15 Oktober 2013

SriKaNDi CiNtAkU - part 34

5 tahun kemudian...  

     " Ayah!" satu jeritan suara memecah kesunyian sebaik saja pintu dibuka. Adam Usyair menjeling sekilas. Perlahan-lahan si kecil itu masuk dan terus melompat atas sofa. Adam bersandar lalu bersilang tangan.
     " Berapa kali ayah pesan, kalau datang ke ofis ayah kena buat apa?" soal Adam serius. Si kecik yang tadinya melompat-lompat, terus terduduk dan menunduk.
     " Kena ketuk pintu dan bagi salam," jawabnya petah.
     " Then, have you knock my door before you come in or not?" soal Adam lagi. Si kecil memandangnya dengan mata berkaca. Dia tahu dia salah.
     " No, I didn't," jawabnya, sedikit sebak. Adam tersengih. Perlahan dia bangun dan menghampiri si kecil itu, lalu duduk di sebelahnya. Seketika kemudian Adam memeluk sambil menggeletek dia sehingga mengekek-ngekek dia ketawa.
     " Ayah, Ameer penat!" jeritnya dalam tawa yang masih bersisa. Adam berhenti mengusik anaknya lalu memeluk erat.
     " Datang dengan siapa ni?" soalnya sambil membetulkan rambut anaknya yang kusut akibat 'permainan' mereka sebentar tadi. Si kecil itu,Ameer Mirza, menoleh memandang ayahnya sambil membuat mulut kembung. Adam menjungkit kening.
     " Dengan mama," jawabnya lalu kembali menghadap ke arah pintu. Adam mengerutkan kening.
     " Mana mama dengan adik?" soal Adam.
     " Makan, dekat pantry," jawabnya. Baru saja Adam ingin bertanya soalan lagi, pintu biliknya diketuk lalu terbuka dari luar. Kelihatan wajah comel si gadis menerpa masuk. Dia terus menghampiri ayahnya dan memeluk dengan penuh kasih sayang.
     " Amani pergi makan dengan mama ye? Mana mama?" soal Adam. Anak gadisnya, Marissa Amani, menolak abangnya untuk duduk di ribaan ayahnya.
     " Tepilah abang ni. Mama kat luar, cakap-cakap dengan kawan-kawan dia," jawabnya petah. Ameer menarik rambut ekor kuda adiknya kerana geram ditolak sebentar tadi.
     " Ameer..," suara Adam keras kedengaran. Ameer membuat mata juling lalu Adam tergelak.
     " Huh! Sebiji perangai ibu dulu," jawab Adam. Ameer dengan Amani ketawa.
     " Ayah, cepatlah kemas. Dah nak balik ni," marah Ameer. Adam bangun lalu bersenam membetulkan urat belikatnya.
     " Awal lagilah," ujar Adam selamba lalu duduk kembali di kerusinya. Amani sudah menjegilkan matanya.
     " Dah lewat! Ingat tak mama pesan, jangan balik lewat. Nanti semuanya lewat. Makan lewat, mandi lewat, tidur lewat...." belum sempat Amani menyambung 'hujahnya', Adam menutup telinganya dengan kedua-dua belah tangan. Kebetulan pintu terbuka dari luar dan ternganga mulut Yanti melihat keadaan Adam seperti anak-anak kecil yang kena leter.
     " Ya Rabbi! You ni kenapa?" soal Yanti kepada Adam. Tersengih Adam.
     " Ni ha, anak kesayangan you. Membebel dekat I, macam you dengan ibu dia je," jawab Adam sambil bangun dan menutup suis laptop. Yanti tergelak.
     " Habis tu? Dah tak reti sangat nak berkemas-kemas balik awal sampai anak-anak paksa I datang sini jemput you balik," jawab Yanti sambil mengemas meja Adam. Ameer dan Amani masing-masing sudah berlari keluar.
     " 5 tahun kehidupan I banyak berubah, Yan. Kalau dulu masa bujang, masa mula kawin, selalu balik lewat. Selepas I ada anak-anak, no more 9 pm at office," kata Adam lalu ketawa. Yanti menjeling.
     " Tahu pun! Tu mujur dorang ajak I ke sini, kalau terus dorang terjah ofis abi, alamatnya satu bangunan kena tutup awal," perli Yanti. Adam ketawa lalu mencapai beg bimbit dan kot, kemudian beriringan keluar dengan Yanti.
     " Hurm, you tengok. Staf you yang lain pun reti nak balik awal. You je, dah masuk pukul 7 pun tak reti nak balik," ujar Yanti sebaik saja mereka keluar menuju ke kawasan tengah ofis. Adam menjeling sambil mengunci pintu pejabatnya.
     " Ameer, Amani, jom!" laung Yanti kepada dua orang anak kecil yang ralit bermain kertas di meja Maysarah. Perlahan mereka menghampiri cube Maysarah untuk melihat apa yang dibuat oleh mereka di situ.
     " Amboi, tak nak balik ke?" soal Adam. Ameer tersengih sambil memegang bingkai gambar Maysarah dengan ayahnya.
     " Put there back, and now let's go home dear," kata Adam lalu menarik tangan Amani untuk mengikut Yanti. Ameer Mirza mencium gambar Maysarah lalu diletakkan semula ke atas meja itu, lalu mereka berempat beriringan keluar menuju ke lobi.
**********************************************************************************
     Sampai saja di rumah, kedua kanak-kanak itu berlari-larian masuk ke dalam rumah. Riuh sekali walaupun ada dua orang saja kanak-kanak dalam rumah mereka. Adam mencapai kotnya lalu menutup pintu, manakala Yanti terus menuju ke arah keretanya dan mula menghidupkan enjin. Pantas Adam menoleh.
     " Eh, you nak ke mana pulak?" soal Adam. Yanti tersenyum.
     " Baliklah! Tak kan nak tidur sini kot?" soal Yanti lalu ketawa. Adam pantas mematikan enjin kereta Yanti lalu menarik kunci dari slotnya.
     " Dah malam ni, jangan nak merepek," jawab Adam tegas. Belum sempat Yanti menjawab, kelihatan kelibat seseorang sedang berjalan keluar menuju ke muka pintu.
     " Nape tu?" soalnya.
     " Yanti nak balik dah," jawab Adam. Kedua kanak-kanak itu muncul mencelah dari sisi ibu mereka.
     " Dah malam Yan, kau jangan nak merepek. Tidur sini je. Lagi pun esok cuti," jawabnya. Adam memandang Yanti sekilas dan Yanti memandang kembali ke arah pintu.
     " Sorry lah, May. Esok aku nak bawa mama ke hospital la," jawabnya. Aku mengerutkan kening. Hurm, tak kan nak paksa kan? Aku mengangguk lalu Yanti bercakap sebentar dengan Adam sebelum menghidupkan keretanya dan memecut pergi. Aku menyambut tangan Adam dengan ciuman kasih dan kami beriringan masuk ke dalam rumah.
     Haa, mesti korang ingat aku dah takde selepas melahirkan Ameer Mirza dan Marissa Amani kan? Kalau diikutkan, memang aku dah takde pun sekarang ni. Aku tak akan dapat menyaksikan anak-anak aku membesar. Jikalau bukan kerana pengorbanan seorang madu, aku tak akan bergelar ibu bagi anak-anak aku dan bakal anak aku.
     Yanti mendermakan darahnya kepadaku setelah aku hampir 45% kehilangan darah. Ini terjadi selepas kes aku hampir dirogol dan terjatuh terhentak ke lantai. Pelakunya sudah ditangkap dan sudah dipenjarakan dengan hukuman yang setimpal, 10 sebatan. Menurut Doktor Arifah, darah simpanan untuk kumpulan darahku amat terhad dan tidak mencukupi. Maka Yanti dengan rela hati menderma darahnya setelah dia tahu kumpulan darahku dan darahnya adalah sama. Aku bersyukur kerana keikhlasan Yanti membantu, aku masih bernafas sehingga hari ini. Cuma yang aku terkilan, aku tidak dapat menyelamatkan rumahtangga dia dengan suamiku.
     Sebulan selepas aku melahirkan, Yanti memohon penceraian dari Adam. Aku tahu Adam merasa berat hati untuk melepaskan Yanti setelah Yanti berkorban untuk diriku tetapi kata Yanti dia tak mahu meruntuhkan kebahagiaan yang tercipta antara aku dan Adam. Aku juga menghalang tetapi Yanti tekad dengan keputusannya. Maka Yanti dan Adam berpisah dengan cara baik, dan sekaligus menjadi mama segera kepada anak-anak aku.
     Keputusan terburu-buru Yanti dan Adam untuk bercerai membuatkan ayahnya, Dato' Hassan mengamuk seharian di rumah Tan Sri Ghazali, ayah mertuaku. Dengan rasa bersalah Yanti menceritakan semua kejadian dari mula sehingga dia ditangkap khalwat bersama Adam. Dato' Hassan terduduk terus diserang sakit jantung. Mujur nyawa orang tua tu masih panjang, dan sekarang dia sudah boleh menerima keadaan sebenar.
     Mak dengan abah pun semakin bahagia mereka berdua tu. Selepas perkahwinan Munirah 3 tahun sudah, dan Mazlan pun sudah mendirikan rumahtangga beberapa bulan lepas, giliran Muzzaid pula selepas ini. Itu pun kata mak sesudah dia selesai rekrut tentera udara. Adik bongsu aku yang dulu manja-manja macam anak sotong tu, bakal jadi pegawai tentera udara. Tak sangka pulak aku. Haha. Mazlan sekarang bertugas sebagai guru di Ipoh. Isterinya juga seorang guru, dan berasal dari Melaka. Along dengan angah masing-masing menambah seorang anak setiap dari mereka.
     Haa, hujung tahun ni mak dengan abah akan menunaikan haji dengan umi dan abi. Abi sponsor semuanya, kata Adam. Syukur, murah rezeki mak abah, umi dan abi.
     " Sayang?" aku tersentak apabila Adam mencuit hidungku. Aku tersengih.
     " Mengelamun apa?" soalnya. Aku menggeleng lalu tergelak. Adoi, jauh betul aku mengelamun kan? Adam mengerutkan dahi lalu menggaru kepala.
     " Kenapa dengan ibu ni? Senyum sorang-sorang?" soalan Adam membuatkan kedua-dua orang anakku yang sedang menonton tv, menoleh. Aku tergelak.
     " Eeii, ibu ni! Scary betul lah!" kata Amani dengan suara yang kuat.
     " Mana ada ibu scary? Ayah tu je tak pernah tengok ibu ketawa," jawabku. Adam mencubit pipiku, apabila melihat kedua mereka kembali menonton tv.
     " Ingat siapa?" soalnya. Aku bersandar pada lengannya. Dia menarikku rapat ke sisinya lalu membiarkan aku memeluk pinggangnya.
     " Teringatkan mak. Dah tak lama je lagi mak dengan abah nak pergi ke tanah suci," jawabku perlahan. Adam tersengih.
     " Eleh, nak tipu tapi tak pandai!" perlinya. Kami ketawa.
     " Eei, tengoklah adik. Ibu dengan ayah ketawa pulak. Takut betul. Abang nak masuk tidurlah. Selamat malam ibu, ayah," kata Ameer Mirza lalu bangun mendekati kami. Satu ciuman diberikan kepada kami dan juga kepadanya. Kemudian Marissa Amani pun turut bangun memelukku dan memberikan ciuman selamat malam.
     " Aik? Awal lagi rasanya. Dah nak masuk tidur, abang, adik?" perli Adam sebaik anak-anak menapak anak tangga. Kelihatan Ameer menjenguk dari balkoni atas. Aku menampar manja lengannya, lalu tersengih. Itulah kerja Adam Usyair. Menyakat anak-anak. Perangai dari bujang smpai anak nak masuk 3 orang dah, tak berubah-ubah. Dulu aku yang selalu kena sakat, sekarang dia kenakan anak-anak dia pulak.
     " Tak laratlah nak tengok tv. Mengantuk!" jawab Ameer manakala dari bilik Amani sudah kedengaran pintu ditutup. Kemudian pintu bilik Ameer tertutup rapat. Tinggallah kami berdua mengadap tv yang menayangkan cerita kartun dari channel pilihan budak-budak ni tadi.
     " Sayang ingat siapa tadi?" soal Adam. Aku bangun menutup suis tv. Dia turut bangun dan kami beriringan naik menuju ke kamar beradu.
     " Takde sape-sapelah. Abang ni, suka syak bukan-bukan," kataku sebaik memasuki bilik. Adam menutup pintu dan menutup lampu. Aku bersandar perlahan pada hujung katil. Dia terus naik dan rebah di sebelahku.
     " Abang panggil sayang tiga kali tau. Takde respon," katanya. Aku ketawa.
     " Sayang teringatkan masa mula-mula abang mengorat dululah. Mula-mula abang memang menyakitkan hati sebab selalu cari pasal, sebab tu lah kena reject. Tak lama lepas tu pertunangan rahsia. Abang ni memang suka bagi kejutan kan?" soalku lalu memandang wajahnya dalam kelam malam. Kedengaran dia ketawa.
     " Eleh!Yang dia tu apa kurangnya. Kaki menjawab, lepas tu debik guna buku audit. Sakit tau sampai sekarang boleh rasa," jawab Adam sambil mengusap-usap perutku yang semakin sarat dengan lembut. Aku menepis.
     " Gelilah!" jawabku spontan.
     " Perangai tak berubah-ubah. Anak nak masuk 3 dah, dok geli macam tu jugak!" perli Adam lagi. Aku mencubit perutnya yang tak berbaju dan pantas dia menarik aku ke dalam pelukannya.
     " Abang pun sama, kaki menyakat!" jawabku. Kami sama-sama ketawa. Kemudian suasana sepi dan kembali romantis seperti selalu. Adam menatap mataku sehingga aku merasa wajahku hangat. Ya, dulu masa bujang, masa baru kahwin, aku tak berani nak lawan pandang mata encik suami. Sekarang pun masih malu-malu. Aku tak tahu kenapa selalu aku kalah bila cuba melawan pandangan matanya. Adam mendekati wajahku dan dahiku dikucup, lama. Kemudian mataku, kiri dan kanan. Kemudian hidungku, lalu aku tergelak. Rasa geli bercampur malu membuatkan aku berpaling dan meledakkan ketawa. Adam tersengih.
     " Kenapa gelak pulak?" soalnya dengan suara yang romantis. Aku kembali menatap wajahnya.
     " Abang romantis pelik sangat," jawabku.
     " Pelik ke? Macam biasa je sebelum ni kan?" dia tersengih nakal. Pantas aku mencubit perutnya lagi. Nakal pulak Adam Usyair malam ni. Jari-jemariku bermain-main di dada bidangnya namun terhenti apabila dia memegang tanganku. Aku menatap wajahnya.
     " Maysarah, abang terlalu mencintai dirimu sehingga ke akhir hayat abang. Terima kasih kerana sudi menjadi suri hati dalam hidup abang, menjadi ibu yang terbaik kepada anak-anak abang, Ameer Mirza, Marissa Amani dan yang lain-lain, menjadi menantu umi dan abi yang terbaik. Terima kasih kerana terima abang walaupun abang banyak buat kejutan untuk sayang," ucapnya lalu dicium jari-jemariku. Lain-lain?? Amboi, nak anak sampai satu team bola sepak ke suami aku ni? hati tergelak. Mataku berkaca. Ala Adam ni...
     " Sayang yang patut berterima kasih pada abang kerana sudi menjadi suami sayang, menerima sayang seadanya walaupun sayang debab. Terima kasih kerana menjaga sayang dengan baik selama sayang di bawah tanggungjawab abang, jaga anak-anak sayang selama sayang sakit, jaga keluarga sayang. Sayang amat menghargai dan terlalu mencintai abang sorang sehingga akhir nyawa sayang. Terima kasih abang, menerima sayang menjadi isteri abang," aku berkata-kata dengan esakan lalu mencium pipinya kiri dan kanan. Kemudian aku memeluknya erat, seakan tak mahu dia jauh dariku. Dia mengeratkan pelukan kemudian aku terdengar dia berkata dalam tawanya.
     " Tak dapat dah nak peluk sayang rapat-rapat. Perut sayang dah ke depan," selorohnya.
     " Abang!" aku terus menangis bila dia kembali menyakatku. Pantas dia memelukku lalu meledakkan ketawanya. Sungguh, aku bahagia sekarang bersama insan yang telah Allah jodohkan untukku. Aku bersyukur, Ya Allah. Semoga kebahagiaan ini kekal sehingga ke firdausi. Amin..

***************************************TAMAT*************************************

Korang enjoy tak baca post ni? Kalo korang suka boleh LIKE ye.. Terima kasih... :)

4 ulasan:

Assalamualaikum...
Kalau cerita best komen laa sikit yer..

p/s : komen yang berunsur negatif tidak digalakkan.

Copyright @ Segala Yang Tercatat di atas Adalah Hak Milik : Miss Yatt Hashim