06 Mac 2013

SriKaNDi CiNtAkU - part 30

     Aku tersenyum saat Puan Sri Sabrina masuk ke bilikku ditemani ayah mertuaku, Tan Sri Ghazali. Dia menolak umi atas kerusi roda dan menghampiriku. Aku bersalaman dengannya lalu dia duduk di sebelahku. Abi pulak mengambil tempat di kerusi panjang dan membaca akhbar.
     " May apa khabar? Macam mana rasa sekarang?" soal umi dengan lemah lembut.
     " Baik, umi. Umi pulak macam mana dengan demam? Dah baik?" soalku.
     " Dah, dekat 3 botol air masuk, dah sihat sikit. Mungkin petang ni umi keluar," katanya. Tangannya membelai perutku.
     " Bil kamu abi dah masukkan dalam akaun umi," kata abi mencelah. Aku terdiam. Bil Yanti sekali ke?
     " Termasuk bil dia," jawapan abi membuatkan aku memandangnya sekilas. Umi berdehem.
     " Tak sangka nak jadi macam ni," kata umi. Aku menepuk perlahan tangannya, lalu tersenyum.
     " Sepatutnya May melawat umi, tapi ni terbalik pulak. Umi melawat May," lalu aku ketawa. Umi turut ketawa namun diam kembali.
     " Kamu tahu tak Yanti keguguran?" soal umi. Mataku terbuntang.
     " Sebab jatuh semalam ke?" soalku.
     " Yang tu abi cakap dengan Adam, kalau Yanti nak ambil tindakan untuk saman Sharifah, abi boleh ambil tindakan serupa atas alasan menyerang dan memukul menantu abi," terang abi yang membahasakan Nadia sebagai Sharifah.
     " Abang?" soalku.
     " Adam Usyair? Dia setuju je kalau abi saman Yanti. Tapi abi pun bukanlah kejam sangat, nanti apa pulak kata Dato' Hassan. Anak dia keguguran dan abi menyaman dia pulak," jawab abi lalu tergelak. Aku tergelak sama. Umi menjeling.
     " Sepatutnya macam tu kan?" soal umi. Aku mengusap belakang tangan umi.
     " Umi, biarlah. Lagi pun Yanti tengah bersedih sebab kehilangan anak," aku memujuk umi.
     " Berkali-kali Adam bagitau umi, yang anak Yanti tu bukan anak dia. Katanya senakal-nakal Adam Usyair, dia tak akan menyentuh mana-mana perempuan yang bukan isterinya. Mulanya umi susah nak percaya. Yelah, kan? Dah orang tu mengaku dah mengandung sebelum nikah dulu, sebab tu umi paksa dia menikahi Yanti," terang umi. Aku cuma diam mendengar cerita mereka.
     " Tapi bila Alya kata, suruh umi fikirkan balik, umi tawakkal saja pada Allah. Umi tak boleh percaya cerita sebelah pihak, tapi umi percaya anak umi tak akan buat perkara macam tu," jawab umi. Aku tersenyum kelat. Anak umi? Umi percaya. Suami saya? Susah saya nak percaya,umi, hati aku menangis.
     " Adam Usyair anak abi, abi tahu tahap kenakalan dia macam mana. May jangan risau, Yanti tu memang seorang yang penuh dengan agenda," jawab abi di sebalik surat khabar yang dibacanya.
     " Kenapa malam yang saya sampai dari kampung tu, umi tak cerita yang abang sudah menikah?" soalku.
     " Adam yang tak bagi. Dia tak nak May lari dari dia lagi. Ingat tak malam tu kak Lina marah sangat dekat dia? Sebab tu la, dia tak nak kami berterus-terang pada May. Tapi tak sangka pulak Yanti sanggup cari Adam kat rumah kamu," keluh umi. Aku tersenyum. Bagi aku berita tu dah tak penting. Hatiku kosong. Kosong saat Yanti mengaku yang dia juga isteri Adam, madu aku.
     " Mana abang?" soalku. Lepas dia keluar pagi tadi, sampai sekarang dia belum datang.
     " Dia balik mandi, tukar baju. Singgah ofis dulu sebelum datang ke mari," jawab abi. Aku diam. Setelah lama berbual, umi dan abi meminta diri untuk pulang ke bilik mereka. Aku bersendirian lagi. Sambil membelek-belek telefonku, tiba-tiba pintu dibuka dari luar. Doktor Zuhaila menjengah.
     " Apa khabar, puan?" soalnya. Aku tersenyum.
     " Baik je.Tak payah puan-puan dengan saya. Panggil je May," jawabku.
     " Rasa baby bergerak tak hari ni?" soalnya lalu mula memeriksa kandunganku.
     " Pagi tadi terasa, sekarang kurang sikit," jawabku.
     " Baby awak takde masalah, May. Dia kuat, macam ibunya. Cuma semalam masa awak terjatuh, lebam cuma di bahagian pinggul awak saja. Kandungan awak baik-baik saja," beritahunya.
     " Ye ke? Alhamdulillah. Risau jugak saya, doktor," kataku. Dia menepuk bahuku mesra.
     " Err, bila saya boleh balik, doktor?" soalku pula. Dia diam memeriksa carta di meja sebelahku.
     " Kalau ikutkan ni, esok boleh keluar," katanya. Aku tersenyum lega.
     " Kalau macam tu, saya keluar dulu. Sekejap lagi masa makan tengahari, makan banyak-banyak bagi baby cepat sihat," katanya lalu menuju ke arah pintu.
     " Err, doktor..," aku memanggilnya. Dia menoleh.
     " Ye?" soalnya. Aku berfikir sejenak.
     " Macam mana pesakit yang jatuh dengan saya semalam tu?" soalku. Aku nak pastikan berita yang aku dapat dari umi adalah benar.
     " Oh, puan Darwina Haryanti ke? Feel sorry to her. She lost her baby," katanya perlahan. Aku mengumam perlahan.
     " Kesian dia," jawabku.
     " Ya, kesian. Pagi tadi menjerit histeria selepas suaminya bertemu dengannya. Bila staff saya tanya, katanya suaminya akan menceraikannya selepas dirinya habis pantang," kata-kata doktor Zuhaila membuatkan dadaku berdebar kencang.
     " Cerai?" soalku terperanjat. Doktor Zuhaila hairan, lantas kembali menutup pintu.
     " Kenapa, May? Awak kenal puan Darwina ke?" soalnya. Pantas aku menggeleng.
     " Tak, tak! Saya terserempak dengan dia semalam sewaktu terjatuh," bohongku. Dia tersenyum lantas meminta diri untuk keluar. Aku memicit-micit dahi, pening. Adam nak menceraikan Yanti? Tapi kenapa? Aku pantas bangun dan turun dari katil.
*****************************************************************************************************************************************************
     Aku berdiri kaku depan pintu bilik Melati. Perlahan aku mengetuk pintu, kemudian membukanya. Aku menjenguk kepala dan terpandang wajah Yanti yang terperanjat melihat kedatanganku. Nampaknya bukan aku saja tetamunya pagi ni. Aku menapak masuk selepas memberi salam. Aku menghampiri katil Yanti dan bersalaman dengan tetamunya.
     " Mama, kakak dan adik I," terangnya tanpa ku pinta. Ibu Yanti bersalaman denganku sambil melemparkan senyuman.
     " Kawan Wina ke?" soal ibunya. Ya Allah, jauh beza betul perangai ibu dan anak ni. Lemah lembut perwatakan ibunya berbanding Yanti. Aku menoleh pada Yanti yang menjeling padaku.
     " Ye, datin. Semalam kami berjumpa di bawah," jawabku, sedikit berbohong. Hai, dalam sehari dua ni aku makin banyak pulak berbohong. Kelihatan Yanti terkejut dengan jawapanku.
     " Adik I ni clumsy sikit. Entah sapalah yang dirempuhnya sampai miscarriage camni," jawab kakak Yanti sambil menjeling adiknya.
     " Darwisya, apa cakap adik macam tu?" soal emaknya dengan perlahan. Allah, kalau ni lah mak aku, hari-hari aku nak sembang dengan dia. Tapi pelik, kenapa anak perempuan Datin ni garang-garang belaka? Tu belum dengar suara dari adik dia lagi.
     " Hmm, kak Wina, ma. Kat rumah pun dia boleh rempuh Ita," jawab adiknya perlahan. Haa, yang ni memang ikut perangai ibunya. Aku tersenyum.
     " Maaflah, ye cik..." kata-kata ibunya terhenti. Aku tersengih.
     " May," jawabku sepatah.
     " Maaflah, ye cik May. Anak-anak saya ni semuanya suka menjawab," katanya. Haha, aku gelak dalam hati. Boleh nampak, makcik!
     " Eh, duduklah. Kesian awak tu sarat," pelawa kakaknya. Aku duduk bersebelahan ibunya.
     " Berapa bulan dah ni?" soal ibunya.
     " Nak masuk 8 bulan, datin," jawabku mesra. Dia menepuk pehaku.
     " Tak payah datin-datin. Panggil makcik je," jawab ibunya. Ya ampun...baiknya hati ibu Yanti. Baru aku nak jawab, pintu dibuka. Kelihatan seorang lelaki berpewatakan garang, masuk. Ha, ni agaknya Dato' Hassan kot.
     " Siapa ni?" soalnya dengan suara keras, namun wajahnya tidak serius. Dia menghampiri kami.
     " Kawan Wina, bang," jawab ibunya. Aku senyum pada Dato' Hassan. Mujur, dia membalas senyumanku. Matanya beralih pada anaknya, Yanti.
     " Mana suami kau?" soalnya agak garang. Yanti menjeling, takde langsung reti takut. Huh, kalau aku dapat ayah macam ni, mau aku menangis hari-hari bila kena soal. Haha.
     " Entah! Balik agaknya," jawab Yanti acuh tak acuh.
     " Huh! Buat anak pandai, dah jadi macam ni, dia tinggal kau pulak! Apa punya suami tu hah?" soal Dato' Hassan dengan garang. Yanti memandangku takut-takut, bimbang aku terasa kerana ayahnya mengata pasal suami aku juga.
     " Dia kerjalah, papa. Takkan nak tunggu Wina 24 jam kat sini kot?" soal Yanti dengan keras. Huh, sebijik perangai ayahnya. Dato' Hassan menjeling.
     " Wina, abang, jaga perangai. Kita ada tetamu ni," ibunya mengingatkan. Perlahan Dato' Hassan berdehem.
     " Takpe, saya minta diri dulu. Tak manis rasanya duduk sekali bila keluarga makcik nak melawat Yan..er, Wina," jawabku. Ibunya menepuk tanganku.
     " Duduk jelah. Jangan ambil hati dengan pakcik kamu tu. Dia memang garang, tapi hatinya baik. Mana suami May?" soalnya. Aku diam, sekilas memandang Yanti yang sedang memandangku.
     " Err, dia outstation, makcik. Dah 2-3 hari," bohongku. Ya Allah, ampunkanlah dosaku ni.
     " Ai, masuk hospital dia tak jenguk ke?" soal ibunya hairan. Kakak dan adik Yanti menanti jawapanku.
     " Dia yang hantar saya ke sini, makcik. Lepas tu terus outstation," jawabku lagi. Aku lihat Yanti memandangku tanpa kerdip.
     " Oh, makcik ingatkan suami kamu tak jenguk kamu. Erm, semalam May nampak ke siapa yang bergaduh dengan Wina sampai jadi macam ni?" soalan ibunya membuatkan aku sesak nafas. Huh, ambik ubat! Gatal nak melawat madu kau sangat kan, May? Jawab! Yanti gelisah.
     " Oh, saya tak perasanlah, makcik. Lepas berbual kat bawah, saya terus berlalu. Tapi dengar kecoh sebelum doktor saya bagitau yang dia dah jadi macam ni," jawabku lalu memandang wajah Yanti sambil aku tersenyum. Aku lihat mata Yanti berair.
     " Makcik tak kisah kalau dia tak nak jumpa kami, sekurang-kurangnya minta maaf pada Wina," jawab ibunya perlahan. Allah, aku la orang tu. Tapi bukan aku yang cari pasal. Ni pun dah kira baik aku menipu. Sekilas aku nampak Yanti mengesat air matanya. Sayu hatiku melihat begitu.
     " Takpelah, makcik. Benda dah berlaku. In shaa Allah, mungkin ada rezeki lagi lepas ni," kataku memberi semangat pada Yanti. Terkesima Yanti kemudian dia menangis terisak-isak. Panik seketika ahli keluarganya.
     " Kenapa, Wina? Kenapa menangis?" pujuk ibunya lembut. Namun bibirnya terus membisu dan hanya menangis. Aku bangun lalu menghampiri Yanti. Aku duduk di birai katil dan menepuk bahunya.
     " Takpe, Yanti. In shaa Allah, mungkin ada rezeki lagi lepas ni," pujukku lagi. Esakan dia semakin kuat. Aku panik! Alamak, ni mesti hal yang doktor Zuhaila cakap kat aku pagi tadi.
     " Kalaulah I ada peluang tu, May," jawabnya terisak-isak. Aku menggenggam tangannya dengan kuat, memberi kekuatan. Sedaya-upaya kami tidak mahu ahli keluarganya menghidu apa terjadi antara kami bertiga. Ibunya tersenyum.
     " Tengok! May pun bagi semangat kat Wina, takkan Wina tak nak bagi semangat untuk diri Wina sendiri?" soal ibunya perlahan. Semakin kuat Yanti menangis dalam pelukan ibunya. Belum sempat aku menjawab kata-kata ibunya, pintu dibuka dari luar. Kami semua berpandangan. Adam terkejut.
     " Hah, kamu dari mana?" soal Dato' Hassan pada Adam. Perlahan-lahan dia menghampiri Dato' Hassan lalu bersalaman dengannya, namun matanya tak lepas dari memandangku.
     " Ofis, papa. Selesaikan meeting dulu," jawabnya. Dia hampir membuka mulut untuk menegurku namun aku cepat-cepat memberi isyarat mata agar jangan menegurku. Mujur dia faham.
     " May, ni suami Wina. Adam, ni kawan Wina," ibunya memperkenalkan. Kami cuma berbalas senyum. Hati Adam bergetar hebat saat melihat Maysarah cuma tersenyum tanpa ucapan 'hai' padanya. Apabila Adam menghampiri katil Yanti dan mengambil alih tempat ibu mertuanya, aku menarik nafas panjang, menahan getar dalam dada.
     " Memandangkan suami Wina dah sampai, saya minta diri dulu, makcik," kataku lalu bersalaman dengan ibunya. Ibunya menahanku.
     " Cepatnya. Duduklah lama sikit," pujuk ibunya. Duduk lama? Bagaimana aku nak duduk lama di situ dan cuma menyaksikan kemesraan mereka, sedangkan aku hipokrit, berpura-pura seolah-olah aku tak mengenali Adam?
     " Takpelah makcik. Saya nak balik bilik packing barang, nak keluar petang ni," aku pantas menjawab. Ibunya memelukku erat dan mencium pipiku. Air mataku bergenang dan ku tahan sehabis daya agar aku tidak menangis di depan Adam dan Yanti.
     " Makcik ucapkan terima kasih sebab sudi melawat Wina. Makcik doakan kamu selamat bersalin dan dapat anak yang comel macam kamu," ucap ibunya membuatkan air mataku tumpah akhirnya. Pantas aku mengesat dan tersenyum pada ibunya.
     " Terima kasih, makcik, kerana mendoakan saya. Saya minta diri dulu, makcik, pakcik, Yanti," kataku lalu membuka pintu. Sekilas aku memandang dua insan yang berada di atas katil, dan aku terlihat bibir Yanti mengucapkan 'terima kasih' padaku. Sepanjang perjalanan menuju kembali ke bilik, air mataku tak henti-henti mengalir. Ya Allah, kuatkanlah semangatku, hatiku berdoa.
****************************************************************************************************************************************************
     Aku melayan perasaan apabila Adam menghampiriku. Dia memegang tanganku namun perlahan aku menarik tanganku. Dia terkejut.
     " Kenapa abang nak ceraikan Yanti?" soalku. Adam kematian kata-kata.
     " Ibu mertua abang baik sangat," kataku lagi.
     " Isteri abang lagi baik. Kenapa abang nak tunggu untuk dia?" soal Adam. Aku mengeluh.
     " Jangan ceraikan Yanti, bang. Kesiankanlah dia," aku memujuk, agar Adam menukar fikiran.
     " Tapi ada ke dia kesiankan isteri abang ni?" soalnya pula. Aku tahu apa yang dah dia lakukan, tapi aku bukanlah kejam sangat. Kalau aku balas balik apa yang dia buat, maknanya aku pun meletakkan taraf aku sama seperti dia juga.
     " Abang mampu untuk beristeri dua, jadi tak salah jika dia terus kekal sebagai isteri abang," kataku lemah. Adam mengumam.
     " Memang abang mampu! Tapi abang tak mampu nak bahagikan kasih sayang dan cinta abang untuk dua wanita," katanya tegas. Aku menunduk.
     " Sekurang-kurangnya biarlah dia ada anak dengan abang," kataku.
     " Sayang! Sayang ni kenapa? Abang cuma nak anak dengan sayang! Abang tak cintakan Yanti! Sayang faham abang tak?" soal Adam hampir meninggikan suara. Kali ni aku pasrah! Aku dah tak kisah kena herdik dengan dia, berbanding wajah hiba Yanti yang aku lihat tadi.
     " Sayang faham. Tapi dia pun isteri abang," aku menyedarkannya. Dia bangun lalu meramas rambutnya kasar.
     " Astaghfirullahal'azim! Maysarah! Dia isteri saya cuma pada nama! Saya tak cintakan dia, cinta saya pada dia tak sekuat cinta saya pada awak! Can't you feel how much I loved you?" soalnya agak marah. Aku menunduk dan akhirnya menangis. Betul! Kali ni memang aku pasrah! Dia menghampiri aku, lalu tanganku digenggam.
     " Tolonglah faham hati dan perasaan abang ni, May! Abang cuma cintakan May," katanya lalu dia menangis di ribaanku. Terkedu aku saat aku mengangkat kepala, kelihatan Yanti kaku di muka pintu.
     " Yanti," aku memanggil. Adam bangun, menoleh. Dia hampir keluar namun apabila aku merayu, dia menutup pintu dan menghampiri kami.
     " I malu pada you, May. I nak minta maaf atas apa yang berlaku, dari mula sehingga sekarang. Maafkan I, Adam," ucap Yanti dengan suara yang serak. Aku senyum.
     " Takpe, Yanti. Semua ni sudah takdir. I tak akan benarkan Adam ceraikan you," kataku. Tergamam Yanti, manakala Adam tercengang.
     " Sayang.." Adam menyebut namaku, lemah. Aku mengerdipkan mata dan air mataku tumpah lagi. Yanti memelukku erat.
     " You terlalu baik pada I, sedangkan I kejam pada you! I tamak dalam merebut cinta Adam. Tapi you still  terima I  sebagai madu youYou terlalu mulia bagi I, May!" ujar Yanti tersekat-sekat. Aku menepuk-nepuk bahunya agar dia berhenti menangis.
     " Sudah tertulis di Luh Mahfuz yang hidup I ditakdirkan bermadu dengan you, Yan. I redha kalau ini yang Allah tetapkan," habis kata-kata itu, aku menangis sayu. Adam terduduk di atas kerusi manakala Yanti terisak-isak dalam pelukanku. Redhakah aku dalam bermadu?

Korang enjoy tak baca post ni? Kalo korang suka boleh LIKE ye.. Terima kasih... :)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Assalamualaikum...
Kalau cerita best komen laa sikit yer..

p/s : komen yang berunsur negatif tidak digalakkan.

Copyright @ Segala Yang Tercatat di atas Adalah Hak Milik : Miss Yatt Hashim