06 Mac 2013

SriKaNDi CiNtAkU - part 29

     Aku termenung sendirian di atas katil. Sudah hampir seminggu aku mengelak dari pergi ke ofis. Baru aku teringat yang esoknya aku ada temujanji dengan doktor. Temujanji lagi! Tok!Tok! Pintu bilikku diketuk. Aku menoleh memandang ke arah pintu. Wajah Nadia menjengah masuk dengan sengihan lebar.
     " Hai, mommy to be! Buat apa ni?" soalnya lalu duduk di depanku.
     " Buat apa? Apa yang kau nampak?" soalku kembali. Dia tersengih.
     " Tak boring ke? Dok terperap dalam rumah?" soalnya lagi. Aku menggeleng.
     " Bos tanya kau," katanya. Aku berpura-pura tak mendengar. Pantas Nadia menyiku pehaku.
     " Dah tu?" aku menyoal tanpa perasaan.
     " Tan Sri, bukan GM," katanya. Allah, ayah mertuaku.
     " Kenapa? Pasal cuti aku ke, atau aku bakal kena 'angkat kaki'?" soalku. Nadia tergelak.
     " Pasal cuti kau tu bapak mertua kau cakap kau boleh bercuti selama mana kau nak, gaji tetap jalan. Senior GM, kakak ipar kau pulak meluluskan cuti kau," kata Nadia sambil menekankan perkataan 'bapak mertua' dan 'kakak ipar' pada aku.
     " Dah tu?" soalku lagi.
     " Dia cuma tanya aku, kau ada kat mana sekarang," kata Nadia. Aku memandang wajah Nadia dengan perasaan berdebar-debar.
     " Kau cakap tak?" soalku terburu-buru.
     " Opss, kalau dengan laki kau memang aku tak cakaplah! Tapi ni bapak mertua kau. Aku tak sampai hati pulak tengok orang tua tu mengharap jawapan positif dari aku. Bermeeting jugak la aku 2 jam tadi dalam bilik dia," katanya. Aku mengeluh.
     " Aku ni kan Nad, kalau boleh tak nak sesiapa pun tahu kat mana aku berada. Aku tak nak ada kaitan dengan keluarga Tan Sri lagi," aku mengeluh perlahan.
     " Oih! Kau gila ke apa? Tu, dalam perut kau tu pewaris dorang. Jangan bercakap tanpa gunakan akal, boleh tak?" soal Nadia sambil bibirnya dimuncungkan ke arah perutku. Aku tersenyum tawar.
     " Yanti datang ofis hari ni, cari Adam," sambungnya. Aku menghela nafas.
     " Kau cerita kat aku buat apa?" soalku tak suka.
     " Dengar je, iklan ni. Laki kau takde. Membawa diri," katanya. Aku mencebik.
     " Hai, berbini dua pun bawak diri ke? Lain la aku kot, tengah memboyot camni dia madukan," sindir aku dengan kuat. Nadia ketawa.
     " Haha. Tu lah kau! Tak nak ambik tahu sangat keluarga suami kau! Tan Sri hantar dia ke luar negara, jauh dari Yanti buat sementara waktu, sebab prestasi kerja Encik Adam Usyair merudum gila! So, dari dia buat company jatuh tergolek, baik bapak dia hantar dia pegi bercuti," terang Nadia panjang lebar. Aku menjeling.
     " Macam penting sangat bagitau aku!" marahku. Nadia ketawa lalu mendekatiku.
     " Maysarah sayang, macam mana pun dia tetap ayah kepada anak kau. Benci macam mana pun dia suami kau. Relaks okey? Jangan stress sangat, kesian baby," katanya sambil mengusap-usap bahuku. Aku terdiam seketika.
     " Puan Sri tak berapa sihat," kata Nadia selamba. Pantas aku menoleh.
     " Teruk ke?" soalku.
     " Admit hospital," jawabnya.
     " Yang ni kau lambat bagitau aku pulak! Kau tau mana?" marahku. Nadia tersengih.
     " Baru tadi. Tan Sri tergesa-gesa pulang, nak ke hospital katanya," jawab Nadia. Aku merengus lalu turun dari katil. Nadia tersenyum. Dia lebih memahami Maysarah. Marah macam mana pun May tetap cuba untuk meluangkan masa melawat.
     " Lain kali bagitau lah cerita ni dulu," bebelku. Nadia tergelak.
     " Okey, sekarang dah bagitau. KPJ Healthcare," kata Nadia. Aku bersiap sambil tak henti-henti membebel pada Nadia. Dengan perlahan dia bangun menuju ke arah pintu.
     " Hah! Lari!" sergahku. Akhirnya Nadia ketawa sambil keluar. Selesai bersiap, aku mencapai beg tangan dan kunci kereta, untuk keluar. Nadia sedang menonton tv, manakala Zatul belum pulang.
     " Zatul mana?" soalku sambil menutup pintu bilikku.
     " Turn dia untuk back up keja kau. Nak pergi dah? Nak aku temankan tak?" soal Nadia.
     " Boleh jugak. Jom?" ajakku. Pantas Nadia bangun memakai tudung, lalu menutup semua suis. Kami keluar menaiki keretaku menuju ke KPJ Putrajaya.
**************************************************************************************************************************************************
     Aku menanti Nadia yang sedang mencari pakir. Tiba-tiba terasa bahuku ditepuk. Pantas aku menoleh. Terkedu.
     " You buat apa kat sini?" soalnya. Aku cuma mendiamkan diri. Bahuku ditolak kasar. Hai, sabar May! Kalau dia cari pasal jugak, kau ketuk kepala dia dengan beg tangan kau! hatiku menjerit.
     " I tanya you ni. You buat apa kat sini?" soalnya lagi sekali. Aku mengabaikan dia sambil mata meliar mencari kelibat Nadia. Cepatlah Nad, hatiku gusar.
     " Mana suami aku?" soalnya lagi. Allah, kejap I, kejap aku. Sewel betul minah ni.
     " Aku tanya kau ni! Pekak ke, hah?" jeritnya. Aku menoleh lalu memandang wajahnya dengan selamba.
     " Aku tanya, mana suami aku? Bukan suruh kau pandang aku!" jeritnya.
     " Ada kau nampak suami kau kat sini ke?" sengaja aku menekankan perkataan 'suami kau' pada dia. Dia merengus. Huh, dah macam kerbau betina je. Malam-malam cari pasal dekat hospital private pulak tu.
     " Kau sorokkan dia ke, hah?" soalnya. Aku menggeleng kepala sambil berpaling mencari Nadia. Tiba-tiba aku tak dapat mengimbangi badan apabila dia menolak aku dari belakang, dan aku jatuh terduduk. Ya Allah, sakitnya tulang pinggulku.
     " Aku nak Adam! Kalau aku tak dapat, kau pun tak kan dapat! Dalam perut aku ni, anak dia!" jerit Yanti dan dia hampir menerkam ke arahku. Keadaan yang semakin sarat membuatkan aku tak berupaya untuk melawan dia yang sudah pun memukulku dengan beg tangannya.
     " Aku tak tahulah!" jeritku melawan. Namun dia seperti hilang akal mengamuk padaku.
     " Ya Allah! May!" saat aku terdengar jeritan Nadia, aku sudah terbaring lalu aku menangis. Sakitnya perutku Ya Allah! Kesian anak ibu. Pantas Nadia menolak kuat tubuh Yanti yang berada di atasku, lalu dia jatuh terduduk.
     " Ouch! Sakitnya!" jerit Yanti lalu memegang perutnya spontan. Nadia bergegas masuk memanggil petugas hospital lalu mereka keluar membawaku di atas troli. Begitu juga dengan Yanti, disorong masuk dengan kerusi roda. Air mataku merembes keluar dengan laju. Sakit aku rasa pada pinggulku dan perutku. Aku tak dapat rasa anakku bergerak lagi. Ya Allah, selamatkanlah anakku.
     " Sabar, May! Bawak mengucap banyak-banyak," kata Nadia sambil menggenggam erat tanganku.
     " Ya Allah, sakitnya perut aku, Nad. Anak aku, Nad. Anak aku," dalam hiba aku menutur pada Nadia.
     " Aku tau, May! Kuat demi anak kau..bertahan May, bertahan! Aku yakin kau boleh!" kata Nadia. Dari arah lain kedengaran Yanti mengerang kesakitan, namun aku tak ambil peduli. Anak aku lebih penting.
     " Ya Allah, abang," aku mengeluh perlahan lalu aku ditolak masuk ke wad kecemasan. Nadia tergamam. Pantas dia mengeluarkan telefon bimbit lalu menghubungi seseorang.
*******************************************************************************************************************************************************
     Suasana dingin memaksaku membuka mata. Aku lihat Nadia nyenyak tidur di kerusi panjang. Mata ku alihkan ke perut. Alhamdulillah, masih dalam keadaan yang sama. Kalau kempis tadi mau jugak aku meraung. Belum sempat aku menegur Nadia, pintu dibuka perlahan. Wajah mak dan abah menjengah. Terburu-buru mak masuk namun sempat ditahan abah, bila abah ternampak Nadia sedang tidur. Mak menghampiriku, lalu memelukku dan menangis. Aku menyalami tangan abah. Hai, ni mesti kerja Nadia.
     " Macam mana boleh jadi macam ni?" soal mak separuh berbisik, bimbang Nadia terjaga. Aku mengulum senyum.
     " Jangan mak bimbang, orang tak apa-apa," jawabku.
     " Adam mana?" soal abah. Aku terkelu mencari jawapan.
     " Tak apa-apa sampai jatuh, nasib baik memang dekat hospital," marah mak manja. Alala Puan Jamilah ni.
     " Abang takde, abah. Outstation!" jawabku. Sedang kami berbual, Nadia terjaga. pantas dia bangun dan tersengih-sengih. Kemudian dia berjalan menghampiri kami dan menyalami emak.
     " Maaflah makcik buat kamu terjaga," kata emak.
     " Eh, takpelah makcik. Saya pun memang nak balik dah ni," kata Nadia.
     " Kau kan tak kerja esok, Nad. Nak balik pun dah lewat sangat ni," jawabku lemah. Nadia tersenyum.
     " Yelah, Nadia. Dah pukul 1 pagi. Duduk jelah di sini dulu," kata abah.
     " Takpelah, pakcik. Esok saya ada hal, kena keluar awal," katanya. Aku menjeling.
     " Lewat dah, Nad. Kau nak drive balik ni, boleh ke?" soalku. Abah menggeleng kepala. Nadia cuma tersengih.
     " Boleh. Kau jangan risau. Esok aku kena cari barang untuk majlis bulan depan ni. Kalau aku balik pagi esok takut marah pulak Amir," katanya. Oh, ya. Baru aku teringat. Bulan depan Nadia akan menikah. Selepas bersalaman dengan kami, Nadia beredar.
     " Siapa perempuan yang tolak kamu tu, achik?" soal mak. Abah mengambil giliran duduk di atas kerusi panjang.
     " Mak dengan abah datang sini dengan siapa?" aku menukar topik.
     " Angah hantar tadi, lepas tu dia balik," jawab mak.
     " Angahnye mana?" soalku pula.
     " Baliklah! Dia tengah duty masa kami sampai dekat rumah dia," jawab abah.
     " Abah drive dari kampung?" soalku terkejut. Abah tersenyum.
     " Askar pencen macam abah ni kamu ingat tak boleh memandu malam-malam ke?" soalnya. Aku tersengih.
     " Bukan macam tu. Kan bahaya tu," jawabku.
     " Allah, bukan jauh sangat. Kami lagi risau dengar cerita yang kamu masuk hospital," kata abah. Aku tersenyum. Mak mengusap perutku.
     " Doktor kata apa?" soal mak. Aku menepuk dahi. Alamak, lupa nak tanya Nadia. Akhirnya aku tersengih.
     " Lupa nak tanya Nad la mak," jawabku. Mak cuma menggelengkan kepala sambil matanya dijegilkan padaku. Aku mengangkat dua jari menandakan isyarat peace!
     " Siapa yang tolak kamu ni?" soal mak sekali lagi. Aku cuma menggaru-garu kepala yang tidak gatal.
     " Entahlah, mak! Orang tak perasan. Masa tu orang tengah tunggu Nadia kat bawah, tiba-tiba kena rempuh. Orang pun tak sedar siapa," bohongku. Ya Allah, ampunkanlah dosaku kerana membohongi mak. Kedengaran mak cuma mengeluh.
     " Dia ada kecemasan kot," kata abah. Aku pantas mengangguk. Mak menjeling.
     " Ate, kalau kecemasan sekali pun, tak kanlah tak nampak anak saya yang berdiri terpacak tu?" soal mak. Abah tersengih. Dah faham sangat peel mak, suka buat pertikaian.
     " Udahlah, mak! Tengah-tengah malam jangan bising, nanti doktor marah. Karang mak dengan abah nak balik umah orang ke?" soalku.
     " Mak nak balik rumah ateh. Dia habis on-call pukul 2 pagi nanti," kata mak. Kesian mak abah, berkejaran hanya kerana aku.
     " Mak tahu kan kenapa orang datang sini?" soalku. Abah berdehem.
     " Udah tahu. Sebelum mak ke sini, mak pergi melawat besan mak dulu. Dah semakin baik. Tapi deme pulak terkejut dengar kamu masuk ke sini," jawab mak.
     " Tan Sri nak melawat tadi, tapi abah tak bagi. Abah kata tunggu esok pagi jelah," jawab abah pulak. Aku mengeluh. Baru terasa sengal di pinggang setelah ubat bius semakin berkurangan.
     " Mak nak tidur ke?" soalku. Mak tersenyum, menggeleng. Telefon abah berdering lalu abah keluar menjawab. Sepuluh minit kemudian, dia masuk semula.
     " Ateh dah sampai, kejap lagi dia naik," kata abah. Kami menunggu seketika, dan kemudian wajah Munirah muncul dalam bilikku. Dia merapatiku lalu memelukku.
     " Camne boleh jadi macam ni, achik?" soalnya risau. Aku tersenyum.
     " Dah, tak payah bimbang sangat. Bawak mak abah balik umah kamu dulu. Kesian mak, dah mengantuk tu," kataku. Mak tersenyum walaupun mata mak dah semakin sepet. Selepas bersalaman, mereka akhirnya beredar. Aku kembali termenung atas katil. Suasana dingin membuatkan aku kembali mengantuk dan akhirnya aku terlelap.
     Aku tersedar apabila terdengar azan subuh sayup-sayup dari luar hospital. Aku membuka mata dan memandang luar hospital. Gelap. Hanya disimbahi cahaya lampu jalan. Kemudian aku menoleh untuk memandang ke arah pintu. Terperanjat apabila melihat sekujur tubuh sedang berbaring atas kerusi panjang. Siapa pulak ni? Apabila aku menarik selimut hingga ke paras dada, baru aku perasan yang baju panas miliknya berada di atas perutku. Aku sentuh lalu ku bawa ke depan mata. Saat hidungku terbau wangian CK Eternity, lega hatiku. Baju panas itu milik suamiku, Adam Usyair.
     " Abang," aku panggil sekali. Dia masih membatu.
     " Abang!" aku kuatkan panggilan. Dan kali ini dia terbangun. Pantas dia berjalan menuju ke arahku. Dahiku dikucupnya, lalu dia duduk di birai katil. Aku cuma memandangnya.
     " Dah sihat? Kenapa tak call abang?" soalnya. Aku diam.
     " Kalau abi tak bagitau, abang pun tak tahu. Siapa yang buat ni?" soalnya seakan marah-marah. Aku memeluk bajunya erat, seolah melepaskan rindu yang lama terpendam. Dia mengulum senyum.
     " Sejuk ke, rindukan abang?" soalnya nakal. Aku menjeling.
     " Abang ke mana?" soalku.
     " Abang kena buang daerah," selorohnya. Aku mendengus.
     " Main-main pulak!" marahku.
     " Abang ada oustation kat Genting, ni baru sampai. Tu yang tidur kejap," jawabnya sambil tangannya membelai perutku. Aku hanya membiarkan saja.
     " Kata Nad, abang bawak diri, abi hantar abang pergi jauh," kataku. Adam ketawa.
     " Kena hantarlah tu. Hantar bekerja. Merangkumi bawak diri," jawabnya, tergelak.
     " Huh, nak bawak diri bagai! Bukan abang yang dimadukan," sindirku. Dia tersenyum.
     " Abang bawak diri sebab isteri abang yang paling abang cinta, tinggalkan abang," jawabnya lalu mencuit hidungku. Aku tergamam. Isteri! Adam ada dua isteri sekarang ni!
     " Yanti?" soalku. Dia mengeluh.
     " Isteri pada nama je, yang," jawabnya lemah. Lalu dia beralih duduk di kerusi sebelahku.
     " Tapi anak tu?" soalku apabila teringat jeritan Yanti malam tadi. Adam memandangku dengan riak pelik.
     " Macam mana sayang tau?" soalnya. Erk, alamak! Kantoi! Aku pura-pura tidak dengar, hanya bermain jarinya yang berada atas perutku.
     " Jawab, Maysarah!" tegasnya. Aku diam jugak. Huh, kalau cakap, memang tempah penyakitlah kan?
     " Haus," aku menjawab perlahan, tanpa memandang wajahnya. Sebetulnya aku ingin menukar topik. Adam duduk bersilang tangan.
     " Macam mana sayang tahu pasal anak tu?" soalnya sekali lagi. Kali ni wajahnya serius. Ah, sudah! Aku tak boleh elak sebab dah terbaring atas katil.
     " Sayang haus," aku bersuara dengan manja, dan seakan-akan mahu menangis. Dia mengeluh lalu mencapai gelas air di sebelahnya, dan disuakan padaku. Aku menyisip perlahan kemudian kembali kepada kedudukan asal.
     " Now, you tell me please," katanya. Aku menelan liur.
     " Dia yang cakap," aku menjawab takut-takut.
     " Jumpa di mana?" soalnya lagi.
     " Bawah," jawabku sepatah.
     " Dia datang ke sini?" soalnya garang. Huh, dah lama tak tengok suami aku jadi singa.
     " Dia yang tolak..." belum sempat aku menghabiskan ayat, Adam bingkas bangun, berkira-kira untuk keluar. "....tapi dia tak sengaja," jawabku pantas. Namun kelibat Adam sudah hilang di balik pintu. Aku mengeluh perlahan.
*************************************************************************************************************************************************
     Terbuntang mata Yanti saat melihat Adam masuk ke biliknya. Bibirnya menguntum senyum namun senyumannya mati apabila melihat wajah kelat Adam. Adam menutup pintu lalu berjalan menghampirinya.
     " Sayang...," panggil Yanti. Adam mendengus.
     " What sayang? You yang tolak May kan?" soal Adam dengan suara yang bergetar.
     " I tak sengaja, you. I cuma tolak perlahan je," jawab Yanti untuk menutup gugup di hati, walhal memang dia sengaja menolak Maysarah agar anak yang dikandungnya mati. Malangnya dia yang ditimpa masalah.
     " Hey! You dengar sini baik-baik! Yang you tolak tu wife I, okey? Wife I!" hampir menjerit suara Adam namun dia cepat tersedar. Dada Yanti berombak, lantas mencampakkan bantal ke arah Adam.
     " I pun wife you, Adam! How could you treat me like this?" soal Yanti kemudian menangis terisak-isak. Adam menjeling, meluat.
     " I had a miscarriage, Adam," kata Yanti perlahan setelah lama mendiamkan diri. Adam tersentak lalu spontan duduknya tegak.
     " What? When?" soal Adam terkejut.
     " Malam tadi, staff you tolak I," jawab Yanti sambil mengesat air matanya. Adam meraup mukanya. Ini pasti Nadia yang cuba menyelamatkan May semalam, hatinya berkata.
     " Look, Yan! Since the child was gone, I think better we divorced," kata Adam dengan tenang. Terbeliak mata Yanti.
     " No, no! You can't do this to me, Adam! I sayangkan you dari dulu dan I tak kisah kalau jadi second wife you. But please don't leave me," Yanti sudah mula meraung. Adam cuma duduk bersilang tangan dan memandang ke arah Yanti yang menangis hiba.
     " Kalau betul you sayangkan I, you tak akan tergamak perangkap I supaya berkahwin dengan you, dan memfitnah yang tu anak I," kata Adam. Yanti memandang Adam dengan mata yang merah.
     " I buat semua tu sebab I sayangkan you!" jawabnya hampir menjerit. Adam mengeluh. Dia sudah muak dengan perangai Yanti. Perbincangan antara mereka tidak pernah tidak ada jerit pekik, macam hilang nada kalau Yanti tidak menjerit. Sebab itulah dia mengambil keputusan untuk memutuskan hubungan mereka dulu.
     " Yanti, kalau betul you sayangkan I, lepaskan I, lupakan I! I sudah berkahwin dan bakal ada anak. I tak dapat terima you lagi dalam hidup I. Apa yang you buat pada May terlalu berat untuk I maafkan you. I kahwin dengan you pun sebab you announce pada semua orang yang you kandung anak I. I nak jaga air muka keluarga kita, sebab tu I nikahi you, tanpa pengetahuan wife I. Tapi tu tak bermakna you dapat memiliki I untuk selamanya. And now..." kata-kata Adam terhenti seketika, dan dia menarik nafas, lalu menyambung semula, "...since your baby was gone, I rasa tanggungjawab I pada you dah habis. Baik kita bercerai lepas you habis pantang," kata Adam lalu berdiri. Yanti menangis dan terus menangis, sambil memukul-mukul bantal yang Adam letakkan di atas ribanya. Adam berjalan menghampiri pintu lalu menoleh seketika pada Yanti.
     " Sayang I pada you dah lama padam," habis kata-kata itu, Adam melangkah keluar. Kedengaran Yanti menjerit histeria seorang diri dalam bilik dan beberapa orang jururawat menerpa masuk. Adam terus melangkah menuju ke bilik Maysarah, dengan perasaan penuh cinta.

Korang enjoy tak baca post ni? Kalo korang suka boleh LIKE ye.. Terima kasih... :)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Assalamualaikum...
Kalau cerita best komen laa sikit yer..

p/s : komen yang berunsur negatif tidak digalakkan.

Copyright @ Segala Yang Tercatat di atas Adalah Hak Milik : Miss Yatt Hashim