04 Mac 2013

SriKaNDi CiNtAkU - part 28

     Aku tersedar apabila terdengar bunyi isyarat mesej masuk. Terkelip-kelip pedih mataku memandang telefon di atas meja sisi Adam. Tuan punya handphone takde ni. Aku bangun lalu mencapai telefon Adam. Mata memandang sekilas pada jam di telefon. Hampir pukul 9.15 malam. Lamanya aku tidur. Ni mesti Adam tengok tv kt tingkat bawah. Aku bersandar pada kepala katil dan membuka mesej yang baru diterima tadi.
     Saat melihat nama pengirimnya, berderau darahku. Pantas aku membuka isi mesej tersebut.

     Yanti : U! bila u nak balik? U jangan nak bagitau i yang u stay tonight kat
    umah wife u kay? I nak u balik, now!

     Aku tersandar, terkedu. Mendengar tapak kaki Adam menaiki tangga, cepat-cepat aku forward mesej tu ke telefonku, lalu aku padam mesej tersebut dari telefonnya, dan meletakkan telefon tu ke tempat asal. Mujur, sebaik aku beralih duduk, pintu bilik dibuka. Adam masuk dengan dulang makanan. Tekakku tiba-tiba terasa tiada selera.
     " Dah bangun? Nak mandi dulu tak?" soalnya lalu meletakkan dulang makanan atas katil. Aku diam cuma memandang wajahnya, mencari jawapan. Dia menoleh ke arahku dengan riak pelik.
     " Kenapa ni?" soalnya. Aku tersedar.
     " Hah? Oh, nak mandi jap," kataku lalu mulai turun dari katil perlahan-lahan. Adam cuba untuk memegang tanganku namun pantas aku menepis. Kelihatannya dia terkejut. Aku terus mencapai tuala dan masuk ke bilik air.
     Dalam bilik air, aku terduduk di atas lantai sambil menangis semahu-mahunya. Kenapalah saat aku begini Adam buat aku macam ni? Balik..balik ke mana? Terhinggut-hinggut bahuku menahan esakan bimbang Adam mendengar dari luar. Sakitnya hati aku. Kenapa aku tak tahu apa yang sedang berlaku ni? Agak lama aku menangis sehinggakan untuk bangun mandi aku rasakan sudah tak berdaya lagi. Tok! Tok! Aku tersentak, lalu memandang cermin di dinding.
     " May? Lamanya kat dalam tu. Tak dengar bunyi air pun? Mandi ke tak?" soal Adam bertalu-talu. Aku diam, mengesat air mata.
     " May, sayang okey ke tak? Buka pintu ni," kata Adam lagi sambil mengetuk pintu berkali-kali. Aku berdehem sikit sebelum menjawab.
     " Kejap lagi saya keluar!" opps!! Suaraku terus serak.
     " Buat apa lama-lama tu? Kenapa suara sayang serak? Sayang okey ke tak?" soalnya lagi. Haih, dia dengar pulak suara aku bertukar ni.
     " Ehem! Okey je. Kejap lagi saya keluarlah," jawabku lalu cuba berdiri dengan memaut birai tab mandi. Perlahan aku lucutkan pakaian, dan membuka pili air. Sebaik rambut disirami air, air mataku kembali tumpah
     Adam sedang berbaring di atas katil sambil membaca buku yang aku letak di atas meja solek. Aku mengesat rambut lalu duduk atas sofa sambil menatang dulang makanan. Sedikit menjauh dari encik suami yang memandangku dengan riak pelik.
     " Kenapa duduk jauh sangat tu?" soalnya. Aku diam, hanya menyuap bubur nasi ke dalam mulut. Bubur yang masuk ke tekak terasa sangat tak sedap, kalau dah menyampah kat tuan yang masak tu memang semua jadi tak sedaplah! Aku menyuap 2-3 sudu lalu aku meletakkan dulang di atas meja kopi di sebelahku, kemudian aku bersandar dan memejam mata. Dalam fikiran aku masih terbayang-bayang mesej yang aku baca tadi. Sakit kepala tak sesakit rasa di hati, membuatkan aku memekakkan telinga dari mendengar suara Adam.
     " Maysarah," panggilnya untuk kali ke berapa aku pun tak tahu.
     " Hurmm...," aku mengumam. Terdengar Adam mengeluh, dan kemudian terdengar derapan tapak kakinya menuju ke arahku. Aku terperangkap, tak boleh lari lagi apabila dia sudah pun duduk di sebelahku.
     " Kenapa ni? Tak habis mogok lagi ke?" soalnya dengan perlahan. Tangannya mengusap perlahan perut yang semakin membesar. Ya, sudah hampir masuk 8 bulan usia kandunganku. Sepanjang tempoh mengandung ni aku rasakan akulah wanita paling banyak menanggung dugaan. Hmm....perlahan aku menolak lembut tangannya. Adam tersentak. Tanpa memandang wajahnya, aku bangun menuju ke arah katil. Adam mengeluh.
     " Sayang, kenapa diam je ni? Abang ada buat salah apa dekat sayang?" soalnya. Aku naik atas katil lalu duduk bersandar di kepala katil. Aku merenung wajahnya, dan tak semena-mena hatiku kembali hiba. Adam meraup rambutnya kasar.
     " Abang tak tahu apa lagi yang tak kena dengan sayang," katanya.
     " Abang sendiri ada jawapan tu," pantas aku memotong percakapannya. Dia kembali memandang wajahku dengan riak serius.
     " Jawapan apa? Bagitahu abang!" soalnya dengan nada suara yang keras. Aku menoleh ke arah tingkap, membuang pandang. Belum sempat dia menyoal kali kedua, telefonnya berbunyi. Adam tercengang memandang skrin telefon, lalu bertukar pandang ke arahku.
     " Hah! You nak apa?" soalnya kasar. Aku memejam mata dan air mataku tumpah ke pipi. Sebak. Pantas aku mengesat lalu menarik selimut dan berbaring. Kepalaku kembali sakit.
     " Mesej? Mesej apa? Bila you hantar?" soalnya dengan bengang. Aku memejam mata dan hanya mendengar saja apa yang dia bebelkan dengan si penghantar mesej tadi. Ate, mana nak jumpa mesej tu kalau aku dah padam? Sengal!
     " Nanti I reply. Got to go, bye!" katanya lalu pantas mematikan talian. Huh, tu check inbox la tu.Tak kan jumpa punya mesej pompuan sengal tuh! Kedengaran dia mengeluh lalu terasa katil bergoyang.
     " Sayang, jangan salah faham," katanya.
     " Salah faham apa?" jawabku tanpa perasaan.
     " Abang takde apa-apa dengan Yanti tu," katanya lagi.
     " Kenapa dengan dia pulak?" soalku, cuba memerangkap Adam.
     " Dia salah hantar mesej. Bukan suruh abang balik rumah dia," habis saja kata-kata Adam, aku bingkas bangun.
     " Kalau takde apa-apa kaitan dengan mesej tu, kenapa nak gelabah? Saya tak buka cerita pun soal mesej, balik rumah? What happen to you, Adam Usyair? What happen to both of you?" soalku dengan rasa marah sangat. Adam terdiam. Terkedu.
     " Apa sebenarnya dah berlaku antara korang berdua ni hah? Apa yang saya tak tahu?" soalku dengan hiba. Aku dah menangis-nangis. Adam cuba memelukku namun aku menolak badannya. Benci sangat.
     " Bagi abang explain dulu, sayang," kata Adam perlahan.
     " Don't you dare call me sayang! Benci, tahu tak?" soalku lalu terus turun dari katil. Niatku malam tu untuk tidur di bilik sebelah je. Adam menarik tanganku, cuba memelukku untuk menenangkan aku. Tapi hati yang sakit memungkinkan segalanya.
     " Bawak bertenang, May!" suara Adam sedikit keras. Aku menangis semahu-mahunya. Apa lagi dua orang makhluk ni cuba untuk sakitkan hati aku? Tak cukupkah kisah sebulan setengah yang lalu? Aku meronta-ronta dalam dakapan Adam, dan akhirnya Adam mengalah. Dia membiarkan aku yang menangis dan terduduk di atas permaidani.
     " Apa salah dan dosa saya pada abang dan dia?" soalku dengan hati yang hancur berkecai. Adam duduk di hadapanku, dan memegang wajahku.
     " Listen dear! Abang takde apa-apa kaitan dengan dia! Jangan salah sangka!" kata Adam. Aku menggeleng-gelengkan kepala lalu cuba berdiri. Adam merenung dengan perasaan berbaur. Aku membuka pintu dan terus keluar. Baru saja Adam memanggil namaku, loceng pintu berbunyi. Aku mengesat air mata kering-kering lalu turun ke ruang tamu. Aku mendekati pintu utama lalu membukanya. Sebaik saja pintu dibuka, terasa jantungku luruh. Aku terkaku, terdiam.
     " Siapa tu yang?" soal Adam dari balkoni atas. Kelihatan dia cuba melihat tetamu yang hadir pada malam hari.
     " You tak nak balik rumah I malam ni ke?" berderau darah Adam sebaik saja mendengar soalan dari tetamu tersebut. Yanti. Pantas dia turun tangga dan berdiri di belakangku.
     " You nak apa sampai datang ke sini?" soalnya garang. Yanti tersengih.
     " You jangan lupa tanggungjawab you pulak, Adam!" ugut Yanti. Aku yang berada di tengah-tengah, semakin pening dan berasa rimas.
     " Masuklah, Yanti," spontan aku menjemput tetamu yang tak diundang itu. Dan Yanti melangkah masuk walaupun Adam sudah menjegil matanya besar-besar. Dia terus duduk di sofa manakala aku terus masuk ke bilik tetamu di bawah. Malas untuk masuk campur urusan budak berdua yang bermasalah tu. Adam membuka pintu seluas-luasnya.
     " You tak terima mesej I tadi ke?" soalnya. Adam menjeling sekilas.
     " Berani you hantar mesej kat I, hah?" soal Adam dengan marah.
     " Eh, salah ke I hantar mesej kat you?" soalnya dengan nada marah.
     " You are not allowed to do that!" marah Adam. Yanti ketawa sinis.
     " You takut wife ke, Adam?" soalnya lalu ketawa. Adam mengetap gigi sehingga mukanya merah padam.
     " You tak habis-habis nak ganggu I. Why?" soal Adam.
     " I pun berhak untuk hidup dengan you,macam dia!" jerit Yanti. Adam bangun dan hampir menaikkan tangan ke arah muka Yanti, namun tindakannya terhenti apabila ada orang memberi salam di muka pintu. Terasa kering tekak Yanti, Adam pulak terasa darahnya kering. Puan Sri Sabrina dan Adlina berdiri dengan riak wajah yang membahang.
     " Ni apehal bergaduh kat rumah orang?" soal Adlina lantang. Memang suara kak Adlina nyaring sangat. Menjerit pedih telinga dibuatnya. Muka Yanti pucat. Umi masuk namun tidak menyerang seperti kak Adlina. Umi masih mampu menghulurkan salam pada Yanti dan Adam, dan umi duduk di sofa bertentangan dengan Yanti.
     " Mana May?" soal umi dengan perlahan. Adam teragak-agak nak jawab namun aku terlebih dulu keluar dari bilik tetamu apabila terdengar suara kak Adlina tadi. Aku berjalan menghampiri kesemua tetamu dan menyalami tangan umi dan kak Adlina.
     " Umi nak minum?" soalku berbahasa. Umi tersenyum.
     " Takpe, May. Umi dengan kak Adlina baru je balik dari rumah mak abang Syed kamu. May tak apa-apa ke?" soal umi sambil matanya mengerling ke arah dua insan yang seakan bersalah tu.
     " Kamu tahu tak yang kamu tak dibenarkan untuk datang ke mari? Berani kamu datang?" soal kak Adlina kepada Yanti. Terkulat-kulat Yanti untuk menjawab. Dia melirik kepada Adam, mengharapkan Adam untuk membelanya.
     " Hah, yang kamu pulak?" soal kak Adlina kepad adiknya. Adam terdiam. Memang dengan kak Adlina ni, adik-adiknya tak kan berani menjawab. Garang macam singa.
     " Adlina...," umi menegur. Terdiam Adlina lalu menyandar.
     " Yanti, macam mana pun kamu nak berhubung dengan Adam, kamu tak dibenarkan datang ke rumah menantu umi," katanya. Yanti menunjukkan wajah kelat sambil menghempas diri atas sofa. Adam duduk bersebelahan kak Adlina, manakala aku duduk sebelah umi.
     " Tapi saya pun...," kata-kata Yanti terhenti apabila Adam menjegil mata kepadanya.
     " Kamu ada rumah, tunggu saja dia balik, tu pun kalau dia nak balik ke sana," kata umi sambil menjeling sekilas ke arah anak lelakinya. Adam membuat muka tak puas hati. Aku masih tak faham jalan cerita.
     " Tapi dia tak pernah balik pun, umi," jawab Yanti. Kak Adlina mendengus. Apehal dorang ni? Macam sorok sesuatu dari aku je?
     " Tak ingin I nak balik!" jawab Adam kasar.
     " Tapi I pun isteri you!" jerit Yanti geram. Adam terperanjat dan spontan aku terbangun. Terkejut!
     " Isteri?" soalku dengan lemah. Puan Sri Sabrina cemas melihat aku mulai menangis.
     " May," umi cuba menarik tanganku yang kian berjalan menghampiri Adam. Kini aku berdiri betul-betul di hadapan Adam. Kak Adlina cuak dan Yanti cuma melemparkan senyum kepuasan.
     " Sayang," ucap Adam perlahan. Air mata yang bertakung, ku tahan.
     " Sampai hati abang..sampai hati abang buat saya macam ni!" akhirnya air mataku merembes laju membasahi pipi. Adam cuba memegang bahuku namun aku pantas berjalan menuju ke arah pintu utama. Tanganku mencapai kunci kereta yang terletak di atas rak kunci di belakang pintu, lalu aku terus menuju ke arah keretaku.
     " May," panggil Adam dengan cemas. Pantas aku menghidupkan enjin kereta dan terus memandu keluar. Puan Sri Sabrina terduduk di muka pintu, terus disambut oleh Adam dan kak Adlina.
     " Menantu umi," kata umi lalu menangis. Kak Adlina menampar sekuat-kuatnya di bahu Adam, dan Adam cuma menunduk dengan air mata menitis ke pipi.
     " Yan, baik you balik dulu," kata kak Adlina dengan suara yang tertahan. Yanti yang gembira dengan kejadian sebentar tadi, cuma mencapai tas tangan dan melangkah keluar dengan senyum meleret.
**************************************************************************************************************************************************
     Aku bersandar dengan keadaan amat lelah. Penat sangat aku rasa, dalam tempoh sebulan saja aku menjadi perlarian. Nadia datang membawa minuman panas kepadaku lalu duduk di sebelahku.
     " Aku macam tak percaya," kata Zatul perlahan. Nadia membuat isyarat supaya mendiamkan diri. Aku cuma mengeluh. Air mata ku rasakan sudah kering.
     " Kau pasti ke apa yang dia cakap tu?" soal Nadia. Aku angguk. Nadia mengeluh.
     " Bos kita macam tu? Hish, aku memang tak percaya," kata Zatul.
     " Nad, aku nak tumpang duduk sini dalam seminggu dua, boleh tak?" soalku. Nadia memeluk bahuku.
     " Ya Allah, duduklah sayang oi. Aku lagi suka kau ada dekat sini. Tenangkan fikiran," kata Nadia.
     " Kerja?" soal Zatul.
     " Aku kena hadap muka dia dekat ofis jugak, Nad," keluhku. Nadia mengusap bahuku.
     " Listen dear. Kau jumpa dia dekat ofis, tu antara kau dengan majikan. Don't take too seriously if no need. Remember that," kata Nadia memberi perangsang.
     " Tapi esok aku tak nak masuk ofis lagi, maybe I need more space in one week," kataku. Nadia dan Zatul cuma tersenyum.
     " No worries dear. Take your time. Aku dengan Zatul pegi kerja buat macam biasa je," kata Nadia. Aku mengeluh.
     " Pegilah rehat. Kami ada kat sini kalau kau perlukan apa-apa," kata Zatul, lalu dia bangun menuju ke dapur. Aku bangun menuju ke bilik lamaku dulu.
     Sebaik saja merebahkan badan atas tilam, aku terasa seluruh badanku lemah. Lemah kerana penat, kerana sakit hati dan segala-galanya bercampur baur. Lemah badan kerana aku mengikut kata hati memandu jauh menuju ke rumah sewa lamaku. Aku mengusap perlahan perutku dan terasa anakku bergerak-gerak. Hibanya hati apabila mengenangkan dalam keadaan begini, aku dimadukan. Madu? Haih! Kenapalah aku tak terfikir saat aku terbaca mesej Yanti tadi? Aku berpaling mengadap tingkap dan kemudian aku tak sedar bila aku terlena.
*************************************************************************************************************************************************
     Tercengang Yanti apabila melihat Adam di depan pintu rumahnya. Dengan sengihan lebar, dia cuba memeluk suaminya, namun hampa malah sakit hati apabila Adam menepis untuk masuk.
     " Rileks lah sayang. Jangan stress sangat," kata Yanti lalu menutup pintu. Adam menoleh lalu menampar sekali pipi Yanti. Tergamam Yanti dibuatnya.
     " Puas hati kau?" tempik Adam. Muka Yanti merah menahan marah.
     " Ya! Memang I puas hati! Kalau I tak dapat you, she also can't get you!" jerit Yanti.
     " She is my wife, Yan! My wife!" tempik Adam lagi.
     " So do I!" merah padam muka Yanti berlawan jerit dengan Adam. Adam meraup wajahnya kasar lalu duduk di atas sofa.
     " You berani mesej I dan dia yang baca mesej you! You tak sedar ke kita kahwin pun sebab I nak tutup malu keluarga you?" soal Adam. Yanti duduk bertentangan dengan Adam.
     " Haha! Family I je? How about your family? Tan Sri Ghazali, the owner of GSA Holdings yang terkenal di Kuala Lumpur ni?" soalnya. Adam bersandar.
     " You pun jangan lupa, Darwina Haryanti Dato' Hassan!" ucap Adam mengingatkan. Yanti cuma ketawa.
     " Pandai pulak you sebut nama penuh I! I ingatkan you dah lupa nak sebut nama I sejak kita putus dulu!" sindir Yanti lalu ketawa. Adam senyum menyindir.
     " Sekurang-kurangnya I lelaki yang cuba untuk menutup malu pada family you sebab you dah mengandung sebelum nikah!" tempelak Adam. Berubah seketika air muka Yanti.
     " Ini anak you!" jerit Yanti tak mahu mengaku salah. Adam ketawa.
     " Kita menikah baru seminggu lebih je dulu, and you told me you are pregnant almost 4 weeks! Is it true that was my baby?" soal Adam dengan senyum sindir lebar. Wajah Yanti berbahang.
     " I tak pernah sentuh you pun sebelum tu. You jangan ingat I bodoh tentang semua ini, Yan! Wife I pun mengandung dan I tahu kiraan tu macam mana! I tahu tu anak siapa, dan you jangan harap I akan mengaku tu anak I even budak tu dah lahir nanti. I tak kan sentuh you sampai you bersalin, dan lepas tu, I nak kita berdua bawa haluan masing-masing. Tanggungjawab I pada you setakat 9 bulan 10 hari je Yan! Not more than that! Better you remember!" kata Adam lalu bangun dan masuk ke bilik tetamu. Yanti menumbuk bantal di sebelahnya. Sakit hatinya!
     " Adam, if I cannot have you, she will not be able to! This is my promise!" jerit Yanti lalu membaling bantal pada pintu bilik yang Adam masuk sebentar tadi. Kedengaran Adam hanya ketawa kuat dari dalam bilik itu, menambahkan rasa sakit di hatinya. Adam membuka pintu lalu menjengah.
     " If she cannot, you will not even be able too! This was my promise!" kata Adam lalu menutup pintu dengan kuat. Yanti tergamam. Perlahan dia mengusap kandungan yang belum menampakkan diri. Hatinya memaki hamun lelaki yang dia kenali hanya dalam tempoh sebulan sahaja. Ehsan! Dia meramas-ramas rambutnya, kusut.

Korang enjoy tak baca post ni? Kalo korang suka boleh LIKE ye.. Terima kasih... :)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Assalamualaikum...
Kalau cerita best komen laa sikit yer..

p/s : komen yang berunsur negatif tidak digalakkan.

Copyright @ Segala Yang Tercatat di atas Adalah Hak Milik : Miss Yatt Hashim