04 Julai 2013

SriKaNDi CiNtAkU - part 32

     Aku menyemak semua maklumat audit yang Zatul emel kepada aku. Sengaja hari ni aku mengambil cuti. Malas nak mengadap suasana dalam pejabat. Tambah-tambah lagi, nak bertentang mata dengan encik husband. Aku bersandar seketika, sambil mengusap perut. Sudah hampir masuk 9 bulan usia kandunganku. Kejap-kejap baby menendang dinding perut. Alahai anak ibu, jangan ganas sangat ye, hatiku berkata-kata. Aku kembali menghadap laptop. Terpandang ke arah lampu Yahoo Messenger! yang berkelip-kelip. Pantas aku menekan. Mesej dari Nadia.

Nad.Mafia : Wei...mak buyung.. kau buat ape hah sampai ambik cuti ni?
May.Aziz   : Aku saja nak rehat. Kau ni tak boleh tengok aku senang ek?

     Mengekek-ekek aku ketawa.

Nad.Mafia : Helo..! Bukan aku yang tak boleh tengok kau senang, ok? Tu haa..
                  cik abang kesayangan kau..sibuk tanya pasal kau!
May.Aziz   : Huk aloh! Suruh ajelah dia call aku ke, mesej aku ke.. Yang dia nak
                  kacau kau buat keja tu apesal?
Nad.Mafia : Eh, mana aku tau? Laki kau kan? Erk! Alamak..dia dah keriau! Aku 
                  chow dulu. Tata.

     Terus Nadia sign out. Aku tersengih. Memang Nadia betul-betul tak suka cara Adam bekerja, semua nak disoalnya. Tapi nak buat macam mana...dia kan BOS! Aku kembali menatap fail di sebelah dan menyambung kemaskini data. Hanya beberapa ketika saja aku menaip, tetapi minda aku menerawang. Aku kembali termenung, mengenangkan nasib diri yang bermadu. Aku relakan, walaupun tanpa pengetahuanku.
     Aku bersandar, kemudian aku berbaring atas sofa. Aku sendiri pun tak percaya yang aku ni bermadu. Malangnya, keluarga madu aku tidak mengetahui semuanya. Hai, aku tak dapat bayangkanlah, kalau Dato' Hassan dapat tau yang anak perempuannya jadi bini nombor 2 anak Tan Sri, mau mengamuk satu Malaysia. Haha.
     Haih, aku mengeluh kasar. Ke situ pulak kepala otak aku berfikir. Tak boleh jadi nih! Aku duduk di rumah pun buat aku hiba je. Pantas aku bangun dan naik menuju ke bilik. Selesai memasukkan beberapa helai pakaian ke dalam beg Akademi Fantasia tu, aku bawak turun ke bawah. Habis kemas semua dokumen dan masukkan ke dalam beg baju, aku terus memakai tudung, dan membawa beg keluar.
***********************************************************************************************************************************************
     " Ini kunci bilik puan ye, dan lif arah sana. Perlukan bantuan orang kami untuk menghantar beg puan ke bilik?" soal petugas di kaunter. Aku yang sedang menutup beg tangan, memandang sekilas sambil mengambil kunci.
     " Non-it! Saya baru je terkeluar dari Akademi Fantasia Bulan Madu ni, beg boleh heret je," jawabku dengan gurauan. Petugas itu - Milia, tergelak lalu mengangguk. Aku mengucapkan terima kasih lalu mengheret beg bajuku menuju ke arah lif. Sebaik pintu lif dibuka, aku terus menekan punat ke tingkat 9.
     Aku merebahkan badan di atas katil sebaik saja masuk ke dalam bilik. Amannya rasa. Bercuti. Wah! Jauh betul berjalan kali ni. Entah apa yang merasuk fikiranku pagi tadi, dan sekarang, aku berada di Port Dickson. Mujur kuat lagi untuk memandu. Aku menghidupkan telefon bimbit dan menghantar pesanan ringkas kepada Nadia, memberitahu aku mengambil cuti tanpa gaji selama 5 hari. Selepas menghantar mesej, aku terus menutup talian telefon. Aku betul-betul perlukan cuti ini tanpa sebarang gangguan.
     Aku bangun, menuju ke balkoni. Pemandangan laut dan angin laut, membuatkan aku betul-betul tenang. Aku memeluk tubuh dan seketika aku menunduk. Abang, maafkan sayang kerana keluar dari rumah tanpa izin abang. Tapi sayang perlu tenangkan fikiran. Sayang harap abang boleh hidup gembira dengan Yanti, hatiku berbisik. Enggan melayan perasaan, aku masuk semula dan menuju ke bilik air.
     Selesai solat zohor, aku menghidupkan kembali telefon bimbit. Nah! Bertubi-tubi 'peluru berpandu' membedil aku. Haha. Aku menanti sehingga habis isyarat mesej masuk. 5 minit kemudian, senyap. Aku membuka peti mesej. Haha, ambik kau! 16 panggilan tak berjawab dari Nad, 8 dari Azie, dan.... 45 dari abang? Banyaknya! Tak letih ke mendail nombor aku? Haha. Kemudian aku membelek mesej. Ada 18 semuanya, limanya dari Nad, yang sibuk bertanyakan aku di mana, dan bakinya dari Adam. Tergerak hati untuk membuka mesej yang paling latest.
     my love :  sayang, ada kat mana ni? kenapa ambik cuti sampai 5 hari? kenapa off hp? pls answer me dear. I need u..

     Aku mengeluh. Mesej itu aku padam kemudian aku menutup talian telefon. Aku mengeluarkan laptop kemudian beberapa fail yang aku bawa tadi. Aku menyambung menyiapkan kerja sebelum keluar berjalan-jalan. Cuti tu cuti jugak, tapi kerja tak boleh cuti. Kena siapkan sebelum dateline.
     4 jam berkurung dalam bilik, akhirnya aku berjaya menyiapkan semua semakan audit dalam dokumen laptop. Terus aku emelkan kepada Zatul, Nadia dan suamiku. Kemudian aku menutup suis laptop dan menyimpan semula dalam beg. Aku memandang jam di telefon, sudah hampir melepasi pukul 5.15 petang. Aku bangun menuju ke bilik air untuk mengambil wuduk dan menunaikan solat Asar.
     Aku mencapai tas tangan dan kunci bilik, lalu terus menuju keluar. Sebaik pintu lif dibuka, aku terus menuju ke kaunter reception dan meninggalkan kunci bilik. Kemudian aku terus menuju ke pintu besar dan mula mengikut langkah kaki menuju ke tepi pantai. Sambil berjalan-jalan, aku memandang jauh ke tengah lautan. Air sungguh tenang. Kedengaran riuh rendah kanak-kanak bermandi-manda. Fikiranku jauh melayang sehingga aku tidak sedar seorang kanak-kanak perempuan telah aku langgar secara tak sengaja. Menangis budak tu jatuh terduduk. Nasiblah atas pasir, kalau atas tar jalan, mau berdarah lutut dan tapak tangan. Pantas aku merendahkan badan dan cuba mengangkat dia bangun. Terisak-isak budak comel tu.
     " Sakit ke sayang? Maafkan auntie ye? Auntie tak sengaja," aku memujuknya. Mujurlah dia tak meraung macam anak along. Aku sapu-sapu pasir yang melekat pada belakang seluarnya, dan tapak tangannya. Kemudian aku menyapu wajahnya yang dibasahi air mata, dan melurut rambutnya. Dia mengesat matanya sambil terkebil-kebil memandangku. Kemudian aku memandang sekeliling, mencari-cari dimanakah ibunya.
     " Mana mama sayang?" soalku. Dia menoleh ke arah kanan dan menunjukkan kelibat orang di bawah pohon ru. Aku berdiri lalu memimpin dia menuju ke sana. Sampai saja di sana, ibunya terkejut melihat aku memimpin tangan anaknya, pantas menerpa ke arah kami.
     " Intan kenapa, sayang?" peluknya sambil mendukung anaknya dan sebaik saja mata kami bertentangan, aku tergamam. Afni! Betapa keciknya dunia ku rasa. Aku tersenyum kelat.
     " Eh, May?" soalnya terkejut. Aku memerhati sekeliling, bimbang kelibat Ruzlan. Dia berdehem.
     " Jangan risau. Dia tak ada. Hanya kami anak beranak," jawabnya lalu menjemput aku duduk. Aku keberatan dan ingin segera beredar, namun wajahnya seakan mengharap. Aku duduk berjauhan sedikit dari Afni dan Intan.
     " Mana Iman?" soalku. Mulut muncung Afni menunjuk ke arah laut. Oh, patutlah Intan berlari ke arah sana, rupanya abangnya menanti. Tapi, siapakah lelaki bersama mereka tu? Takkanlah.....
     " Adik saya, Aidil," jawab Afni tanpa dipinta, bagaikan mengerti persoalan yang menerjah kepalaku. Aku tersenyum, malu dengan spekulasi yang dibuat sendiri.
     " Mana suami?" soalnya sambil matanya meliar memandang sekeliling. Aku menghela nafas.
     " Saya bersendirian," jawabku. Dia memandangku, pelik. Aku tersenyum.
     " Ma, Intan nak gi at abang ngan uda," kata Intan sambil berdiri di sebelah ibunya. Afni tersenyum lalu mengangguk. Pantas Intan berlari menuju ke arah laut.
     " Jangan berlari!" jerit Afni membuatkan aku terkejut. Kemudian dia memandangku lalu tersenyum.
     " Kenapa ni, May? Saya tengok awak macam ada masalah je?" soalnya. Aku tersenyum lalu cuma menggeleng kepala. Dia menghulurkan segelas minuman padaku.
     " Afni tak kerja ke? Hari biasa macam ni pun datang berkelah?" soalku. Afni tergelak.
     " Saya dah lama berhenti kerja sejak melahirkan Intan. Lagi pulak, anak-anak saya tak berapa suka duduk dengan pengasuh. Macam-macam perangai dibuatnya," terangnya.
     " Aidil?" soalku lagi.
     " Dia tunggu keputusan SPM," jawabnya lagi. Aku mengangguk.
     " May tak kerja?" soalnya. Aku tersengih.
     " Saya ambil cuti tanpa gaji, saja nak tenangkan fikiran. Tu yang datang sini," jawabku. Dia mengerutkan dahinya.
     " May ada masalah ke? Abang ganggu May lagi ke?" soalnya berkisah kepada Ruzlan. Aku ketawa.
     " Taklah. Dia dah lama tak hubungi saya, selalu dia hubungi suami saya. Tapi semuanya pasal kerja saja," jawabku. Afni mengangguk.
     " Afni dengan dia macam mana? Dah berbaik-baik?" soalku. Dia tersengih.
     " Kitorang dah 2 kali pegi sesi kaunseling kat pejabat agama. Yang terbaru dalam 2 minggu lepas," jawabnya tenang. Hatiku berdebar-debar. Sesi kaunseling?
     " Er, teruk ke?" soalku lagi. Memang, aku naif kalo bab rumahtangga bermasalah ni. Dia ketawa.
     " Tak teruk sebenarnya. Saya cuba minta dia buat perkara senang, tak nak rumit-rumit. Tapi dia yang buat benda tu rumit, tu yang terpaksa naik pejabat agama," jawabnya tanpa rasa bersalah. Aku menggaru siku. Pelik sikit dengan kata-kata Afni. Dia menepuk pehaku lembut.
     " Saya tuntut cerai," jawabnya ringkas. Jantungku seakan berhenti berdenyut. Ya Allah, janganlah mereka bercerai kerana aku!
     " Kenapa?" soalku lagi. Dia mengeluh sambil mencapai sepiring bihun goreng dan dihulurkan kepadaku. Aku menyambutnya sambil menanti jawapan.
     " Saya rasa saya dah tak boleh teruskan hidup bersama dia. Dia masih dibayangi kisah silam. Saya ada anak-anak yang memerlukan saya untuk membimbing masa depan mereka, tapi saya tak pasti adakah mereka masih perlukan ayahnya," jawabnya.
     " Tak kesiankan anak-anak?" soalku, agar dia merubah fikiran.
     " Anak-anak lebih gembira tanpa dia disisi," jawabnya sambil memandang ke arah laut, di mana Iman & Intan sedang seronok bermain air laut bersama bapa saudara mereka, dan aku memandang sekilas. Benar. Kanak-kanak itu ketawa riang, seolah cuba untuk menutupi duka yang mereka hadapi. Aku kembali memandang Afni.
     " Kenapa dia tak nak lepaskan?" soalku lagi.
     " Katanya dia sayangkan saya dengan anak-anak," jawabnya.
     " Dah fikir habis-habis ke, Afni?" soalku lagi. Dia memandangku lalu tersenyum dan mengangguk.
     " Batalkan hasrat awak tu, Afni. Awak masih bertuah kerana dia hanya ada awak, dan awak tak perlu berkongsi kasih, sayang dan cinta dengan orang lain, walaupun dia masih dibayangi kisah silam," pujukku. Afni memandangku pelik. Aku menarik nafas panjang, menahan getaran di dada.
     " Saya bermadu, Afni," tak semena-mena air mataku tumpah. Afni menekup mulutnya lalu memeluk bahuku. Kedengaran dia sudah tersedu-sedan.
     " Kenapa, May? Orang sebaik awak, kenapa diuji sebegini? Kenapa suami awak tak hargai awak?" soalnya agak sebak. Aku mengusap perlahan lengannya.
     " Mungkin Allah sayangkan saya, Allah uji begini. Awak tak seharusnya minta cerai dari dia, kerana dia tak buat apa-apa pun pada awak dan anak-anak," jelasku. Dia menangis.
     " Tapi saya dah tak boleh sayangkan dia," terisak-isak Afni jadinya. Allahu Rabbi, dua masalah sedang melanda di sini, ketika ini. Aku menepuk bahunya mesra.
     " Ingat kembali saat-saat gembira awak bersama dia, Afni. Jangan biarkan awak menjadi seperti saya, punyai segalanya tetapi berkongsi kasih," jawabku. Afni memandangku dengan mata merah.
     " Patutlah awak datang ke sini sorang diri," katanya sambil mengesat air matanya. Aku juga begitu.
     " Batalkan hasrat awak, Afni. Sayangilah dia seperti mana dia menyayangi awak. Cuma, jangan beritahu dia apa-apa pasal saya. Saya mohon sangat," aku memegang kedua belah tangannya, memohon agar dia mengerti. Dia mengangguk lalu tersenyum.
     " Inshaa-Allah, akan saya simpan rahsia awak ni. Saya akan cuba pulihkan kembali hubungan kami," katanya dengan harapan yang membara. Aku tersenyum.
     " Dah lama saya kat sini, rasanya eloklah saya balik dulu. Hampir senja dah," kataku lalu cuba untuk bangun tetapi Afni menarik tanganku.
     " Jom, ke rumah saya?" pelawanya. Aku menggeleng.
     " Afni baliklah dulu, berbincang dengan Lan. Saya doakan semoga semuanya selamat," jawabku.
     " May duduk di mana?" soalnya. Aku menunjukkan hotel yang berdiri teguh di sebelah kirinya.
     " Saya balik dulu, apa-apa hal Afni mesej saya," kataku lalu menyerahkan sekeping kad nama. Dia menerima lalu mengangguk. Selepas bersalaman, aku membawa diri menuju ke hotel. Hatiku walang. Baru saja nak mendamaikan hati, tapi hati terluka lagi.
***************************************************************************************************************************************************
     Sudah 3 hari aku disini. Terasa lapang hati, kerana aku mengambil masa untuk memanjakan diri sendiri. Sejak kes itu, aku selalu rasa tertekan. Bercuti di sini membuatkan aku mengenali diriku, dan Allah. Selesai solat Isya', aku menonton tv. Rancangan CSI saluran Astro AXN 701 yang selalu menjadi kegemaranku tidak mampu menarik perhatian. Aku masih lagi terbayang-bayang kata-kata Afni petang beberapa hari lepas. Dia tuntut cerai dari Ruzlan kerana Ruzlan masih ingatkan aku. Tidak ke Lan tahu, mengenang dan memuja isteri orang tu satu dosa besar? Astaghfirullah, aku meraup muka. Malas nak menonton tv, aku menutup suis dan bangun menuju ke balkoni. Aku membawa segelas air dan duduk di kerusi. Ralit memandang ke arah laut yang cantik disinari cahaya bulan, aku terdengar orang memberi salam. Aku memerhati sekeliling arah balkoni semua bilik, dan ternampak kelibat seseorang dari balkoni atas sebelah kiriku.
     " Sorang je?" soalnya. Aku cuma angguk. Mujur aku memakai baju sejuk tebal, kalau tak memang seksi la dengan baju mengandung ni. Lelaki ni takde bini ke dok ushar-ushar bini orang?
     " Suami ada di dalam. Kenapa?" soalku. Dia mendekati tabir balkoni.
     " Dari petang awak sampai sehingga sekarang, saya tak nampak pun?" soalnya sambil tersengih. Allahuakbar! He's stalker me? Pantas aku mencapai gelas dan bangun.
     " Saya masuk dulu. Suami dah panggil," pantas aku meloloskan diri masuk dan terus mengunci pintu balkoni. Aku menarik tirai langsir agar dia tak dapat melihat suasana dalam kamar tidurku. Aku mematikan semua lampu dan terus masuk ke dalam selimut. Aku mencapai telefon dan menghidupkan suis. Sudah 3 hari aku mematikan talian. Kali ni berlambak-lambak mesej masuk. Aku tak sempat nak baca semua tu, cuma aku menghantar pesanan ringkas pada Adam untuk memberitahu di mana lokasi aku berada sekiranya terjadi apa-apa pada diriku. Sebaik menghantar, aku terus silentkan telefon. Malas nak menjawab segala persoalan. Aku menarik gebar sampai ke paras dada dan cuba melelapkan mata.
     Aku terjaga apabila terasa sesuatu bergesel pada betisku. Aku mendiamkan diri dan mataku pejam rapat. Kali ni terasa lagi. Ya, aku tak bermimpi. Perlahan aku rasa kain bajuku tersingkap dari bawah, kemudian semakin tinggi. Terasa ada tangan kasar sedang meraba seluruh pehaku dan hampir menuju ke arah yang tak sepatutnya. Aku bingkas bangun dan menolak gebar, terus berdiri dan membuka lampu. Astaghfirullah, macam mana mamat tadi boleh masuk ke bilikku? Dari mana dia masuk?
     " Siapa awak? Macam mana awak masuk? Baik awak keluar, kalau tak saya menjerit!" aku sudah mula kecut perut. Mamat tadi sedang bersantai sambil membuka bajunya.
     " Seksi sangat tengok awak dalam keadaan sekarang. Mana hubby? Tak nampak pun? I'm expect that you are wait for me, right baby?" katanya. Baby? Eyarks!!! Muntah hijau aku dibuatnya!
     " Keluar!" Aku jerit lagi. Dia bangun dengan muka yang merah padam.
     " Kau tak menjerit boleh tak? Aku tak sukalah kau menjerit!" jerkahnya lalu menarik aku ke dalam dakapannya, dan cuba memelukku. Aku sekuat mungkin menolaknya lalu dia menjatuhkan aku atas katil. Baju tidurku ditariknya dan terkoyak di bahagian bahu. Dia menjadi semakin ganas. Aku menendang perutnya lalu bangun untuk menuju ke pintu.
     " Tolong..!!" aku menjerit dari arah dalam. Belum sempat aku membuka tombol pintu, dia menarikku dan aku terjatuh terduduk. Sakitnya perutku ketika ini. Aku memegang perutku, dan dia menolak aku sehingga terlentang. Dia naik duduk di atas pehaku sambil membuka tali pinggang seluarnya. Aku tak akan mengalah. Sekuat daya aku menolak tubuhnya dan dia terlentang ke belakang. Aku cuba bangun untuk berlari keluar namun dia lebih pantas. Dia menarik sebelah kakiku dan akhirnya aku jatuh meniarap. Saat itu aku rasa seolah nyawaku sudah hampir tercabut. Ya Allah, selamatkanlah anakku! Hatiku tak putus-putus berdoa. Ketika ini, aku hanya inginkan Adam di sisiku. Dia membalikkan badanku.
     " Kau ingat, suami kau nak datang ke, hah? Rugi tak menikmati perempuan mengandung yang gebu macam kau!" katanya sambil terus mencarik-carik bajuku. Aku terasa cecair panas di celah kangkang dan aku lihat wajahnya panik! Dia terus bangun menuju ke pintu dan berlari keluar. Aku meraba kainku dan aku lihat darah merah sudah membasahi. Aku cemas, dahiku berpeluh. Perutku sakit.
     " Tolong...," namun suaraku lemah. Aku merangkak dengan perlahan, dan mencapai telefon di meja lampu. Pantas aku mendail nombor Adam, walaupun perutku terasa semakin sakit.
     " Helo, sayang. Kenapa ni sayang? Helo?" Adam menjawab dengan cemas.
     " Abang, tolong...," sebaik saja berkata-kata, aku mengerang keras. Adam menjerit memanggil namaku namun aku sudah tidak berupaya untuk berkata-kata lagi. Perlahan aku terbaring, dan telefon di tangan terlepas dari genggaman. Suasana gelap gelita.
**********************************************************************************************************************************************
     Adam pantas membaca mesej yang diterima dalam pukul 9.00 malam tadi. Dia sedang makan dengan klien dari Singapura dan tidak sempat untuk membuka mesej.
      my wify : abang, sayang skang ni ada kat Bayu Beach, PD, tingkat 9 room 905. In case if anythg happen to me. Love you till the end!

     Adam meraup mukanya lalu pantas berpakaian. Dia mencapai kunci kereta lalu turun ke ruang tamu. Kelihatan ayahnya masih belum tidur bersama dengan ibunya.
     " Eh, dah lewat-lewat nak ke mana ni? Kelam kabut je?" soal Puan Sri Sabrina. Adam berhenti di muka pintu.
     " Adam nak ke PD dulu umi, abi," jawabnya ringkas.
     " Apahal ke sana pulak?" soal ayahnya dengan pelik.
     " May dalam bahaya," jawabnya terus keluar. Panik seketika kedua orang tuanya, lalu Tan Sri Ghazali bangun mengejar ke pintu.
     " Pergi dulu, nanti abi ikut belakang. Umi, cepat bersiap," katanya. Adam angguk lalu menghidupkan enjin kereta dan memecut pergi. Puan Sri Sabrina kalut menuju ke bilik untuk menukar pakaian. Sebaik selesai semua, dia dan suaminya menuju ke arah kereta. Pantas pemandu peribadi mereka menghidupkan enjin dan akhirnya mereka berlalu mengikut kereta Adam Usyair.
     Dalam kereta, Adam tak henti-henti berdoa agar tiada apa-apa yang buruk berlaku pada Maysarah dan anak mereka. Dia cuma mahu cepat sampai di Port Dickson dan menemani isterinya. Dalam debaran, air mata lelakinya tumpah.

Korang enjoy tak baca post ni? Kalo korang suka boleh LIKE ye.. Terima kasih... :)

Copyright @ Segala Yang Tercatat di atas Adalah Hak Milik : Miss Yatt Hashim