian sebenar. Yanti perangkap dia," kata Tarmizi. Aku memandang wajahnya.
     " Mana dia tahu dia diperangkap?" soalku.
     " Menurut ceritanya, Yanti call dia, katanya dalam kesakitan, demam. Dia mintak tolong Adam bawak ke hospital sebab dia tak larat nak drive. Adam kata, sebaik saja masuk ke dalam apartment Yanti, tak sampai 10 minit, pegawai JAIWP datang ketuk pintu. Dia memang tak boleh lari lagi dah, kebetulan pulak si Yanti pakai baju tak sempurna, apa lagi yang dia nak jawab untuk lepaskan diri? Masa tu dia dah call Tan Sri sebab tu dia terus balik rumah sebaik saja keluar dari balai," terang Tarmizi panjang lebar.
     " Allah hai! Kalau dah takde apa-apa ikatan, buat apalah yang baik hati sangat nak tolong bekas tunang tu? Nampak sangat macam ada udang di sebalik mee kuah!" jawab ateh garang lalu bangun menuju ke dapur. Dia sengaja menekan perkataan 'bekas tunang' untuk mengingatkan Tarmizi yang Adam dan Yanti sudah memang tidak ada apa-apa ikatan lagi. Aku kembali memandang Tarmizi. Dia menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal.
     " Saya tak boleh berfikir macam Mun tu achik, sebab saya lelaki. Jikalau saya sendiri berada di tempat Adam, saya juga akan buat perkara yang sama memandangkan dulu kami pernah bercinta. Rasa bimbang tu tetap ada walaupun sebagai kawan. Saya tak tahulah kot achik fikir macam Mun atau ikut naluri achik sendiri," katanya. Aku mengeluh lagi. Ya Allah, berapa kali mengeluh daa...
     " Achik tak tahu apa harus achik buat," keluhku.
     " Better achik dengar dulu penjelasan dia, sebaik-baiknyalah, kan? Kalau dah puas hati, terpulang pada achik untuk buat keputusan," jawabnya. Aku termenung lagi. Kedengaran emak sudah melaung memanggil nama Tarmizi untuk menjamah makan malam. Baru saja dia bangun, aku menahannya.
     " Ada apa achik?" soalnya. Aku serba-salah.
     " Ada tak dia cakap yang dia kena nikah atau tak dengan Yanti?" soalku.
     " Dia cakap ada, pegawai JAIWP tu mintak dorang nikah..." kata-kata Tarmizi membuatkan jantungku seakan terhenti, lantas aku memotong cakapnya.
     " Dah nikah? Bila?" soalku tak sabar-sabar. Tarmizi ketawa. Gelak pulak budak ni! Aku penampo karang! hatiku merungut.
     " Achik, bagilah saya cerita sampai habis dulu. Ini main serbu je," katanya. Aku tersenyum kelat, termalu sendiri.
     " Memang ada pegawai JAIWP mintak dorang menikah, kalau tak bayar denda RM 3 ribu! Tapi, achik tahulah anak manja Tan Sri, dia kata pada pegawai tu, dia cuma ada seorang isteri saja yang sedang sarat mengandungkan zuriatnya, jadi dia tak nak ada 2-3 isteri lagi, dan dia bayar denda sahaja! Takde nikah-nikah koboi seperti yang achik bayangkan tu," terang Tarmizi lalu ketawa. Aku tersengih dan dia terus meminta diri untuk ke dapur. Aku kembali duduk dengan hati yang tenang.
     " Dia cuma ada seorang isteri saja," aku mengulangi kata-kata yang baru Tarmizi ceritakan tadi sambil tersenyum. Tanpa sedar, tanganku mencapai handphone ku lalu menghantar mesej kepada Adam.
**************************************************************************************************************************************************
     Pagi itu aku bangun awal lalu mengemas semua baju masuk ke dalam beg. Hajat di hati ni aku nak tumpang Tarmizi pulang tapi takut nanti emak berleter panjang, maka dengan selamba badaknya aku menghantar pesanan ringkas pada Adam malam tadi.
     Aku keluar menuju ke dapur, melihat emak dan ateh sedang menyiapkan sarapan. Aku menghampiri meja makan lalu duduk.
     " Mak," aku memanggil emak. Dia menoleh.
     " Kenapa?" soalnya.
     " Orang ingat, pagi ni orang nak balik KL," jawabku. Emak mengerutkan dahinya lalu memandang ateh.
     " Eh, ateh tak tahu apa-apa,ek! Tanya Mizi," kata ateh. Emak duduk bertentangan denganku.
     " Mak tak pelik kalau kamu nak balik, tapi mak pelik, kamu nak balik ke rumah mana, dengan sape?" soal emak. Aku tersengih.
     " Adam," jawabku perlahan.
     " Alhamdulillah...makbul jugak doa mak!" jawab mak sambil tersenyum lebar. Ewah, mak ni! Macam suka sangat je kalau Adam datang jemput aku balik. Dah tak suka aku dok lelame kat umah dia la tu! Aku mengumam. Baru saja aku nak menjawab, kedengaran suara abah kecoh di ruang tamu.
     " Ni ha, Adam baru sampai. Moh kite makan sekali ye?" kata abah sebaik saja melangkah masuk ke dapur. Aku menoleh dan memandang wajah Adam yang sedikit cengkung. Dia menghampiriku lalu aku bangun untuk bersalam dengannya. Saat aku mencium tangannya, terasa hati berdebar bagai nak gila! Ewah! Macam first time meet pulok! Padahal anak dah nak keluar sorang! hatiku mengejek. Dia duduk di sebelahku, dan aku menyenduk nasi goreng ke dalam pinggannya.
     " Makanlah, Adam. Mak tak masak yang special pun, tak tahu pulak kamu nak balik," kata emak menceriakan suasana.
     " Ini pun dah cukup, mak!" akhirnya dengar jugak suaranya setelah dekat sebulan aku merajuk. Sambil makan, abah berbual dengannya tentang kerja. Aku berterima kasih pada abah sebab abah langsung tak menyentuh soal yang satu tu. Kalau tak lagi haru, silap-silap banjir pulak rumah mak. Hahaha.
     " Aik? Bila kau sampai? Patutlah dengar suara tadi macam kenal!" kata Tarmizi yang baru lepas bersiap lalu bersalaman dengan Adam. Dia duduk di sebelah abah.
     " Baru je. Nak jemput May," katanya.
     " Lah, aku ingat dia nak duduk sampai 3-4 bulan lagi! Tu yang aku pos si Munirah ni," gurau Tarmizi membuatkan abah dan emak ketawa. Ateh menarik muncung.
     " Ate, kalau achik balik hari ni, ateh dok soranglah kat sini. Takde kawan pulak!" ujarnya.
     " Eh, mak kan ada?" soalku. Emak menjeling.
     " Dia mana nak bergosip dengan mak ni, dia kan suka bergosip dengan kamu," sindir emak. Ateh ketawa lalu memeluk bahu emak.
     " Mak ni, orang gurau jelah!" katanya. Semua tahu, Munirah cuma bergurau.
     " Tak nak makan tengahari kat sini ke, Adam, Mizi?" soal emak. Dua jejaka idaman Malaya itu cuma berpandangan.
     " Ada menu special ke, mak?" soal Mizi. Emak mengangkat ibu jarinya.
     " Chef Munirah Abd. Aziz dengan Chef Maysarah Abd. Aziz nak masak," jawab emak.
     " Eh? Bukan Masterchef Jamilah Ayub ke nak masak?" soal ateh pulak. Mereka semua ketawa. Aku lihat Adam cuma tersenyum tawar, nasi goreng dalam pinggannya tidak luak. Makan ke tidak laki aku ni? On diet pehal pepagi nih? Aku memandang wajahnya dari tepi dan dia kelihatan benar-benar cengkung. Hurm, penyakit yang cari sendiri, hatiku mengomel. Sepantas kilat dia memandang wajahku. Gulp! Ni yang tak best! Confirm dia tahu! Huhu. Perlahan aku mengukir senyum lalu kembali memandang wajah emak.
     " Tak jadi kot, mak! Nak gerak balik KL pagi ni jugak," aku menjawab.
     " Takpelah, mak! Adam okey je. Hari ni Adam nak rasa masakan mak, lama beno tak rasa masakan air tangan mak," jawapan Adam membuatkan aku terkedu. Itu sindiran untuk akulah! Emak tersenyum.
     " Okey, nanti Adam dengan Mizi ikut abah ke pasar, beli apa yang patut. Nanti mak masakkan," jawab emak lalu bangun menuju ke sinki. Aku memandang wajah Adam. Dia cuma meneruskan suapan tanpa sekilas pun memandangku semula. Hish! Memang menyakitkan hati! hatiku membentak. Sudahnya aku bangun menuju ke sinki tanpa menghabiskan sarapan pagi tu.
*************************************************************************************************************************************************
     " Orang tahulah!" aku menjawab tanpa memandang wajah mak dan ateh apabila terasa mereka memandangku tanpa kata.
     " Tahu apa?" soal emak.
     " Tahulah yang sindiran Adam pagi tadi tu nak rasa masakan isteri dia ni, kan?" soalku. Emak ketawa.
     " Tahu pun! Mak ingat kamu tak faham lagi bahasa sindiran seorang suami," kata mak. Aku menjeling. Ateh mengekek-ngekek ketawa.
     " Sudah! Cepat habiskan potong bawang tu. Ada dua assistant pun keje jadi lambat jugak!" perli emak lalu mula menumis.
     " Wah, mak! Speaking! Grand lah!" kata ateh lalu kami ketawa. Mak mencekak pinggang sambil memegang sudip.
     " Kamu ingat mak tak tahu nak speaking? Mak kan bekas cikgu sekolah rendah, lupa ke?" soal emak. Aah lah! Emak bekas cikgu kelas aku! Kahkahkah. Adeh, lupa pulak. Sudahnya tengahari tu dapur kami penuh dengan senda gurau dan gelak tawa dari anak-anak Puan Jamilah Ayub.
****************************************************************************************************************************************************
     " Abang, bangun makan," perlahan aku mengejutkan Adam yang sedang tidur dalam bilik kami. Nyenyak sungguh aku lihat dia tidur. Agaknya dalam sebulan ni, dia tak dapat tidur nyenyak macam ni ke? Aku duduk di birai katil, terus menggoyangkan kakinya.
     " Abang, bangun makan. Kejap lagi nak balik dah," kataku lagi. Kelihatan dia bergerak, dan membuka matanya memandangku. Aku tersenyum sekali namun dia kembali pejam. Haih? Awal sangat ke dia bertolak dari KL? Mengantuk lagi ke?
     " Abang," aku memanggilnya lagi. Dia tidak terjaga. Hatiku rasa tak sedap. Takkan dia marah kat aku? Sepatutnya aku yang marah dia. Perlahan aku menghampirinya lalu memegang bahunya yang tidak berbaju. Dengan pantas aku menarik semula tanganku. Aku memandang wajahnya. Baru aku tersedar kenapa wajahnya kelihatan pucat. Badan dia panas.
     " Adam demam," aku berbisik sendiri. Aku bangun lalu menuju ke bilik air, mencapai tuala kecil lalu membasahkannya. Kemudian aku kembali ke katil dan meletakkan tuala basah itu atas dahi Adam. Perlahan aku menyelimutinya kemudian aku menggenggam tangannya.
     " Sayang mintak maaf, sebab susahkan abang. Sayang tak tahu abang demam," ucapku perlahan. Melihatkan dia yang tidak bergerak, aku ingin bangun menuju ke dapur, makan tanpa kehadiran Adam. Baru saja aku menurunkan kaki, tangan Adam menggenggam kuat tanganku. Pantas aku menoleh. Dia memandangku dengan segaris senyuman.
     " It's okay, yayang. Sepatutnya abang yang minta maaf pada yayang sebab buat yayang kecewa dengan abang, tapi abang berani bersumpah, abang teraniaya," katanya perlahan. Aku pantas menggeleng. Bab sumpah-sumpah ni memang aku cukup tak suka.
     " Jangan cakap macam tu. Sayang percaya. Mizi dah cerita semuanya pada sayang," kataku.
     " Abang rindu yayang, sayang yayang seorang je. Takde yang lain," kata-kata Adam membuatkan hati aku pilu. Terasa amat dihargai oleh seorang lelaki bernama suami. Aku mencium tangannya, dengan linangan air mata.
     " Abang, jom bangun, makan," pujukku.
     " Takde selera lah. Yayang pergi makan dulu, kesian baby," katanya. Aku menggeleng.
     " Kalau abang tak nak makan, sayang pun tak nak," jawabku sambil turut berbaring di sebelahnya. Dia memelukku lalu mengucup dahiku. Tangannya mengusap lembut perutku.
     " Ayah rindu baby dengan ibu..."katanya perlahan. Aku mengucup dagunya. Namun pelukan kami hanya sekejap saja apabila aku sudah menolak badannya. Dia tercengang dengan mata yang kuyu memandangku. Dengan selamba aku menjawab...
     " Panaslah!" dan akhirnya kami tersengih. Lupalah tu yang dia tengah demam. Sedap-sedap je peluk aku. Berjangkit kang, dia jugak yang susah.
     " Si May ni tidur kot, Milah? Kita suruh dia kejut Adam, dengan dia sekali masuk tidur! Nasib baik kita tak tunggu dorang berdua ni, kalau tak kelaparanlah kita semua," terdengar suara abah melaung pada emak di dapur. Aku memandang Adam dengan muka lucu lalu kami ketawa. Kesian kat mak, abah, ateh dengan Mizi. Hampir terlupa aku pada mereka.
     " Abang punya pasallah ni! Sayang lupa dorang semua," rungutku.
     " Aah, bukan abang yang naik tidur sebelah yayang, tapi yayang tu yang naik tidur sebelah abang. Jangan buat-buat lupa ye," katanya sambil menarik hidungku dengan kuat. Sudahnya aku yang menjerit kesakitan.
     " Jom, makan?" soalku berkira-kira untuk bangun, namun dia menahanku. Aku memandangnya.
     " Abang nak makan menu lain," katanya dengan manja. Aku mengerutkan dahi. Menu lain?
     " Menu untuk orang demam ke?" soalku pelik. Dia tersenyum dengan gaya menggoda. Alahai encik suami, ku tahu dikau memang terlebih hensem. Jangan senyum macam tu, hatiku berdebar-debar.
     " Abang nak makan 'menu' untuk seorang suami, boleh?" katanya dengan senyuman gatal. Hah? Aku dah agak. Cubaan untuk melepaskan diri akhirnya gagal kerana, perut yang comel kini banyak menghalangku. Huhu, baby.. Demi ayah, ibu turutkan. Sudahnya aku tersenyum malu dalam dakapan Adam.

Korang enjoy tak baca post ni? Kalo korang suka boleh LIKE ye.. Terima kasih... :)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Assalamualaikum...
Kalau cerita best komen laa sikit yer..

p/s : komen yang berunsur negatif tidak digalakkan.

Copyright @ Segala Yang Tercatat di atas Adalah Hak Milik : Miss Yatt Hashim